Sulitnya Membenahi Terusan Suez

By Bayu Hermawan - MjUgTWFyZXQsIDIwMjE=

FB4

Ever Given terjebak di salah satu saluran air paling penting di dunia untuk hari ketiga. Ini adalah bagaimana kapal, serta perdagangan global, dapat diselamatkan.

Terusan Suez mungkin jalan pintas terbesar yang pernah ada dalam sejarah manusia. Jalur air sepanjang 120 mil, yang menembus sudut timur laut Mesir, menghubungkan laut Mediterania dan Merah, menyelamatkan kapal-kapal di rute Asia-Eropa yang mengelilingi Afrika sepanjang 6.000 mil – perjalanan 12 hari dikurangi menjadi transit 12 jam. Garis biru tipis, yang menyumbang 12% dari perdagangan global, telah diperjuangkan oleh kekuatan dunia dan bajak laut abad ke-21.

Namun, arteri perdagangan vital itu sekarang ditutup. Ever Given, salah satu kapal kargo terbesar di dunia, kandas dalam perjalanan dari China ke Rotterdam pada Selasa pagi ketika menuju utara melalui kanal karena pemadaman listrik. Kapal ini hampir sepanjang Gedung Empire State, pada 400 meter. Dan tersangkut menyamping di saluran air yang lebarnya hanya 205 meter di titik tersempannya.

Perlombaan pemindahan kapal sekarang di hari ketiga. Dalam krisis yang bergerak lambat yang menyakitkan ini, setidaknya 150 kapal sarat dengan minyak, suku cadang otomotif, dan barang-barang konsumen telah terakumulasi di kedua sisi Suez. Sekitar $ 10 miliar senilai bahan bakar dan produk saat ini terjebak dalam kemacetan lalu lintas air dalam perjalanan mereka ke bagian jauh dunia. Sementara itu, operator penggali kecil telah menjadi selebriti internet setelah difoto bersama megaship 220.000 ton.

Kapal tunda, pengerukan, dan – ya – penggali telah berada di tempat kejadian sejak saat itu. Namun, tidak diketahui berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk lalu lintas dilanjutkan. Afrika dan Asia dipisahkan oleh Terusan Suez. Akibatnya, Ever Given saat ini mengangkangi dua benua, dengan buritannya di perairan Afrika dan busurnya di tanah Asia.

Kapal tunda dan pengerukan

Menurut Sal Mercogliano, mantan pedagang kelautan dan profesor asosiasi sejarah di Universitas Campbell di North Carolina, strategi pengerukan dan tudingan saat ini tetap menjadi taruhan terbaik untuk membuka kembali Terusan Suez. “Ketika kapal berlabuh, bagian bawah didorong keluar dari jalan. Busur naik di atas tanah. Anda ingin membersihkan kotoran keluar dari jalan terlebih dahulu, kemudian menggunakan kapal tunda untuk menariknya kembali.”

Karena alami berendam di saluran air, armada pengerukan terus-menerus bekerja di Suez. Itu berita bagus untuk Ever Given, dengan asumsi mereka semua bisa sampai ke kapal. “Bagaimana mereka bisa sampai di sini? Apakah lebih baik pergi ke selatan atau utara? Dia menghalangi kanal. “Ini akan menjadi masalah jika mereka berada di posisi yang salah,” kata Mercogliano.
Busur Ever Given didorong ke tepi timur kanal, bersandar di bank. Namun, tidak sesederhana menggali beberapa lumpur dan kemudian menarik kapal bebas. Mercogliano menambahkan, “Tabrakan dapat menciptakan hisapan antara pembuluh darah dan lumpur, sehingga sulit untuk pecah.” Pivoting, daripada menarik, tampaknya menjadi cara untuk pergi. “Daripada busurnya menghadap jam 2 dan buritan menghadap jam 8, Anda memutarnya berlawanan arah jarum jam, jadi buritannya menghadap jam 6 lagi,” kata kapten.

