Your browser does not support JavaScript!

Mengapa Rantai Pasokan Terintegrasi Menyerupai Tim Sepak Bola?

By Pandu Saputra - June 09, 2021

Mengapa Rantai Pasokan Terintegrasi Menyerupai Tim Sepak Bola

Banyak orang Eropa mengalami kecemasan dan antisipasi dari jenis acara olahraga besar yang unik ini hanya beberapa hari sebelum dimulainya Kejuaraan Sepak Bola Eropa (untuk pembaca Amerika kami: ini semua tentang sepak bola) pada hari Jumat. Ini bukan hal yang aneh bagi saya, bahkan jika pandemi Corona telah mengubah beberapa hal dari masa lalu. Bagaimanapun, saya kembali ke mode sepak bola dan memeriksa banyak tema profesional saya, seperti manajemen rantai pasokan, melalui lensa sepak bola. Dan sebelumnya saya lihat, pada turnamen terakhir di Prancis 5 tahun lalu, sepak bola banyak berhubungan dengan perencanaan (rantai pasokan) yang terintegrasi. Berikut teks lama (dengan beberapa perubahan) yang saya yakini masih relevan hingga saat ini.

Baca juga: Harga Ekspedisi Pengiriman Barang Murah (Edisi 2021)

Struktur Tim yang Baik Sangat Penting dalam Sepak Bola Modern

Ketika pelatih sepak bola senang dengan kinerja tim mereka, mereka sering menyebutkan bagaimana tim “bersatu dengan baik” atau bagaimana “bermain secara mendalam” bekerja secara efektif di konferensi pers. Mereka menyiratkan bahwa bola dipindahkan dengan lancar dari pertahanan ke lini tengah dan akhirnya ke pelanggaran. Sepak bola modern yang sukses, seperti yang dimainkan oleh juara dunia Prancis, dibangun di atas sistem tim yang berfungsi dengan baik di mana semua anggota tim bekerja sama untuk mendapatkan bola. Hari-hari ketika pertahanan hanya fokus pada bertahan dengan segala cara dan penyerang hanya menunggu umpan panjang di area penalti sudah lama berlalu.

Untuk Menang, Mainkan Permainan Kombinasi Horizontal

Wilayah perencanaan yang berbeda, sebanding dengan blok tim dalam tim sepak bola, ada dalam rantai pasokan internal perusahaan, masing-masing mengejar tujuannya sendiri. Pengambil keputusan pengadaan, produksi, dan distribusi sering kali menjamin bahwa proses mereka sendiri dirancang seefisien mungkin. Sementara mereka yang bertanggung jawab atas pengadaan, misalnya, bertujuan untuk menjaga stok mereka serendah mungkin, mereka yang bertanggung jawab atas produksi seringkali ingin memaksimalkan pemanfaatan kapasitas. Namun, apakah ini cukup untuk kesuksesan perusahaan? Apakah Anda pikir Cristiano Ronaldo akan sangat senang jika dia mencetak hattrick dalam pertandingan yang dia kalahkan 3:4?

Kemenangan lokal mungkin dengan cepat memburuk menjadi kekalahan untuk hasil keseluruhan. Produksi tidak dapat dibuat jika bagian yang dibeli dengan benar tidak ada di gudang, dan konsumen tidak menerima barangnya tepat waktu. Keputusan proses individu harus dibuat dengan pandangan keseluruhan dari rantai pasokan yang lengkap, atau konflik pasti akan muncul. Seperti dalam sepak bola, pembuat keputusan perusahaan harus bekerja sebagai tim untuk memastikan kebahagiaan pelanggan melalui tingkat layanan yang ideal — tujuan akhir rantai pasokan.

Namun, ini hanya dapat dicapai jika semua subdisiplin selalu mengingat tujuan ini, bahkan jika itu berarti mengesampingkan kepentingan mereka sendiri untuk melakukannya. Demikian pula, fokus utama bek bukanlah dalam mengintegrasikan ke dalam permainan membangun, dan striker tidak akan secara naluriah memahami apa hubungan “membantu di belakang” dengan mencetak gol. Sekarang, sementara striker relatif mudah untuk menyadari bahwa timnya hanya memiliki kesulitan bertahan, lebih sulit bagi produksi untuk memasukkan kondisi pengadaan sekunder ke dalam strategi mereka sendiri. Potongan informasi individu seringkali tidak dapat dihubungkan sedemikian rupa sehingga hasil keseluruhan yang ideal tercapai, yang merupakan kesulitan besar bagi banyak sistem TI.

