Tertantang dan Diminati, 3PL Menghadapi Transformasi

By Cat Dewinta - MTIgSnVsaSwgMjAyMQ==

Tertantang dan Diminati, 3PL Menghadapi Transformasi

Karena masalah pandemi, pengirim sangat bergantung pada penyedia logistik pihak ketiga (3PL) mereka. Akibatnya, sektor ini mengalami pertumbuhan yang luar biasa. Menurut Armstrong & Associates, Inc. (A&A), penjualan kotor di industri 3PL AS akan tumbuh 8,8% pada tahun 2020, menjadikan seluruh pasar menjadi $231,5 miliar.

Menurut Evan Armstrong, presiden A&A, “mayoritas peningkatan berasal dari manajemen transportasi internasional dan domestik, yang menanggapi permintaan terkait COVID untuk APD dan perlu mengisi ulang inventaris setelah pembukaan kembali ekonomi.”

Sementara itu, menurut Armstrong, pendapatan 3PL akan tetap kuat hingga tahun 2021, terutama di sektor manajemen transportasi domestik dan perantara pengiriman barang. “Pada akhir tahun, kami memperkirakan peningkatan 20 persen dari tahun 2020, dan total pasar 3PL akan berkembang dua digit [12% +] pada tahun 2021,” katanya.

Baca juga: Jasa Angkut Barang Terdekat Via Cargo

3PL dalam Sektor E-Commerce

Operator 3PL, di sisi lain, menghadapi sejumlah kesulitan. Untuk satu hal, sektor e-commerce diproyeksikan akan tumbuh, seperti halnya permintaan akan layanan manajemen rantai pasokan di seluruh dunia.

Produsen dan pengecer lebih berkonsentrasi pada kekuatan inti mereka dan semakin bersedia untuk mensubkontrakkan tugas-tugas seperti logistik kepada mereka yang memiliki keterampilan yang diperlukan. Menurut studi MarketWatch baru-baru ini, meningkatnya persaingan telah mengalihkan perhatian produsen untuk mengembangkan spesialisasi yang berbeda di bidang manufaktur dan pengiriman.

Menurut penelitian baru-baru ini terhadap 200 perusahaan ritel dan produk konsumen besar yang dilakukan oleh Accenture dan GEODIS, perusahaan berharap perpindahan ke penjualan online—terutama penjualan langsung di situs web mereka sendiri—akan berlanjut lama setelah epidemi berlalu. “Namun, lebih dari setengah [52 persen] berpikir kemampuan logistik mereka tidak terukur untuk menangani volume e-commerce yang meningkat pesat,” para penulis jajak pendapat menyimpulkan.

Akibatnya, 3PL menjalani transformasi digital dan berinvestasi dalam solusi dan visibilitas ujung ke ujung untuk memenuhi permintaan konsumen yang meningkat. Meskipun ini semua merupakan peningkatan yang luar biasa, penting untuk diingat bahwa 3PL beroperasi di lingkungan yang menantang yang mencakup kapasitas angkutan udara yang terbatas, pelabuhan yang padat, kekurangan kontainer, dan industri truk yang sangat membutuhkan lebih banyak pengemudi.

“Untuk mengimbangi pertumbuhan harga pasar spot, pengirim menginginkan kapasitas yang lebih berkomitmen,” tambah Armstrong. “Sangat sulit bagi bisnis yang mengandalkan papan muatan untuk mentransfer kargo mereka.”

Baca juga: Jasa Pengiriman Barang dalam Jumlah Besar (Aplikasi Delivery)

Pertumbuhan Armada Truk 

Armada truk reguler tumbuh menjadi sektor kontrak khusus dan, pada tingkat yang lebih besar, sektor muatan truk khusus, menurut sebuah studi baru-baru ini yang dilakukan oleh A&A dari penyedia operator kontrak khusus terkemuka.

Akibatnya, A&A merekomendasikan pengirim untuk mengembangkan API dengan 3PL manajemen transportasi teratas mereka untuk menghilangkan gesekan tender dan lebih efektif memperoleh kapasitas muatan truk pasar spot. “Salah satu pendekatan untuk mengelola rantai pasokan Anda secara efektif dan memiliki kapasitas operator yang memadai untuk memenuhi permintaan adalah menjadi lebih dekat dengan 3PL melalui teknologi,” tambah Armstrong.

Iklim saat ini juga memberikan tekanan pada pergudangan, terutama mengingat perluasan besar-besaran fasilitas distribusi Amazon. “Selain konsekuensi dari pandemi, 3PL menghadapi persaingan berkelanjutan dengan Amazon dalam hal gaji pekerja gudang, jadi menarik dan mempertahankan personel merupakan tantangan,” tambah Armstrong.

Tingkat kekosongan gudang yang rendah, dikombinasikan dengan kenaikan harga sewa, terutama di lokasi distribusi penting, terus menaikkan biaya untuk 3PL dan, pada akhirnya, pengirim.

Dengan mempertimbangkan semua hambatan ini, Armstrong mengharapkan 3PL berkembang lebih lambat pada tahun 2022, dengan aktivitas kembali normal. “Selama tahun depan, pengirim harus mengharapkan lebih sedikit masalah dan kondisi yang lebih stabil,” katanya.

Baca juga: Jasa Angkut Terdekat: Bisnis Logistik