Your browser does not support JavaScript!

Studi Penyewaan Trailer Menelaah Jangkauan Solusi Teknologi

By Pandu Saputra - July 23, 2021

Studi Penyewaan Trailer Menelaah Jangkauan Solusi Teknologi

Bengkel ayahku berantakan. Saya sering menggunakan alat di bengkelnya hanya untuk membuangnya di kotoran. “Di mana ___ saya?” ayahku akan berteriak seperti jarum jam. Bagi saya, bengkel itu tampak berantakan, tetapi bagi ayah saya, semuanya rapi dan teratur.

Seruan serupa dapat didengar dalam perdagangan ketika sebuah peti kemas hilang ke laut di atas kapal, kereta api rusak atau tergelincir, atau pesawat dialihkan karena cuaca buruk.

Ini akibat pengemudi kehabisan jam layanan, kendaraan mogok di jalan, trailer salah tempat di halaman, atau produk dikirim ke lokasi yang salah di industri truk. Banyak dari contoh ini, seperti bengkel ayah saya, mungkin dicap berantakan. Saat kita berteriak, “Di mana ___ saya?” istilah yang biasa mengisi kekosongan itu adalah… “teknologi?”

“Pengoptimalan Trailer dalam Pembukaan Kembali Ekonomi,” webinar Topik Transportasi baru-baru ini, menyoroti beberapa masalah dalam bisnis kami dan bagaimana trailer menjadi lebih penting hari ini dan besok. Penggunaan trailer mendekati puncaknya, produksi trailer mencapai kapasitas, dan keripik dan baja langka. Biaya untuk kayu dan baja meningkat, dan armada melihat kenaikan biaya dibebankan kepada mereka, meskipun fakta bahwa setengah dari pesanan mereka membutuhkan waktu lebih dari enam bulan untuk tiba. Inefisiensi operasi armada diperburuk oleh kekurangan pengemudi dan teknis.

Ini memerlukan peningkatan pemanfaatan dan pengoptimalan trailer yang ada agar tetap bergerak alih-alih duduk diam saat dimuat. Oleh karena itu, diperlukan solusi teknologi yang memberikan data dan informasi yang berarti. Beberapa armada meminta bantuan pihak ketiga untuk memantau, menganalisis, dan memutuskan apakah akan memindahkan trailer, ke mana harus memindahkannya, dan kapan harus diservis.

Melalui Grup Studi Trailer, Bodi, dan Penanganan Material S.7, Dewan Teknologi & Pemeliharaan ATA telah memimpin penelitian teknologi yang tersedia untuk trailer generasi berikutnya selama tahun sebelumnya. Banyak presentasi oleh pemasok rem, perusahaan telematika, penyedia logistik trailer, penyedia lampu trailer dan harness, dan lainnya telah diadakan di S.7, memberikan pandangan yang signifikan tentang aspek “dorongan teknologi” masa depan, serta beberapa pemahaman tentang industri driver untuk teknologi baru.

Baca juga: Jasa Pengiriman Cargo Ekspedisi Truk

ASK, atau “Selalu Mencari Pengetahuan,” sering kali merupakan metode terbaik untuk menemukan jawaban atas suatu masalah atau hambatan. Konsumen Anda adalah orang atau orang terbaik untuk ditanyakan. Sayangnya, ada ratusan ribu organisasi di pasar transportasi, membuat hal ini sulit dilakukan. TMC baru-baru ini menugaskan studi tentang pemikiran perusahaan rental/leasing trailer terkemuka tentang kesulitan dan solusi teknologi untuk menilai penugasan dengan lebih memadai. Armada ini menyumbang sekitar 10% dari semua trailer yang beroperasi, adalah jumlah organisasi yang dapat dikelola untuk diwawancarai, dan mendapat masukan dari ribuan armada, baik yang berteknologi maju maupun yang kurang canggih. Akibatnya, mereka adalah tempat yang fantastis untuk memulai ketika mengevaluasi teknologi dan manfaatnya.

Business Accelerants dan WillGo Transportation Consulting, yang menciptakan kolaborasi eSMARTT untuk mengkaji masalah tersebut, melakukan studi yang didanai TMC. TMC IR-2021-1: Laporan Survei Penyewaan/Penyewaan Trailer Amerika Utara — Trailer Generasi Berikutnya Harapan adalah produk akhir studi. Temuan laporan Seri Intelijen Pasar TMC pertama dipresentasikan selama webinar dewan 30 Juni awal tahun ini.

