Your browser does not support JavaScript!

Pencarian Pengemudi dan Perjuangan untuk Mempertahankannya

By Pandu Saputra - August 20, 2021

Pencarian Pengemudi dan Perjuangan untuk Mempertahankannya

Mengemudi truk selalu menjadi bagian dari kehidupan Ryan Hollinger dan Gary Gentry sejak mereka masih muda. Baik Hollinger dan Gentry tumbuh dengan menyaksikan ayah mereka mengemudikan truk Kelas 8, dan beberapa dekade kemudian, mereka memiliki profesi yang kuat di industri truk.

“Ini adalah kemandirian dalam hal pekerjaan dan memiliki aliran pendapatan yang konsisten,” kata Hollinger, yang bekerja sebagai sopir pengiriman untuk distributor minuman keras. “Kamu satu-satunya di kabin, dan kamu sendirian di ruangmu.” Tidak apa-apa. Anda tidak dirantai ke meja atau bahkan gudang.”

Gentry terjun ke dunia truk karena dia memiliki minat yang sama dengan ayahnya.

“Itu truk, rel kereta api, dan Angkatan Laut,” Gentry, seorang pensiunan veteran Angkatan Laut AS, menjelaskan. 3G Trucking adalah perusahaannya, dan dia adalah pemilik dan operatornya. “Saya hampir pensiun [dari Angkatan Laut], dan saya berpikir untuk menjadi Merchant Marine atau bekerja di kedutaan, tetapi saya suka truk, jadi saya baru saja mendapatkan lisensi saya.”

Hollinger dan Gentry, yang telah menjadi pengemudi truk selama lebih dari dua dekade, memiliki karir yang hebat di industri ini. Terlepas dari cerita horor yang dapat mereka ceritakan tentang bos beracun, mereka berdua tahu bahwa mereka bekerja di bidang di mana layanan mereka sangat diminati dan mereka diberi kompensasi yang adil.

Baca juga: Cek Ongkos Kirim Ekspedisi Murah (Perusahaan Cargo)

Permasalahan yang Dihadapi Pengemudi

Terlepas dari banyaknya pilihan pekerjaan di bidang truk, kekurangan pengemudi telah menjadi duri di sisi industri selama bertahun-tahun, dan itu semakin memburuk karena permintaan barang meningkat setelah wabah COVID-19.

Faktanya, selama empat tahun terakhir, kekurangan pengemudi menduduki peringkat pertama dalam daftar Masalah Industri Teratas tahunan Institut Riset Transportasi Amerika.

Meskipun tidak ada jawaban cepat, banyak armada percaya bahwa sampai ke dasar masalah adalah garis pertahanan pertama. Beberapa orang menggunakan proses perekrutan untuk memperkenalkan diri ke organisasi mereka.

Chad England, CEO maskapai berpendingin C.R. England, menggambarkan perusahaannya sebagai “perusahaan truk yang dikendalikan oleh pengemudi.” “Saya adalah anak tertua dari empat bersaudara yang memiliki dan mengoperasikan perusahaan. Kami ingin semua eksekutif kami merasakan bagaimana rasanya mengendarai truk.”

England mengklaim bahwa pengalaman mengemudinya membantu dia dan perusahaan truknya berhubungan dengan pengemudi dengan lebih baik, tetapi dia — dan para pengemudi truk — juga menyadari pentingnya menetapkan harapan yang realistis.

“[Beberapa pengemudi] masuk ke dalamnya tidak benar-benar memahami apa yang dimaksud dengan menjadi pengemudi,” kata Gentry berdasarkan pengalamannya sendiri. “Mereka berhenti karena mereka merasa tidak menghasilkan cukup uang, dan para pengemudi itu akan pindah ke perusahaan lain.”

Menurut Gentry, armada yang jujur ​​dan terbuka memiliki keunggulan dalam hal menarik pengemudi yang terampil.

England mencatat bahwa armadanya mengambil keputusan untuk mempekerjakan pengemudi yang lebih berpengalaman, dan sebagai hasil dari keputusan itu, ia menemukan bahwa paket pembayaran yang kompetitif adalah komponen yang paling penting. Awal tahun ini, armada mengumumkan kenaikan upah.

Dia menjelaskan, “Ini bukan hanya tentang memiliki sesuatu yang luar biasa untuk dijual; ini juga tentang mampu menarik individu yang luar biasa.” “Dan Anda tidak dapat melakukannya tanpa gaji tingkat atas dan waktu liburan yang cukup. Kami bertujuan untuk menjauh dari apa pun yang dapat ditafsirkan sebagai menyesatkan atau menipu.”

C.R. England, yang terletak di Salt Lake City, berada di peringkat No. 25 dalam daftar Top 100 dari operator sewaan terbesar di Amerika Utara berdasarkan Transport Topics.

XPO Logistics percaya bahwa ini adalah posisi yang baik untuk menarik pengemudi papan atas dengan memberikan kemungkinan kemajuan profesional, terutama di pasar tenaga kerja yang ketat, menurut Josephine Berisha, kepala sumber daya manusia perusahaan.

“Untuk mempersingkat waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan gaji tertinggi, kami telah menyederhanakan sistem kompensasi per jam kami. Kami juga mempekerjakan di atas skala gaji untuk posisi dan lokasi yang memenuhi persyaratan tertentu, ”jelasnya. “Kami memberikan bonus sign-on menarik yang bervariasi menurut pasar dan layak untuk dinaikkan kepada pengemudi. Semua fasilitas kami dimulai pada hari pertama; cakupan kesehatan dan banyak manfaat kami lainnya tidak memiliki masa tunggu.”

