Formula Ritel & Rantai Pasokan Setalah Pandemi Terungkap

By Dudek Muljana - MzAgTWVpLCAyMDIx

Formula Ritel Rantai Pasokan Setelah Pandemi Terungkap

Pengecer mempertimbangkan kembali operasi di dalam toko mereka karena karakter bisnis batu bata dan mortir berubah secara dramatis. MHD bertanya kepada Körber apakah ada pendekatan yang lebih baik untuk menggunakan barang dagangan dan jejak kaki di dalam toko untuk memenuhi permintaan pelanggan digital saat ini, mengingat meningkatnya tekanan dari pelanggan.

Statistik e-commerce terbaru telah dirilis. Menurut Australia Post, e-commerce akan meningkat sebesar 57% pada tahun 2020. Setiap negara bagian dan teritori di negara ini memiliki pertumbuhan e-commerce dua digit tahun lalu.

Pengecer sekarang ditantang untuk memasok basis konsumen yang kebiasaan pembeliannya telah berubah secara mendasar sejak wabah, dengan sebagian besar pembatasan seputar pembelian langsung di Australia sekarang sebagian besar telah dihapuskan.

“Saat pengecer pulih dari guncangan pertama dampak COVID, kami menyaksikan banyak permintaan untuk mengubah profil toko mereka agar dapat melayani basis konsumen online mereka yang berkembang dengan lebih baik,” kata Rizan Mawzoon, Kepala Transformasi Perangkat Lunak Rantai Pasokan Körber ANZ.

Banyak bisnis Australia yang terkenal sangat fokus pada perluasan strategi toko batu bata dan mortir mereka dan menyediakan layanan pelanggan secara langsung sebelum COVID. “Dalam hal e-commerce, COVID-19 memaksa Australia untuk tumbuh sangat cepat,” jelas Rizan.

Kmart, salah satu toko paling terkenal di Australia, harus bereaksi cepat terhadap peningkatan pesanan internet. Untuk memenuhi permintaan online, pengecer terkemuka mengubah lebih dari 120 lokasi fisik menjadi pusat pemenuhan mikro dan menerapkan solusi Android Voice Körber di seluruh operasi pemenuhannya.

Sementara beberapa modifikasi cepat yang dilakukan selama COVID-19 sebagai tanggapan atas lonjakan permintaan online yang cepat, perilaku dan harapan pembeli telah berubah secara radikal saat mereka kembali ke toko.

Akibatnya, rantai pasokan dan operasi ritel bergabung, memberi pengecer kesempatan untuk memikirkan kembali bagaimana mereka mengelola dan mengoperasikan etalase fisik mereka. Pengecer dapat meningkatkan waktu pengiriman, meningkatkan pengalaman pelanggan, dan meningkatkan pendapatan dengan memanfaatkan teknologi dan kemampuan pemenuhan yang sering ditemukan di gudang.

“Dengan melihat teknologi yang saat ini mengubah operasi gudang dan pusat pemenuhan, Anda bisa menjadi kreatif dan melayani konsumen online Anda yang sedang berkembang dengan lebih baik dengan beralih dari pola pikir tradisional yang satu-satunya tujuan toko batu bata dan mortir adalah untuk melayani pelanggan di dalam toko,” kata Rizan.

Profil Toko Ritel yang Berkembang

Kemampuan untuk memberikan pengiriman pada hari yang sama atau bahkan satu jam kepada klien online adalah peluang besar bagi pedagang. Namun, pertanyaannya tetap: bagaimana Anda menggunakan jaringan toko Anda untuk secara bersamaan melayani pelanggan di dalam toko dan online?

Akibatnya, pengecer beralih ke teknologi berbasis gudang untuk memberi karyawan mereka alat dan kemampuan yang mereka butuhkan untuk secara drastis memperluas volume pemenuhan.

Toko-toko besar beradaptasi berkat otomatisasi, teknologi bantuan pemetikan, dan perangkat lunak mutakhir.

“Sekarang ada sejumlah pilihan teknologi di dalam toko dan DC yang dapat membantu bisnis e-commerce ritel pascapandemi mengatasi tantangannya yang semakin meningkat. Ini dapat diskalakan, gesit, dapat diangkut, dapat disesuaikan, dan kolaboratif, dengan berbagai pilihan berbiaya rendah seperti AMR, robot sebagai layanan, atau perangkat keras sebagai layanan,” jelas Anthony Beavis, General Manager ANZ di Perangkat Lunak Rantai Pasokan Körber.

Salah satu toko farmasi besar Australia, Chemist Warehouse, memodifikasi solusi klik-dan-ambil mereka selama COVID-19 untuk melayani pengguna online yang meningkat dengan lebih baik dengan opsi pengiriman di hari yang sama.

Körber merancang solusi perangkat lunak pemenang penghargaan yang memungkinkan pengecer memenuhi pembelian online dari toko terdekat dengan pelanggan dengan berpikir kreatif.

“Pesanan yang dilakukan oleh pelanggan di pedesaan Victoria dipenuhi oleh toko lokal mereka daripada datang dari pusat distribusi pusat. Chemist Warehouse sekarang dapat menawarkan kepada klien mereka jendela klik-dan-ambil atau pengiriman super cepat,” jelas Rizan.