Pelanggan mungkin mengetahui apa yang mereka inginkan, tetapi tidak mengetahui apa yang mereka butuhkan, sehingga membuat penelitian semacam itu menjadi sulit. “Jika saya bertanya kepada mereka apa yang mereka inginkan, mereka akan menjawab dengan kuda yang lebih cepat,” menurut kutipan yang diakui oleh Henry Ford. “Teknologi dorongan dari pemasok” seringkali membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk berhasil memenuhi “tarikan kebutuhan armada” yang secara tepat menyeimbangkan keduanya untuk memberikan keamanan, pemeliharaan, dan kesiapan yang lebih baik melalui teknologi.

Baca juga: Jasa Pengiriman Kargo Indonesia – Rental Truk

Industri 4.0

Kemajuan teknologi terbaru sering disertai dengan angka. Industri 4.0 berjanji akan memudahkan untuk menemukan dan melacak segala sesuatu di pabrik kami, serta memastikan pemrosesan, perakitan, dan kontrol kualitas yang benar. Informasi ini akan disampaikan lebih cepat dari sebelumnya berkat 5G. Kendaraan darat tak berawak, drone udara, dan robot antropomorfik akan membawa paket ke pintu kami di masa depan, menurut AV 4.0 dari Departemen Transportasi AS.

Kita akan dapat melihat hal-hal dalam 3D dari jarak jauh berkat augmented reality (AR), yang akan membantu meringankan kekurangan teknisi.

Realitas virtual, atau VR, akan membenamkan kita di dunia baru, memungkinkan kita untuk belajar dan mengalami hal-hal seolah-olah kita hadir.

Sistem bantuan pengemudi canggih (ADAS) akan memberi pengemudi pemahaman yang lebih baik tentang lingkungan mereka dan membantu mereka mencegah kecelakaan yang menunda pengiriman dan meningkatkan biaya transportasi.

Untuk menghilangkan CO2, NOx, dan polutan lainnya dari lingkungan, kami memerlukan lithium iron phosphate (LiFePO4) atau sejumlah akronim kimia lainnya.

AI adalah untuk kecerdasan buatan, ML adalah singkatan dari pembelajaran mesin, IoT adalah singkatan dari Internet of Things, IIoT adalah singkatan dari Industrial Internet of Things, CAN adalah singkatan dari controller area network, dan USB adalah singkatan dari universal serial bus.

Kemudian kita dapat menggunakan akronim dan angka seperti CCS2 (standar pengisian kombinasi 2), BT 5.0 (Bluetooth versi 5), V2X (kendaraan untuk segalanya/apa saja), dan 3PL (logistik pihak ketiga).

Jawaban untuk “Di mana ___ saya?” jeritan armada, pelanggan mereka, dan pelanggan mereka, sampai Anda mencapai konsumen akhir, sering dibesar-besarkan oleh penemunya dan pers. Beberapa teknologi tampaknya lepas landas, sementara yang lain memudar. Beberapa perusahaan tidak akan pernah bisa melewati beberapa perintis di pasar kita dan menarik audiens armada yang jauh lebih luas. Di masa lalu, dibutuhkan waktu 2-3 dekade bagi sebuah teknologi untuk berkembang dari prototipe pertama hingga diadopsi secara luas dalam manufaktur baru. Rem anti-lock, mesin elektronik, girboks mekanis otomatis, alat perekam elektronik, kamera depan, dan sistem bantuan pengemudi canggih hanyalah beberapa contoh.

Kesimpulan

TMC IR-2021-1 meneliti teknologi trailer pintar yang digunakan oleh perusahaan persewaan/penyewaan trailer di Amerika Utara. Dua belas dari 15 perusahaan teratas Amerika Utara menjawab survei tertulis dan masing-masing mengambil bagian dalam konferensi video 60 menit. Van kering merupakan mayoritas armada, namun reefer/pemanas, flatbeds, sasis kontainer, dan jenis lainnya juga disertakan. Pada bulan Februari dan awal Maret 2021, survei tertulis setebal 17 halaman diterbitkan dan dikumpulkan, dengan fokus pada berbagai bidang penting adopsi teknologi trailer pintar, termasuk:

  • Pelanggan ditawarkan teknologi terkini.
  • Merek produk pintar telah dipilih dan tersedia.
  • Pengalaman dengan barang-barang itu, serta ketergantungannya dalam hal kinerja
  • Umpan balik pelanggan dan permintaan sewa
  • Isu dan masalah dalam operasi lapangan
  • Penawaran trailer pintar di masa depan akan diputuskan oleh pembuat keputusan.

Baca juga: Jasa Logistik Cargo Indonesia: Pengiriman Termurah