Lebih dari 10% Barang Mendapat Label Salah Setiap Tahun

By Pandu Saputra - MjAgSnVuaSwgMjAyMQ==

Lebih dari 10 Barang Mendapat Label Salah Setiap Tahun

Lebih dari tiga perempat (76%) direktur TI di bidang manufaktur di Amerika Serikat, Inggris, Jerman, dan Prancis mengakui bahwa lebih dari 10% barang perusahaan mereka diberi label yang salah setiap tahun.

Fenomena Salah Label di Tingkat Global

Untuk lebih dari seperempat (26%) perusahaan secara global, dan hampir satu dari lima (18%) di Amerika Serikat, angka ini melonjak menjadi lebih dari 25% item. Temuan ini berasal dari studi baru yang ditugaskan oleh NiceLabel dan dilakukan oleh Loftware, yang mensurvei 300 direktur TI di seluruh dunia, dengan 100 dari Amerika Serikat, bekerja untuk perusahaan di berbagai industri, termasuk ritel, farmasi, makanan dan minuman, otomotif, medis. perangkat, dan bahan kimia.

Baca juga: Harga Ekspedisi Pengiriman Barang Murah (Edisi 2021)

Menurut direktur TI, pelabelan yang salah merugikan perusahaan mereka rata-rata $89.000 per tahun, dengan 61% secara global dan 47% di Amerika Serikat melaporkan kerugian lebih dari $69.000 per tahun akibat kesalahan pelabelan. Dan ini hanya biaya di muka. Bisnis juga harus memperhitungkan semua potensi biaya ‘tersembunyi’, seperti reputasi merek yang hilang, bisnis yang hilang, atau waktu dan uang yang hilang karena keterlambatan pengiriman, misalnya.

Sesuai dengan ini, 35% dari semua responden mendaftar meminimalkan kesalahan yang mengarah pada kebutuhan untuk memberi label ulang produk sebagai masalah utama kedua yang dihadapi produsen dalam memasukkan desain label baru ke dalam produksi. Hanya memperluas proses pelabelan secara mulus melalui rantai pasokan yang lebih luas, seperti yang dinyatakan oleh 38% sampel global, merupakan masalah yang lebih serius. Sementara tantangan ini juga ada di benak produsen Amerika (masing-masing 30% dan 37%), memenuhi kepatuhan terhadap peraturan (38%) adalah tantangan terbesar, diikuti dengan mempersingkat waktu pemasaran (37% ).

Baca juga: Iron Bird Logistic & Deliveree: Rangkuman Transport

Implikasi

Mengingat hal ini, tidak mengherankan bahwa 29% pabrikan AS (26% di seluruh dunia) melihat “pengurangan biaya” sebagai salah satu manfaat utama dari memodernisasi dan mengotomatisasi proses mereka, termasuk pelabelan, dengan teknologi, dan bahwa 22% pabrikan AS (18 persen seluruh dunia) melihat “peningkatan produktivitas” sebagai salah satu manfaat utama dari modernisasi dan otomatisasi proses mereka, termasuk pelabelan.

Ken Moir, VP Marketing di NiceLabel, menyoroti konsekuensi kesalahan pelabelan, dengan mengatakan, “Pelabelan yang salah sering kali dapat menyebabkan masalah produk, yang dapat mengakibatkan kebutuhan untuk mengkarantina dan memberi label ulang barang atau pengemasan, yang mahal, memakan waktu, dan tidak berkelanjutan.” Organisasi dapat meningkatkan kinerja operasional dan tujuan keberlanjutan mereka dengan menghilangkan kesalahan pelabelan, yang berada di bawah tekanan yang meningkat untuk mengoptimalkan efisiensi rantai pasokan, menghilangkan pemborosan, dan mengurangi penggunaan sumber daya. Sistem dan alat yang memungkinkan kontrol terpusat dari desain dan pencetakan label di berbagai situs akan sangat penting.”

“Rantai pasokan yang diperpanjang dapat menjadi lebih efisien dan berkelanjutan sebagai hasil dari pelabelan yang tepat,” katanya. “Di masa lalu, menerima label yang tidak akurat dari mitra dan pemasok mengakibatkan pelabelan ulang. Solusinya adalah memperluas pelabelan ke pemasok tersebut untuk memverifikasi bahwa mereka menggunakan templat dan informasi yang benar, menghindari kebutuhan pelabelan ulang yang mahal dan memakan waktu.”

Dalam sebuah wawancara dengan SCMR, Josh Roffman, VP Global Product Management, Loftware, mengatakan, “Pada saat rantai pasokan berkembang pesat dan menjadi semakin kompleks, kesalahan pelabelan adalah titik nyeri yang terlalu umum yang dapat dengan mudah menghentikan produksi.”

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa, untuk menangani masalah seperti sumber data yang berlebihan dan sistem dan pendekatan pelabelan yang terfragmentasi, banyak perusahaan menyisihkan jutaan dolar setiap tahun untuk mencetak ulang label yang dikoreksi dan mengelola biaya tambahan seperti kehilangan produktivitas, kebutuhan tenaga kerja tambahan dan denda potensial untuk tenggat waktu yang hilang.

“Mengadopsi strategi umum dan terpadu untuk pelabelan di seluruh perusahaan adalah salah satu langkah awal terbaik untuk mencegah kesalahan pelabelan. “Alat seperti sistem manajemen label yang secara digital mengubah pelabelan dan manajemen karya seni juga memiliki manfaat tambahan untuk memangkas biaya dan meningkatkan produktivitas,” kata Roffman.

Baca juga: CKB Logistik & Deliveree Trucking (Pembahasan)