Tren Positif Perkembangan Logistik Asia

By Bayu Hermawan - MTEgSmFudWFyaSwgMjAyMQ==

Tren Positif Perkembangan Logistik Asia

Logistik berada di 3 sektor teratas berdasarkan ukuran di setiap negara Asia Tenggara. Di sisi lain, tingkat investasi di startup teknologi telah menghentikan industri lain, seperti pembiayaan.

Misalnya, dalam lima tahun terakhir, startup e-commerce dan fintech telah menutup lebih dari 1500 putaran pendanaan, di mana perusahaan logistik telah mendapatkan 400 putaran pendanaan.

Pasar

Pembangunan pasar logistik lebih penting daripada ukuran industri saat ini.

Di Singapura misalnya, lebih dari 7 ribu perusahaan logistik, dan 80% angkutan truk
perusahaan memiliki di bawah 10 truk. Seringkali, hasil akhirnya adalah pasar yang sangat tidak efisien. Dalam contoh kita, Singapura, lebih dari 50 persen perjalanan pengangkutan kosong.

Inefisiensi pasar ini sangat baik untuk solusi teknologi guna mengumpulkan permintaan dan penawaran serta memberikan saran dalam efisiensi operasional.

Munculnya E-commerce

E-commerce di Asia Tenggara saat ini meningkat lebih dari 50% yoy dan masih hanya menyumbang kurang dari 3% dari penjualan ritel. Ada dua fondasi yang mendorong keuangan dan logistik e-commerce.

Dalam pandangan kami, peluang investasi tahap awal masih terbatas. Hal ini disebabkan oleh banyaknya perusahaan pembayaran yang dibiayai dengan baik yang didirikan di setiap pasar, namun hal ini tidak berlaku untuk logistik di mana tidak banyak perusahaan rintisan yang dibiayai dengan baik.

Pergudangan, misalnya, adalah bagian penting dari rantai perdagangan elektronik.

Namun, sebagian besar gudang memiliki teknologi minimum untuk membantu dalam manajemen stok atau untuk menggabungkan penyimpanan bersama dengan pengiriman jarak jauh.

Komunitas logistik diberikan persyaratan yang sangat berbeda oleh e-commerce. Muatannya agak lebih kecil dan lebih teratur, dan jauh lebih mahal dan kompleks daripada model FTL / FCL konvensional.

Pengiriman mendahului fungsi prioritas rendah untuk sebagian besar pengecer dan produsen. Namun ini diubah oleh e-commerce. Besarnya transformasi ini adalah fakta bahwa lebih dari 40% ulasan di e-commerce ditargetkan pada pengalaman pengiriman daripada produk sebenarnya,

Pelanggan saat ini menuntut pengiriman cepat dan murah selain pelacakan dan penjual e-niaga perlu menggunakan teknologi logistik secara ekstensif agar dapat memenuhi persyaratan tersebut.

Margin laba rendah

Margin yang rendah dari industri logistik memberikan peluang bagi para pemula untuk menyediakan alternatif yang lebih hemat biaya.

Di bidang angkutan truk, misalnya, keuntungan telah turun dari 30% pada tahun 2007 menjadi sedikit di atas 10 persen pada tahun 2017. Perusahaan angkutan truk harus secara aktif mencari cara untuk menurunkan harga dan meningkatkan efisiensi untuk mengimbangi tren penurunan dalam hal margin.

Regulasi Rendah

Logistik cenderung dikontrol dengan sangat ringan dibandingkan dengan banyak industri besar lainnya seperti keuangan, asuransi atau perawatan kesehatan. Tidak adanya regulasi memungkinkan startup berkembang lebih cepat dan lebih baik.