Skala Ekonomis Gigantisme dalam Proses Pengiriman

By Cat Dewinta - MjUgTWF5LCAyMDIx
Skala Ekonomis Gigantisme dalam Proses Pengiriman

Setidaknya, angin perubahan dalam industri transportasi peti kemas sangat kuat. Armada kemas dan operasi komersial industri telah diubah secara drastis dalam waktu yang sangat singkat dalam upaya pelestarian lingkungan, digitalisasi, efisiensi operasional dan komersial, dan praktik kolaboratif.

Namun, peningkatan dramatis dalam kapal peti kemas seluler sepenuhnya merupakan simbol dari transisi fundamental industri dalam beberapa tahun terakhir. Kapal kontainer telah semakin meningkat ukurannya sejak pelayaran awal mereka di atas lautan terbuka pada tahun 1960-an.

Untuk sedikitnya, tingkat pertumbuhan telah terkenal. Jika saya menyarankan membangun dan berlayar kapal peti kemas dengan daya dukung 24.000 TEU beberapa tahun yang lalu, saya tidak akan tersinggung jika orang lain menganggap saya telah terkena sesuatu selain angin laut yang kuat.

Dengan gigantisme saat ini menjadi tren paling populer di antara operator utama dunia, konteks global baru telah muncul pada saat yang sama.

Perusahaan pelayaran mulai secara aktif memperluas operasinya menuju integrasi vertikal, yang mencakup layanan di luar jalur reguler, terminal pelabuhan khusus, dan distribusi darat.

Pengenalan kapal-kapal besar pada rute-rute primer telah menghasilkan arus lalu lintas laut di rute-rute sekunder dan tersier. Oleh karena itu, pelabuhan terpaksa mengubah metode operasinya dengan berinvestasi pada peralatan dan infrastruktur untuk mengakomodasi dan mempertahankan layanan tersebut.

Sementara argumen untuk skala ekonomi dalam hal ukuran kapal kontainer tampaknya menjadi argumen bisnis yang kuat, kemajuan tersebut berpotensi memiliki dampak yang signifikan pada pelabuhan dan seluruh rantai logistik, termasuk produksi.

Apakah ada Pergeseran Skala?

Kapal-kapal besar merupakan ancaman signifikan terhadap infrastruktur pelabuhan dan logistik yang ada. Beberapa pelabuhan saat ini memiliki infrastruktur atau bangunan atas yang dibutuhkan untuk menampung kapal kontainer dengan dimensi yang sangat besar.

Mengingat ketidakcukupan yang ada dari sebagian besar pedalaman pelabuhan dunia dan infrastruktur pelabuhan, operator terminal dan mereka yang bertanggung jawab atas pembayaran infrastruktur pelabuhan telah membuat beberapa permintaan untuk membatasi kapal kontainer.

Bahkan, Amerika Serikat telah menetapkan batasan ukuran kapal dengan ukuran tertentu, membatasi masuk pelabuhan untuk kapal kontainer yang membawa 18.000 TEU. Beberapa pelabuhan Eropa telah mendesak pembatasan serupa untuk dikenakan pada kapal kontainer.

Dibangun untuk memungkinkan kapal melakukan perjalanan melintasi lautan dunia dalam waktu yang lebih singkat, Terusan Suez, menjadi satu-satunya penghubung langsung antara Eropa dan Asia, malah berfungsi sebagai faktor pembatas.

Terusan Suez adalah hambatan struktural di jalur keseluruhan, seperti yang dibuktikan oleh insiden Ever Given yang terkenal. Kapal yang lebarnya lebih dari 50 meter hanya diperbolehkan memiliki draft 12 meter, oleh karena itu kapal dengan daya angkut 24.000 orang sudah mendorong batas.

Perubahan Fokus Kemajuan dalam Meningkatkan Efisiensi 

Pengiriman masih merupakan salah satu ekonomi kontributor yang paling penting dan ketinggalan zaman. Infrastruktur, sumber daya, dan lingkungan alam dimiliki oleh banyak aktor.

Menyederhanakan operasi yang sesuai dengan keberlanjutan serta tujuan komersial dan lingkungan yang ada memerlukan kunjungan dan perencanaan operasi yang berbeda serta peningkatan infrastruktur di sepanjang rantai pasokan maritim.

Alih-alih diatur oleh desain galangan kapal dan keterampilan konstruksi, telah diakui bahwa desain kapal masa depan harus dipusatkan pada optimalisasi dan perampingan operasi kapal dan darat.

Akhirnya, pergeseran paradigma harus didukung dalam arti bahwa kapal kontainer harus dilihat sebagai bagian dari ekosistem yang lebih luas yang mencakup pelabuhan, daripada dipandang sebagai unit yang terisolasi terpisah dari yang terakhir.

Efisiensi energi dan kelestarian lingkungan telah menjadi pendorong utama dalam pemesanan berkelanjutan kapal yang lebih besar untuk memberikan efek pada Agenda 2030 PBB untuk Pembangunan Berkelanjutan dan SDG 13-nya, serta strategi awal Organisasi Maritim Internasional untuk mengurangi Gas Rumah Kaca kapal Emisi hampir 50% pada tahun 2050.

Logika di balik pencapaian arsitektur seperti itu adalah bahwa semakin besar kapal, semakin sedikit energi yang diperlukan untuk membawa kontainer, menghasilkan emisi CO2 yang lebih rendah dan, sebagai akibatnya, menurunkan harga. Akhirnya, kapal-kapal ini dibangun dengan tujuan “meningkatkan profitabilitas sambil meminimalkan dampak lingkungan rantai pasokan.”

Bukankah fokus pengembangan seharusnya pada potensi penggunaan bahan bakar alternatif yang lebih bersih daripada ukuran dalam hal peningkatan ukuran kapal? Kemajuan teknologi telah memberi kami lebih dari cukup sarana untuk menyelidiki solusi berkelanjutan untuk mengurangi jejak lingkungan kapal tanpa mengorbankan efisiensi.