Dredgers sedang bekerja untuk membersihkan pasir dan lumpur dari sekitar Ever Given pada Rabu malam, menurut Bernhard Schulte Shipmanagement, manajer teknis kapal. Kapal tunda dan winch Ever Given bekerja sama untuk menggeser kapal. Kemajuan, di sisi lain, telah lambat. Ever Given telah berayun sedikit, tetapi masih kokoh di tempatnya.

Meringankan beban

Mengambil beberapa dari 20.000 kontainer Ever Given – dan dengan demikian meringankan beberapa dari beban 220.000 ton – tampaknya menjadi tanpa otak. Tapi itu tidak semudah itu. “Melepas kotak sebenarnya cukup sulit,” jelas Mercogliano. “Tidak banyak pelabuhan di mana crane dapat mencapainya, dan menemukan derek mengambang untuk dibawa masuk untuk mendapatkan wadah yang cukup hampir tidak mungkin. Akibatnya, meringankannya sangat sulit.”

Namun, karena busur kapal masih terjepit di tepi timur, ukuran dan beratnya yang sangat besar harus dipertimbangkan. Mengingat bahwa itu lebih panjang dari kanal, memiliki busur dan buritan ke darat – dan mengambang tengahnya – akan menjadi perhatian. Mercogliano menambahkan, “Ini seperti menempatkan mobil Anda di blok, dengan blok di bawah dua bumper Anda.” “Anda tidak ingin menciptakan gerakan kendur di antara keduanya, dan ketakutan adalah menempatkan ketegangan di lambung kapal. Kapal tidak dibangun untuk melakukan itu; mereka dibangun untuk mengapung.”

Dalam skenario terburuk, mencoba untuk mendorong Ever Given dari dermaga mengakibatkan kapal retak. “Tidak hanya akan ada tumpahan bahan bakar, tetapi bisa juga ada kerugian kapal.” Memindahkan kapal keluar dari jalan akan membutuhkan operasi penyelamatan besar-besaran, dan kanal akan ditutup selama berbulan-bulan sementara barang dan puing-puing diambil.

Mengubah rute

Haruskah antrian kapal yang stabil membangun utara dan selatan halte Suez sementara mereka bisa, dengan kemajuan pada Ever Given sangat lambat – dan kapal menjadi subjek meme giliran tiga titik Austin Powers? Haruskah mereka mengalihkan rute, jangkar, dan berlayar? “Tidak, belum,” kata Georgios Hatzimanolis dari MarineTraffic, pelacak lalu lintas maritim langsung. “Mengalihkan rute perjalanan menambahkan 12 hingga 13 hari ke dalamnya, dan biaya bahan bakarnya signifikan.”

Sayangnya, mengalihkan kebutuhan melanjutkan Rute Tanjung yang berusia berabad-abad, yang melibatkan mengelilingi Afrika. “Bahkan jika besok,” Hatzimanolis menambahkan, “lebih baik menunggu satu atau dua hari dalam antrean daripada melakukan perjalanan dua minggu di sekitar Afrika ke Eropa atau Asia.” Ada juga biaya signifikan yang terlibat. Biaya menyeberangi Suez bervariasi, tetapi biaya perjalanan khas ke atas $ 500.000. Membalikkan arah dan menuju ke Afrika akan menambahkan jumlah yang signifikan ke tagihan akhir. Lalu ada pertanyaan tentang siapa yang membayar. “Saya tidak yakin piagam akan menerima biaya tambahan itu – dan juga tidak akan perusahaan pelayaran.”

Mungkinkah kargo di-rerouted bukan kapal jika kapal tidak bisa? Bisakah kita melihat misi logistik dan repatriasi berbelit-belit yang melibatkan barang-barang yang diturunkan dan diangkut melalui jalan darat? “Mendapatkan kontainer ke darat tidak akan berfungsi untuk tanker karena tidak akan ada armada truk yang cukup besar untuk mengangkut semuanya,” jelas Hatzimanolis. “Anda mungkin bisa mendapatkan paket Anda ke Mesir, tetapi bagaimana Anda akan mendapatkannya ke Cina?” Pilihan yang paling mudah adalah tetap sabar dan menunggunya.”