Kmart dan Chemist Warehouse, dua peritel Australia yang ikonik, memiliki banyak persediaan di toko fisik mereka dan berada dalam posisi ideal untuk memenuhi pesanan di dalam toko dengan gangguan minimal terhadap pengalaman konsumen.

“Perusahaan teknologi sekarang memberikan pengecer solusi yang diperlukan untuk mencapai tulang punggung teknologi terbaik. Eksekutif e-commerce sekarang dapat mengubah strategi mereka secara praktis secara instan, mengetahui bahwa mereka memiliki alat teknologi untuk mendukung rantai pasokan mereka, termasuk pengambilan, pengemasan, penyortiran, dan efisiensi pengiriman jarak jauh, menurut Anthony. Solusi pemenuhan mikro otomatis lebih cocok untuk toko yang sangat khusus, seperti Decathlon, salah satu toko barang olahraga terkemuka di dunia.

“Tidak semua pedagang, terutama yang mengkhususkan diri pada barang-barang unik dan bernilai tinggi, memiliki persediaan sebanyak Kmart dan Gudang Kimia. Terutama bermasalah jika pelanggan membeli barang yang sama di toko sebelum transaksi online terpenuhi,” Tim Baracz, Direktur Penjualan ANZ di Körber Supply Chain Software, menambahkan.

Penerapan Körber AMR di DHL dan pusat pemenuhan Decathlon Sydney memungkinkan pekerja mengirimkan hingga 144 pesanan pelanggan per jam, lebih dari dua kali lipat produktivitas yang diharapkan dalam lingkungan manual.

Pemberdayaan Karyawan

Aplikasi Woolworths dan penjualan toko online naik 100 persen pada tahun 2020. Akibatnya, staf toko yang mengumpulkan pesanan online di perusahaan ritel di seluruh negeri menjadi lebih populer. Namun, Tim memperingatkan bahwa strategi ini dapat menjadi bumerang jika personel tidak diberikan alat yang tepat untuk melayani pelanggan di dalam toko dan online.

“Kmart adalah contoh yang sangat baik dari perilaku teladan dalam hal ini. Solusi Android Voice Körber memungkinkan staf di dalam toko untuk mengambil pesanan internet sambil tetap waspada terhadap lingkungan mereka. Mereka tidak perlu meletakkan gadget, tangan dan mata mereka bebas membantu konsumen di toko yang membutuhkan bantuan,” jelas Tim.

Ada juga masalah pengendalian persediaan dan ketersediaan stok. Jamie Sterling, Direktur Penjualan APAC di Körber Supply Chain Software, memberikan contoh pembelanja online yang diberikan informasi ketersediaan produk yang tidak akurat.

“Skenario mengerikan ini pasti akan muncul jika data inventaris yang andal tidak tersedia,” katanya. “Saat Anda menjalankan sistem tambahan, Anda memerlukan visibilitas ujung-ke-ujung secara real-time dari apa yang diminta. Salah satu masalah utama yang kami alami saat ini adalah dapat memprioritaskan inventaris Anda dan mendukung pemilihan cepat untuk online.”

Pelanggan online menjadi lebih penting karena pedagang bersaing untuk retensi dan loyalitas klien, dan kecepatan ke pasar adalah kunci keberhasilan. Pengecer yang memanfaatkan jejak toko mereka dan menggunakan teknologi untuk memungkinkan personel mereka melayani pelanggan online dan langsung akan berhasil.

“Kami mungkin melihat jam toko yang lebih lama atau shift malam bekerja di dalam toko untuk memilih pesanan untuk pengiriman pada hari berikutnya. Prioritas utama bagi pengecer adalah mendapatkan pesanan, menangani permintaan pelanggan, dan memenuhi tenggat waktu pengiriman. Anda dapat menggunakan alat digital untuk memenuhi kebutuhan yang berkembang ini, tetap kompetitif, dan meningkatkan penjualan dengan teknologi yang tepat di toko,” jelas Jamie.

Menyesuaikan Keahlian Seseorang

Tren ini dapat dilihat tidak hanya dalam penggabungan pekerjaan dan operasi ritel dan rantai pasokan, tetapi juga dalam penggabungan gelar dan keahlian di semua tingkat dari kedua bisnis.

“Apakah Anda baru-baru ini bertemu seseorang dengan gelar Kepala Inovasi atau Kepala Transformasi?” tanya Nishan Wijemanne, Direktur Pengatur APAC di Körber Supply Chain dan pemimpin Global AMR Solutions.

Di dunia ritel pascapandemi, menurut Nishan, menemukan kombinasi bakat atau pemimpin yang dapat mendorong transformasi dan inovasi di seluruh organisasi, bukan hanya satu bagian inti bisnis, sangatlah penting.

“Untuk Kepala Petugas Informasi dan Kepala Operasi Ritel, tekanannya adalah untuk berinovasi dan bertransformasi. Industri ini mencari cara baru untuk beradaptasi dengan perubahan besar dalam operasi ini. Secara umum, ini adalah waktu yang menyenangkan di industri kami. Karena semakin banyak perusahaan menyadari nilai dari menggabungkan operasi ritel dan rantai pasokan, ada peluang emas untuk menaklukkan mil terakhir melalui teknologi yang kreatif dan terukur,” katanya.