Industri Truk Mengubah Pandemi Menjadi Kemakmuran

By Pandu Saputra - MjAgSnVuaSwgMjAyMQ==

Industri Truk Mengubah Pandemi Menjadi Kemakmuran

Menyusul gangguan dan ketidakpastian tahun lalu yang disebabkan oleh epidemi virus corona, sektor angkutan truk telah memasuki lingkungan bisnis yang baik secara historis, yang diperkirakan banyak analis akan bertahan hingga 2021 dan seterusnya.

Efek Vaksinasi yang Terus Berlanjut

Optimisme berlimpah untuk seluruh ekonomi AS, karena persentase populasi yang menerima vaksinasi COVID-19 dan peraturan keselamatan terkait pandemi terus melonggar, membuka pintu untuk lonjakan belanja konsumen.

Beberapa orang membandingkannya dengan “Roaring ’20s” pada abad sebelumnya, era ledakan ekonomi setelah wabah influenza 1918 dan berakhirnya Perang Dunia I.

Sementara itu, sejak pertengahan 2020, permintaan barang telah pulih, dengan kapasitas truk yang terbatas mendukung kenaikan tarif untuk pengangkut motor.

Meskipun demikian, perusahaan angkutan truk terus menghadapi sejumlah tantangan. Kesulitan industri yang sudah berlangsung lama untuk menemukan pengemudi truk profesional yang cukup ada di urutan teratas daftar itu, masalah yang mungkin lebih sulit sekarang daripada sebelumnya.

Namun, secara keseluruhan, analis industri percaya bahwa masa depan transportasi cerah.

“Rebound yang sangat kuat ini baru saja dimulai,” kata Bob Costello, kepala ekonom American Trucking Associations.

“Beberapa generasi muda belum pernah melihat ekonomi berkembang seperti ini,” katanya. “Orang-orang berusia awal dua puluhan dan tiga puluhan belum pernah melihat yang seperti ini dalam jangka waktu yang lama.”

Pada tahun 2021, menurut Costello, produk domestik bruto setahun penuh akan naik sebesar 6,4 persen, tingkat pertumbuhan tahunan terbaik sejak 1984. Dia juga mengharapkan pertumbuhan PDB setahun penuh sebesar 4,3 persen pada tahun 2022, yang masih jauh di atas rata-rata.

Pengeluaran konsumen akan mendorong kenaikan lebih lanjut dalam permintaan pengiriman karena negara itu terus membelok dari pandemi.

“Orang-orang sangat ingin pergi. Mereka sudah lama terkurung. Mereka siap untuk bersenang-senang. Costello menyatakan, “Mereka siap untuk menghabiskan.”

Sementara sebagian besar pengeluaran itu mungkin untuk barang-barang yang kurang padat truk seperti pengalaman daripada barang sebenarnya, Costello yakin masih ada pasar untuk barang.

Baca juga: Perusahaan Jasa Pengiriman Barang Besar (Pilihan 2021)

Restocking, Di Sisi Lain, akan Meningkatkan Permintaan Kargo

“Persediaan ritel benar-benar habis,” tambah Costello. “Mereka berada di titik terendah yang pernah ada.”

Ironisnya, banyak orang meningkatkan tabungan mereka selama setahun terakhir dengan tidak menghabiskan uang untuk acara langsung dan perjalanan, misalnya, meskipun mendapatkan dana stimulus federal.

Akibatnya, banyak orang saat ini merasa lebih kaya daripada tahun lalu, menurut Nol Perry, presiden perusahaan konsultan Transport Futures dan kepala ekonom untuk Asosiasi Perantara Transportasi.

“Yang menunjukkan ada banyak uang untuk mencari rumah,” kata Perry pada Konferensi Ide Modal TIA 2021, yang berlangsung online dari 11 hingga 13 Mei.

Menurut Donald Broughton, Managing Partner di Broughton Capital, truk bersaing untuk karyawan dengan berbagai industri lain, termasuk konstruksi dan minyak dan gas.

Sebagai akibat dari dinamika ini, kapasitas truk akan terbatas, memperkuat harga angkut yang kuat.

Broughton memperkirakan bahwa “kekuatan dan daya tahan kekuatan penetapan harga untuk truk akan melebihi harapan.”

Hugh Ekberg, CEO dari CRST yang terdiversifikasi, melihat lingkungan bisnis yang sangat kuat untuk pengangkutan melalui sisa tahun 2021 dan kemungkinan hingga 2022, tetapi merasa “sedikit mengganggu” bahwa permintaan melebihi pasokan sejauh ini.

“Menurut penilaian saya, pasar sangat tidak seimbang,” katanya. “Ini ketidakseimbangan yang tidak sehat,” kata penulis.

Karena kapasitas truk terbatas karena kekurangan pengemudi, pengangkut motor memiliki harga yang sangat baik di pasar kargo kontrak jalan raya saat ini, dan mereka dapat lebih memilih muatan mana yang mereka terima.

Namun, bahaya yang tampak adalah bahwa ketika sepatu berada di kaki yang lain, pengirim akan mundur, menurut Ekberg, yang memperkirakan pasar barang akan berayun pada tahun 2022.

“Saya lebih suka memiliki pasar yang lebih stabil di mana kita dapat membujuk orang untuk membayar premi untuk nilai premium dan layanan premium,” katanya, daripada membayar premi “hanya karena mereka tidak bisa mendapatkan truk dari orang lain,” seperti yang terjadi sekarang.

