Singapura Mantapkan Target Dengan Memanfaatkan Teknologi

By Dudek Muljana - MDggQXByaWwsIDIwMjE=

Singapura Mantapkan Target Dengan Memanfaatkan Teknologi

Singapura ingin memperluas peran pentingnya dalam jalur perdagangan samudra dunia, yang bertujuan untuk menarik $ 15 miliar dalam bentuk investasi di semua aspek perdagangan maritim — dengan fokus pada teknologi.
Chee Hong Tat, menteri senior negara untuk transportasi, menyatakan bulan lalu bahwa pemerintah akan memberikan insentif untuk menarik pendanaan bagi perusahaan manajemen pelayaran, pengacara maritim, eksekutif asuransi, dan perusahaan lain yang terlibat dalam pergerakan pengangkutan internasional.
Negara kota itu berharap teknologi akan membantu upaya ini. Singapura berharap dapat menarik modal ventura untuk perusahaan rintisan di berbagai bidang seperti kelestarian lingkungan, pemrosesan data, dan keamanan siber.

Revolusi Industri Logistik Singapura

“Sasaran kami adalah menjadi hub startup maritim teratas dunia, Silicon Valley of maritime technology,” kata Chee di parlemen pada 5 Maret. “Jika kita tidak mengikuti persaingan, orang lain akan makan siang kita.”

Program ini hadir pada saat lebih banyak uang mengalir ke perusahaan-perusahaan muda di seluruh dunia yang mengembangkan alat digital untuk mengotomatiskan operasi logistik mulai dari memesan pengiriman di truk, pesawat, dan kapal hingga mengelola arus barang di seluruh rantai pasokan global.

Banyak dari perusahaan rintisan berharap dapat mengganggu operasi pengangkutan tradisional, dan beberapa perusahaan pelayaran merespons dengan investasi mereka sendiri untuk mengikuti tren digital yang bergerak cepat.

A.P. Moller-Maersk A / S dari Denmark memiliki dana investasi, Maersk Growth, yang mendukung perusahaan rintisan teknologi di berbagai bidang seperti pergudangan dan bea cukai. Lebih dari tiga perempat pendapatan Maersk sekarang berasal dari kapal yang mengangkut peti kemas, tetapi Kepala Eksekutif Soren Skou telah menyatakan bahwa dia ingin pemisahan antara layanan distribusi laut dan darat menjadi lebih merata selama beberapa tahun ke depan.

CMA CGM SA, jalur peti kemas pesaing, memiliki dana ventura yang berinvestasi pada 10 hingga 20 startup yang berfokus pada rantai pasokan per tahun dan, pada 2018, mendirikan Zebox, inkubator startup yang berfokus pada teknologi seperti kecerdasan buatan dan keamanan siber yang dapat digunakan. dalam operasi transportasi. Pejabat Singapura melihat tren teknologi semakin mempengaruhi pengiriman, dan mereka memiliki andil besar dalam arus barang.

Menurut Dewan Perkapalan Dunia, kota-negara tersebut adalah rumah bagi pelabuhan tersibuk kedua di dunia, setelah Shanghai, dengan 36,9 juta kontainer ditangani pada tahun 2020. Itu juga merupakan pusat transshipment terbesar untuk kapal-kapal raksasa yang berlayar dari Asia ke Eropa, dan itu sedang membangun terminal pelabuhan besar yang sepenuhnya otomatis yang diharapkan akan berfungsi sebagai model bagaimana gerbang laut besar akan terlihat di masa depan.

“Pengiriman adalah industri strategis di Singapura, dan mereka menerapkan kebijakan yang kondusif untuk meningkatkan perannya sebagai klaster maritim di mana pemilik kapal, penyewa, pialang, bank, dan firma hukum maritim dari seluruh dunia telah mendirikan toko dan berbisnis,” kata Basil Karatzas, CEO Karatzas Marine Advisors & Co. yang berbasis di New York

Investasi baru ini akan digunakan untuk membuat atau memperbarui aplikasi yang memberikan umpan langsung di mana kontainer berada dan kapan mereka akan dipindahkan, serta untuk membayar tagihan pengiriman di telepon seluler dan membersihkan bea cukai sebelum kapal-kapal masuk ke dermaga.

“Kami telah menghabiskan ratusan tahun untuk menyempurnakan pergerakan fisik kargo, tetapi kami hanya menggores permukaan dalam hal bagaimana kami menangani pergerakan data secara efisien,” kata Lars Jensen, CEO SeaIntelligence Consulting di Kopenhagen.

Mr Chee menyatakan bahwa Singapura akan meningkatkan batasnya untuk mendanai bersama usaha kecil dan menengah untuk teknologi maritim menjadi 70% dari 50% sekarang untuk mendorong pemain agar “berbagi keahlian dan sumber daya untuk bersama-sama mengembangkan solusi yang dapat diskalakan.” Rencana Singapura bertujuan untuk meningkatkan lebih dari tiga kali lipat jumlah startup maritim dari 30 menjadi 100 pada tahun 2025. Subsidi jenis ini umumnya tidak tersedia di pusat maritim lain seperti Hong Kong, Yunani, Jerman, dan Denmark. Negara sangat bergantung pada hasil dari usaha semacam itu.

Kesimpulan

Pelabuhan Singapura sangat penting untuk perdagangan global, tetapi perusahaan semakin berbicara tentang perluasan manufaktur di luar Asia untuk mengurangi risiko dan menurunkan biaya logistik. Alat teknologi baru yang meningkatkan efisiensi dan kecepatan arus perdagangan dapat berdampak signifikan pada sumber dan arah pengiriman di masa depan. Globalisasi “akan berada di bawah tekanan, tetapi keharusan bagi negara-negara untuk bekerja sama, agar bisnis beroperasi di banyak wilayah geografis dan melayani pasar di seluruh dunia, saya tidak berpikir itu akan hilang,” kata Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong kepada BBC bulan lalu.