Reiner Keller, yang bekerja untuk perusahaan angkutan barang maju di barat daya Jerman, mengatakan perusahaannya memiliki kargo di atas kapal Ever Given. “Kami memiliki segala sesuatu di sana dari penutup bantal hingga kabel dan kabel manufaktur mobil. Barang-barang itu seharusnya tiba di Pelabuhan Rotterdam dalam perjalanan ke Jerman. Di masa lalu, perusahaan kami telah menggunakan kapal – dan kanal – secara teratur.”

Terlepas dari kenyataan bahwa kesabaran mengenakan tipis, saat ini tidak ada rencana untuk mengalihkan pengiriman. “Meskipun perusahaan kami hanya memesan slot kontainer di kapal sesuai dengan jadwal kapal yang disediakan oleh jalur pengiriman, kami telah menerima beberapa umpan balik yang sangat negatif dari pelanggan kami.”

Menunggunya

Penyebab pemadaman listrik Ever Given – dan bagaimana akhirnya terjepit secara horizontal di seluruh saluran air – masih belum diketahui. Kapal kehilangan kemampuannya untuk mengarahkan karena angin kencang dan badai pasir, menurut Otoritas Terusan Suez. Sayangnya, menyeret kapal kembali ke posisi, membalik saklar, dan mengujinya bukanlah pilihan. “Mendapatkan kanal yang mengalir dan mendorong kapal ke samping akan menjadi prioritas Mesir,” kata Mercogliano, yang telah melakukan perjalanan menyusuri Suez tiga kali. “Ini navigasi sederhana karena Anda tidak bisa tersesat dan itu satu arah, tetapi badai pasir dapat sepenuhnya mengaburkan visibilitas.”

Kapal tidak bisa tinggal terdampar di dalam air untuk waktu yang lama karena tidak ada bahu keras seperti di jalan raya. Ada kemungkinan bahwa itu akan berakhir di Great Bitter Lake. Danau air asin digunakan sebagai jalur yang lewat sekitar sepertiga dari jalan menuju utara Suez – dan 30 kilometer utara dari posisi Ever Given saat ini. Kapal dapat berlabuh di daerah tersebut. Ini juga merupakan tempat peristirahatan terakhir Armada Kuning, sekelompok sekitar selusin kapal yang terdampar di Suez setelah Perang Enam Hari. Kargo akan diturunkan, dan perbaikan kecil akan dilakukan pada kapal. Jika perlu, itu harus diderek ke galangan kapal, kata Mercogliano. “Dia mungkin perlu di pengeringan untuk inspeksi lambung,” kata kapten.

Menurut Mercogliano, air pasang diperkirakan pada akhir Maret, memberi tim penyelamat kesempatan terbaik untuk memindahkan Ever Given. Menunggu selama itu, di sisi lain, akan menjadi bencana bagi pengiriman global, yang sudah berlomba untuk mengejar ketinggalan setelah dampak Covid. Penundaan perdagangan selama tiga hari ini sudah akan berdampak signifikan, berpotensi menaikkan harga BBM. “Banyak orang harus mengubah rencana mereka,” kata Hatzimanolis. “Ever Given sedang dalam perjalanan ke Rotterdam, dengan banyak kontainer terikat untuk Eropa Tengah dan Timur dengan kereta api – operator kereta api harus menyesuaikan jadwal dan kapasitas mereka.”

Untuk saat ini, tindakan terbaik adalah duduk dan menunggu, berharap bahwa Ever Given dapat diderek dengan aman dan cepat. “Terusan Suez disebut sebagai ‘titik tersedak,’ dan apa yang Anda lihat sekarang adalah demonstrasi grafis itu,” kata Mercogliano. “Jika ditutup, itu menunjukkan betapa rentannya rantai pasokan dan logistik kita – kita semua mengandalkan logistik yang baru saja masuk dan baru saja keluar. Terusan Suez sangat penting dalam hal ini.”