Baca juga: Transporter Umum Cargo Tracking, Ship, Handling (Favorit 2020)

Ekberg bekerja selama bertahun-tahun di industri manufaktur, produk konsumen, dan konstruksi sebelum memasuki bisnis truk 412 tahun yang lalu, di mana dia mengatakan jenis fluktuasi harga ini tidak ada. Sebaliknya, untuk meningkatkan efisiensi, vendor dan pelanggan menciptakan hubungan kerja yang lebih erat.

“Dengan bekerja sama, Anda mengidentifikasi metode untuk mengeksekusi sesuatu dengan nilai lebih tinggi dengan biaya lebih murah,” katanya. “Dan saya percaya industri secara keseluruhan perlu sampai ke sana.”

Bisnis truk juga harus mencari cara untuk memikat lebih banyak orang untuk bekerja sebagai pengemudi truk profesional.

“Saya berharap orang-orang akan mulai kembali ke pasar tenaga kerja… Ketika kita mencapai keseimbangan yang lebih ketat antara penawaran dan permintaan, dan itu bertahan di ’22 sehingga kita tidak melihat penurunan harga terlalu banyak, menempatkan industri ke dalam resesi pengiriman lain seperti yang kami alami pada 2019,” kata Ekberg.

CRST The Transportation Solution, yang terletak di Cedar Rapids, Iowa, berada di peringkat ke-24 di antara maskapai-maskapai sewaan utama di Amerika Utara dalam daftar 100 Top Topik Transportasi.

Kekurangan Tenaga Kerja di Truk Semakin Memburuk
Ketika ekonomi membaik, bisnis truk berada di bawah tekanan yang meningkat untuk mempekerjakan dan mempertahankan pengemudi untuk memenuhi permintaan yang meningkat dari pengirim barang.

Situasi perekrutan pengemudi saat ini, menurut CEO Hirschbach Motor Lines Brad Pinchuk, adalah “dengan tembakan panjang” yang paling menantang yang pernah dilihatnya.

“Itu selalu sulit, tapi sekarang, dalam skala satu sampai sepuluh, itu… Dia berkomentar, “Saya akan menempatkannya di 15 atau sesuatu seperti itu.” “Ini benar-benar keluar dari dunia ini.”

Hirschbach telah mempekerjakan sekitar setengah lebih banyak perekrut seperti yang dilakukan tahun lalu dan menghabiskan lebih dari dua kali lipat untuk iklan, menurut Pinchuk. Maskapai berpendingin juga bereksperimen dengan cara-cara baru, seperti meluncurkan program pelatihan pengemudi komersialnya sendiri.

Hirschbach menerima kenaikan tarif dari pelanggannya akhir tahun lalu dan awal tahun ini, tetapi Pinchuk mengklaim bahwa itu tidak cukup untuk menutupi kenaikan biaya perekrutan dan pembayaran pengemudi.

Pengirim yang kesulitan mendapatkan pengiriman barang mereka hampir pasti harus menganggarkan lebih banyak kenaikan tarif, katanya. “Meskipun kami tidak ingin kembali ke pelanggan kami dan meminta lebih banyak uang, itu adalah sesuatu yang harus kami lakukan untuk melayani bisnis mereka.”

Hirschbach, yang berbasis di Dubuque, Iowa, berada di peringkat No. 66 dalam daftar TT100 untuk disewa.

Skenario kapasitas yang ketat, menurut Costello dari ATA, diperkirakan akan terus berlanjut.

Selama pandemi, kekurangan pengemudi yang terus-menerus, yang diperburuk oleh faktor demografis seperti angkatan kerja yang menua dan preferensi gaya hidup yang berubah, semakin memburuk, tambahnya.

Karena penutupan terkait pandemi atau jam terbatas di sekolah pelatihan dan fasilitas Departemen Kendaraan Bermotor, sektor ini tidak cukup melatih pengemudi baru tahun lalu.

Secara bersamaan, clearinghouse obat dan alkohol Federal Motor Carrier Safety Administration, yang mulai berlaku pada Januari 2020, telah menghilangkan pengemudi tertentu dari tenaga kerja industri.

“Ketika Anda merangkum semuanya, kami melemparkan diri kami ke dalam lubang kapasitas pada tahun 2020 yang akan membutuhkan waktu lama untuk digali,” kata Costello.

Alhasil, ia memprediksi gaji pengemudi akan terus meningkat.

“Kabar baiknya adalah kita memiliki iklim yang sehat untuk pertumbuhan,” kata Costello, “tetapi armada akan memiliki tangan penuh untuk mendapatkan dan mempertahankan driver yang cukup.”

Meskipun bisnis truk menjadi lebih inventif dalam upaya mereka untuk menarik pengemudi baru, Ekberg dari CRST percaya bahwa menjaga kepuasan pengemudi saat ini adalah hal terpenting yang dapat mereka lakukan di pasar tenaga kerja yang ketat ini.

Dia menyatakan, “Kita semua akan lebih fokus untuk memastikan kita melakukan hal yang benar untuk pengemudi kita.”

Salah satu keuntungan dari pasar barang yang tidak merata saat ini, menurut Ekberg, adalah bahwa “pengemudi mendapatkan kompensasi yang benar-benar layak mereka dapatkan.” “Ini adalah posisi kritis.”

Peristiwa tahun lalu telah menunjukkan hal ini lebih jelas daripada sebelumnya.

“Pandemi telah menyoroti pentingnya pengemudi profesional dan industri transportasi bagi perekonomian ini — dan kehidupan semua orang,” tambah Ekberg.

Baca juga: Jasa Pengiriman Barang Berat: Bisnis Ekspedisi Truk Kargo