Menurut penelitian, armada menarik dan mempertahankan pengemudi seperti Hollinger dan Gentry dengan menawarkan paket kompensasi yang lebih menarik. Menurut laporan Biaya Operasional Truk ATRI terbaru, yang dikeluarkan pada November 2020, kompensasi pengemudi, yang menjadi perhatian No. 2 di antara pengemudi profesional dalam daftar Masalah Industri Teratas ATRI 2020, telah meningkat seiring dengan jenis pembayaran lainnya.

Menurut Presiden ATRI Rebecca Brewster, “bonus retensi rata-rata yang diberikan kepada pengemudi naik 81,3 persen dibandingkan tahun sebelumnya, dengan jumlah rata-rata tahunan sebesar $1.218.” “Sebagai strategi untuk meningkatkan remunerasi pengemudi secara keseluruhan dan meningkatkan retensi, kami menunjukkan dalam data bahwa armada beralih ke bentuk kompensasi tambahan – bonus awal, retensi, dan keselamatan.”

Saat armada meningkatkan upaya mereka untuk menarik pengemudi berpengalaman, mereka juga mengawasi pengemudi baru, melatih mereka untuk tidak hanya belajar, tetapi juga untuk meningkatkan keterampilan mereka.

“Ketika datang untuk memperluas armada kami, kami melihat semua saluran untuk merekrut pengemudi, termasuk sekolah,” kata Ron Martin, wakil presiden perekrutan pengemudi di Day & Ross, sebuah perusahaan transportasi Kanada. “Kami juga memiliki pelatih yang melatih lulusan, dan kami telah menjalin hubungan dekat dengan sekolah mengemudi untuk membantu kami dalam pengujian jalan.”

Pada TT100 yang disewa, Day & Ross berada di peringkat No. 31.

Sementara beberapa armada memiliki program pelatihan pengemudi internal, yang lain memilih untuk membina hubungan dengan sekolah mengemudi CDL untuk merekrut talenta paling mutakhir.

Dee Dee Cox, wakil presiden sumber daya manusia di operator LTL Old Dominion Freight Line, menyatakan, “Kami menjangkau sekolah mengemudi lokal untuk hubungan itu, dan itu fantastis.” “Saat pertama kali masuk, kami membahas siapa ODFL dan bagaimana kami bekerja. Mereka sangat ingin bekerja sama dengan kami untuk mendapatkan pengemudi.”

Menurut Cox, ODFL juga mengunjungi sekolah menengah untuk bertemu siswa yang tertarik mengejar karir di bidang truk.

Dia menjelaskan, “Kami mencoba masuk ke acara perekrutan atau pameran karir yang disediakan sekolah menengah setempat.” “Kami juga memiliki program dock-to-driver yang fantastis. Kami benar-benar berpikir transportasi adalah jalur karir yang fantastis.”

Pada TT100 yang disewa, ODFL, yang berbasis di Thomasville, N.C., berada di peringkat No. 10.

C.R. England memutuskan untuk memusatkan upayanya untuk menarik pengemudi berpengalaman.

England menjelaskan, “Kami mengaudit banyak [sekolah mitra kami] dan menemukan bahwa beberapa memotong biaya.” “Akibatnya, kami secara substansial mengurangi jumlah institusi yang kami asosiasikan untuk memastikan bahwa kami hanya bekerja dengan yang terbaik dari yang terbaik.”

Baca juga: Perusahaan Ekspedisi Cargo Logistik Pengiriman

Meningkatkan Retensi Pengemudi

Meskipun tumbuh dalam keluarga yang bekerja di industri truk, Hollinger tidak berpikir mengemudi truk akan menjadi pilihan karir jangka panjang.

“Itu adalah pekerjaan pada saat itu. Dia menjelaskan, “Saya baru saja menikah dan membutuhkan sesuatu yang stabil.” “Saya tidak pernah membayangkan itu akan berkembang menjadi karier,” katanya. Saya melakukan yang terbaik untuk kami saat itu, tetapi 17 tahun kemudian, saya senang saya mengambil keputusan itu.”

Hollinger mengingat kejadian di mana dia pikir kerja kerasnya dieksploitasi atau di mana dia diabaikan begitu saja. Dia sedang mencari pekerjaan di mana dia akan dihargai sebelum mengamankan pekerjaannya saat ini.

“Di tempat saya bekerja, kami memiliki kebijakan pintu terbuka 24 jam sehari, tujuh hari seminggu. Dia menyatakan, “Jika saya memiliki masalah, itu ditangani dan diperbaiki.” “Baik manajer dan supervisor saya adalah pengemudi sebelum mengambil pekerjaan itu, jadi mereka sudah keluar dan tahu apa yang kita hadapi.”

Beberapa karyawan mungkin merasa dilupakan dalam armada besar, tetapi terserah kepada perusahaan untuk menjalin hubungan baik dengan pengemudinya, menurut Cox dari ODFL.

“Mereka ingin merasa dihargai. “Itulah hal-hal yang mempertahankan karyawan di sini, dan di perusahaan mana pun,” jelasnya. “Saya percaya ini banyak berkaitan dengan pengemudi yang ingin pergi dan pergi ke perusahaan lain untuk menjadi bagian dari apa pun jika mereka tidak merasa dihargai atau menjadi bagian dari organisasi.”

Dalam beberapa keadaan, memberikan umpan balik yang sehat bagi karyawan mungkin bukan hal yang termudah untuk dilakukan. Memiliki jalur komunikasi itu, di sisi lain, membantu armada dalam memahami pengemudi mereka dengan lebih baik.

Baca juga: Jasa Pengiriman Barang Logistik: Pilihan Editor