Jepang Tetapkan Standar Efisiensi Peningkatan Logistik Pangan

By Cat Dewinta - MTQgSnVuaSwgMjAyMQ==

Jepang Tetapkan Standar Efisiensi Peningkatan Logistik Pangan

Jepang telah merilis seperangkat pedoman antar kementerian baru untuk meningkatkan logistik di sektor makanan, minuman, dan minuman olahan, mendesak produsen, pengecer, dan pemangku kepentingan lainnya untuk melakukan perbaikan untuk meningkatkan efisiensi transportasi.

Pedoman baru ini diterbitkan dalam laporan setebal 68 halaman oleh Kementerian Pertanahan, Infrastruktur, Transportasi dan Pariwisata (MLIT) Jepang bekerja sama dengan Kementerian Ekonomi, Perdagangan dan Industri (METI), Pertanian, Kehutanan dan Perikanan (MAFF), Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan (MHLW), dan Badan Pajak Nasional.

Menurut penelitian, “survei telah menunjukkan bahwa jumlah waktu tunggu kargo untuk [diangkut] sangat tinggi di banyak industri [termasuk] barang olahan [dan minuman] sejak 2018,” menurut MLIT.

“Selain itu, sejak tahun 2020, minuman dan minuman keras telah ditemukan memiliki waktu tunggu yang signifikan dan struktur yang sebanding dengan barang olahan, sehingga upaya telah dilakukan untuk [menemukan cara untuk meningkatkan di ketiga area tersebut.”

Prioritas Keamanan

Keamanan pangan dipandang sebagai komponen penting dalam mengurangi waktu tunggu di truk dan kendaraan lain, karena meninggalkan produk di jalan untuk waktu yang lama sebelum mencapai fasilitas penyimpanan yang memadai menempatkan mereka pada bahaya yang lebih besar dari faktor-faktor seperti fluktuasi suhu dan cuaca.

“Akibatnya, seringkali tidak ada informasi digital pada titik kedatangan, yang memerlukan pemeriksaan manual terhadap pengiriman dan dokumen, yang mengakibatkan pemeriksaan dan waktu tunggu yang lama.”

ASN adalah pesan data elektronik yang dikirimkan oleh pengirim ke penerima bahkan sebelum pengiriman meninggalkan fasilitas pengirim, dan berisi informasi lengkap tentang isi kiriman, yang dapat diperoleh penerima dengan memindai kode atau label.

“[Perusahaan] harus mengirimkan ASN terlebih dahulu dan menggunakan teknologi seperti kode QR atau label lain sehingga inspeksi dapat dilakukan hanya dengan memindai dan membacanya pada saat kedatangan – ini akan menghasilkan pengurangan waktu inspeksi,” kata MLTI.

“Misalnya, menggunakan ASN wajib, sebuah studi kasus dilakukan dengan bir Asahi dan kelompok makanan grosir KOKUBU, dan ditemukan bahwa begitu ASN Asahi yang dikirim ke KOKUBU dikonfirmasi sesuai dengan jadwal kedatangannya, pemeriksaan di ujung penerima dihilangkan, waktu tunggu dipersingkat, pergantian tempat berlabuh dioptimalkan, dan produk mencapai penyimpanan jauh lebih cepat.”

Selain memperluas digitalisasi, penelitian juga merekomendasikan agar perusahaan makanan mengadopsi skema transportasi kooperatif atau penggunaan kendaraan bersama.

“Saat ini, perjalanan deadhead (perjalanan truk tanpa kargo) adalah masalah [dan beban keuangan pada produsen, dan salah satu cara untuk mengurangi ini dan mengamankan beban kembali adalah untuk mencocokkan perusahaan manufaktur yang berbeda berdasarkan karakteristik produk, waktu, kondisi penanganan, dan sebagainya,” kata kementerian itu.

“Yang penting, pengiriman ini biasanya hanya menyediakan sekitar 90 kilometer penggunaan kendaraan per kendaraan, tetapi uji coba memberikan dua kali lipat pada sekitar 80 kilometer, memotong jarak deadhead. Jumlah mobil yang lebih sedikit memberikan manfaat lebih lanjut. Misalnya, menurunkan emisi karbon dioksida dan mengatasi kekurangan pengemudi.”

Baca juga: Jasa Angkut Terdekat: Bisnis Logistik {Rekomendasi 2021}

Gelombang Distribusi

Penelitian tersebut juga menyatakan bahwa fenomena yang dikenal sebagai “gelombang distribusi” berkontribusi terhadap tantangan logistik, mendesak perusahaan makanan untuk meninggalkan bea cukai seperti pengiriman produk wajib di pagi hari.

“Di Jepang, ada enam gelombang distribusi utama: pagi, Jumat, awal bulan, akhir tenggat waktu penghitungan insentif penjualan seperti akhir bulan, perubahan musim, dan liburan panjang,” menurut MLIT.

“Sangat penting bagi perusahaan yang memasok produk untuk berkolaborasi untuk menyamakan gelombang — misalnya, banyak jam pengiriman yang ditentukan difokuskan di pagi hari, menghasilkan kemacetan truk, tetapi ini tidak perlu; waktu pengiriman dapat tersebar sepanjang hari.

“Demikian pula, karena toko ritel memiliki banyak penjualan di akhir pekan, banyak pengiriman terkonsentrasi pada hari Jumat — daripada mengirimkan semua barang murah pada hari Jumat, perusahaan makanan harus mencoba menyebarkannya, misalnya, dengan mengirimkan dalam beberapa batch. sepanjang Rabu, Kamis, dan Jumat.”

Baca juga: Harga Sewa Truk Engkel Harian: Trucking Online {2021}

Hambatan dan Masa Depan yang Tidak Pasti

Terlepas dari pentingnya pedoman ini dalam jangka pendek, laporan tersebut juga menyatakan bahwa Jepang perlu membuat perubahan sistemik besar pada sistem logistiknya secara keseluruhan karena masalah demografis — data mengungkapkan bahwa mayoritas pengemudi truk di Jepang berusia antara 45 dan 59, tanpa penggantian di cakrawala.

“Orang-orang berusia 45 hingga 50 tahun ini sekarang memainkan peran sentral dalam industri ini, dan tidak diharapkan bahwa demografi, wanita, atau orang muda mana pun akan muncul untuk mengambil alih peran ini setelah mereka pensiun dalam 10 hingga 15 tahun mendatang. tahun, jadi jika dibiarkan, kekurangan tenaga kerja akan menjadi sangat serius,” menurut MLTI.

Jadi bagian dari motivasi untuk meningkatkan keadaan industri adalah untuk membuat pekerjaan pengemudi truk tidak terlalu menuntut – membuat pengemudi tetap bekerja lebih lama atau membuat industri cukup menarik untuk menarik bakat baru sangat penting untuk memastikan bahwa sistem logistik yang berfungsi untuk memberikan makanan dan minuman akan terus eksis di masa depan.

Baca juga: Jasa Pengiriman Barang Berat: Bisnis Ekspedisi Truk Kargo