Your browser does not support JavaScript!

Thailand Luncurkan Jalur Pelayaran untuk Perkuat Pusat Logistik

By Pandu Saputra - September 23, 2021

Thailand Luncurkan Jalur Pelayaran untuk Perkuat Pusat Logistik

Bergantung pada perdagangan Dengan dibukanya jalan pintas Malaka, Thailand bertujuan untuk membentuk perusahaan pelayaran nasional tahun depan untuk meningkatkan kemampuan perdagangannya, menurunkan biaya transportasi, dan menjadi peserta yang lebih besar dalam logistik global.

“Karena keterbatasan peti kemas saat Covid, banyak barang kami yang tidak bisa dikirim, dan beberapa produk akan mati. Kerugiannya tidak bisa dihitung,” kata Menteri Perhubungan Saksayam Chidchob. “Jalur pelayaran dapat membantu negara mencapai tujuannya menjadi pusat logistik dengan meningkatkan keamanan.”

Kapal komersial Thailand mengangkut kurang dari sepuluh persen kargo internasional negara itu. Pada tahun 2020, Thailand menerima 57,4 miliar baht (S$2,3 miliar) dari pengiriman, tetapi harus menghabiskan hampir sepuluh kali lipat dari jumlah itu.

Ketergantungan pada kapal asing menaikkan harga, mengurangi daya saing perdagangan, dan memperburuk gangguan di masa krisis, seperti yang terlihat saat ini dengan pengiriman global yang dilanda penundaan dan backlog di pelabuhan akibat wabah Covid-19.

Baca juga: Jasa Pengiriman Terdekat Ekspedisi Paling Cepat dan Murah

Latar Belakang

Dari tahun 1940 hingga 2011, Thailand memiliki perusahaan navigasi maritim milik negara, tetapi pemerintah tidak memiliki rencana untuk menghidupkannya kembali.

Mr Saksayam menjelaskan bahwa perusahaan baru, yang disebut Jalur Pelayaran Nasional Thailand untuk saat ini, akan dikelola sebagai perusahaan swasta untuk memungkinkan lebih banyak kebebasan, dengan pemerintah mengendalikan 49 persen melalui Otoritas Pelabuhan Thailand. Menurut menteri, perusahaan akan menyewa kapal dan memasukkan komponen mulai dari transportasi hingga perbaikan.

Tujuannya termasuk meningkatkan tonase untuk memungkinkan pertumbuhan perdagangan dan penanganan barang-barang utama dan produk energi untuk menjaga keamanan ekonomi dan nasional, selain mengurangi ketergantungan pada kapal asing.

Baca juga: Tarif Pengiriman Paling Cepat: Ekspedisi Sehari Sampai

Rute angkutan domestik yang menghubungkan Bangkok dan pantai timur yang sangat maju ke wilayah selatan melalui Teluk Thailand akan menjadi layanan awalnya, yang dijadwalkan akan dimulai pada Juni 2022, menurut Saksayam. Jalur regional dan internasional akan ditambahkan kemudian, dan akan mendapat manfaat dari rencana bypass Selat Malaka, yang akan dibuka pada tahun 2027.

Rute 300 miliar baht akan menghubungkan Samudra Hindia dan Pasifik, melewati salah satu jalur pelayaran tersibuk di dunia melalui Indonesia, Malaysia, dan Singapura. Proyek ini mencakup pembangunan pelabuhan laut di Teluk Thailand dan Laut Andaman, serta jalan raya sepanjang 90 kilometer dan kereta api yang menghubungkannya.

Ini akan menjadi rute tercepat antara kawasan Asia-Pasifik dan India dan Timur Tengah, menghemat lebih dari dua hari dalam waktu pengiriman. Menurut Mr Saksayam, yang mengantisipasi 20% lalu lintas untuk dialihkan ke rute baru Thailand setelah dibuka, yang disebut Land Bridge juga akan bertindak sebagai salah satu pusat logistik jalur pelayaran nasional.

Proyeksi ke Depannya

Perusahaan pelayaran dan jalan pintas Malaka diproyeksikan untuk meningkatkan ekspor Thailand, yang tumbuh 16,2% dalam tujuh bulan pertama tahun ini dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, dibantu oleh melemahnya baht dan meningkatnya permintaan mobil dan karet di seluruh dunia.

Dengan wabah Covid dan pembatasan perjalanan yang mempengaruhi pariwisata dan konsumsi, ekspor telah menjadi titik terang yang langka bagi perekonomian Thailand.

Baca juga: Harga Jasa Pengiriman Barang Terbaik (Cargo Express)