Alih-alih sistem tunggal, setiap proses sering menggunakan perangkat lunak khusus sendiri, menghasilkan lanskap TI seperti selimut tambal sulam dalam bisnis. Oleh karena itu, integrasi pada tingkat proses tidak cukup; Perencanaan TI juga harus dipadukan. Sementara itu, ada sistem yang mengintegrasikan semua tautan sekunder dari semua sub-proses dalam perhitungan perencanaan, memungkinkan orang yang bertanggung jawab membuat keputusan untuk melihat melampaui ujung hidung mereka. Sebagai hasil dari perencanaan holistik ini, persediaan yang lebih sedikit (dengan ketersediaan tinggi) dan perencanaan produksi yang tangguh dan optimal tercapai, serta tingkat layanan yang ideal kepada pelanggan akhir.

Baca juga: Jasa Pengiriman Barang Logistik: Pilihan Editor

Integrasi Vertikal Diperlukan Di Luar Lapangan Operasional

Integrasi horizontal, yang terutama berkaitan dengan operasi, adalah apa yang saya uraikan di sini menggunakan contoh tim sepak bola di lapangan. Tentu saja, Anda juga harus memeriksa komponen strategis, yang mencakup segala sesuatu mulai dari perencanaan strategis jangka panjang hingga penganggaran jangka menengah hingga perencanaan operasional. Baik dalam olahraga atau bisnis, tujuannya adalah untuk memastikan bahwa semua perencanaan dilakukan pada waktu yang sama. Pertimbangkan skenario ini: tim nasional Inggris telah menetapkan tujuan untuk memenangkan Kejuaraan Eropa, tetapi pelatih kiper “Tiga Singa” telah memutuskan untuk melewatkan pelatihan penalti sepenuhnya (benar-benar tidak masuk akal jika Anda tahu tentang sejarah tim Inggris dengan penalti). Atau penyakit pemain dianggap terlalu kritis oleh dokter tim, tetapi pelatih tetap menjadwalkannya untuk pertandingan berikutnya karena dia belum menerima informasi ini.

Sementara skenario seperti itu tidak dapat dibayangkan untuk tim nasional, pembatasan pemikiran serupa tampaknya telah dihapuskan untuk bisnis. Perencanaan terjadi dalam berbagai spreadsheet Excel dengan berbagai tingkat detail, yang masing-masing sering didasarkan pada database yang berbeda. Bagi pembuat keputusan individu, menggabungkan ruang perencanaan multidimensi seperti itu sangat menantang, dan posisi perencanaan yang sebenarnya dalam organisasi tetap tidak jelas. Dengan cara ini, arus informasi yang menjaga sumbu perencanaan vertikal tetap sinkron hampir sulit.

Solusinya adalah sistem TI yang digunakan secara kooperatif oleh semua tingkat perencanaan vertikal, mirip dengan integrasi horizontal. Dalam sistem seperti itu, tanggung jawab dapat dipetakan menggunakan aturan dalam satu database, dan angka yang direncanakan untuk setiap dimensi perencanaan dapat dihasilkan dengan menggunakan aturan ini. Prosedur operasional lebih baik dikaitkan dengan keputusan strategis, dan keadaan organisasi saat ini dapat dievaluasi setiap saat, sampai ke tingkat eksekutif.

Kesimpulan

Banyak perusahaan, termasuk staf pelatih mereka, harus mengikuti jejak tim seperti Prancis, Portugal, atau Jerman dalam hal perencanaan terpadu. Pelatih yang efektif, seperti Joachim Löw dan Didier Deschamps, telah membentuk permainan modern tim nasional mereka, akhirnya menjadi juara dunia, dan pengambil keputusan dalam bisnis juga dapat mengintegrasikan konsep modern dan sukses ke dalam proses mereka. Ini harus dimulai di otak “pemain” mereka dan kemudian diikuti oleh sistem TI yang sesuai. Kecuali jika tim Anda memiliki superstar seperti Kylian Mbappe, Cristiano Ronaldo, atau Robert Lewandowski, yang hampir bisa memenangkan pertandingan sendirian di hari-hari baik. Namun, sebelum Anda keluar dan mendapatkannya dari klub mereka, Anda dapat mencoba menggunakan perangkat lunak pintar.

Baca juga: Jasa Pengiriman Barang Berat: Bisnis Ekspedisi Truk Kargo