Sektor Pengiriman Peti Kemas Hadapi COVID-19

By Editor Logisticsbid - TWFyY2ggNCwgMjAyMQ==

Menurut pakar industri, pengiriman barang kontainer maritim melonjak menjelang pandemi COVID-19, didorong oleh permintaan yang kuat untuk ekspor China dan kekurangan kapal.

Sejak awal November, Freightos Baltic Global Container Index (FBX), yang melacak biaya pengiriman peti kemas, telah naik hampir empat kali lipat untuk rute China-Eropa, mencapai US $ 7.827 pada hari Jumat. Sejak akhir Mei, pembacaan FBX untuk kontainer yang menuju pantai barat Amerika Serikat hampir tiga kali lipat, mencapai $ 4.286 pada hari Jumat. Biaya pengiriman barang dari China ke Eropa melalui air baru-baru ini mencapai titik tertinggi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Ini karena permintaan yang tinggi untuk barang-barang manufaktur China, terutama peralatan medis selama keadaan darurat kesehatan global, tetapi juga barang-barang konsumsi dari orang-orang yang terkurung di rumah mereka.

Meningkatkan Permintaan “Eksponensial”

Sebagai permulaan, permintaan produk medis buatan China terus meningkat. Kedua, dan mungkin yang lebih signifikan, pelanggan telah mengubah permintaan mereka. Mereka menuntut produk yang lebih tahan lama seperti perangkat komputer, kursi, dan hal-hal lain untuk memiliki rumah yang bagus daripada pergi ke restoran dan bepergian. Banyak dari produk ini diproduksi di China.

Hal ini berdampak pada permintaan kapal kontainer besar yang membawa barang dalam jumlah besar dari pusat ekonomi Asia. Meskipun demikian, menurut angka baru dari Konferensi PBB tentang Perdagangan dan Pembangunan, pandemi tersebut menyebabkan penurunan 4,1 persen dalam perdagangan maritim global tahun lalu. Namun, inisiatif kebersihan dan sanitasi COVID-19 yang ketat di pelabuhan, pusat logistik, dan depot penyimpanan di seluruh dunia telah menciptakan kemacetan di seluruh industri.

Menurut Roach, waktu penyelesaian antara bongkar muat kapal kontainer dan pengembalian telah meningkat secara signifikan. Ini semakin mengurangi jumlah kapal yang tersedia. Ketersediaan peralatan peti kemas kosong akan diperketat ketika ada jeda pengosongan pengiriman kembali ke hub pemuatan pada saat yang sama dengan lonjakan muatan. Sementara pembatasan ketat Covid-19 tetap berlaku, kami memperkirakan ketidakseimbangan ini (antara penawaran dan permintaan) akan terus berlanjut.

Ketakutan Terhadap Inflasi

Sementara itu, kenaikan biaya transportasi dapat mendorong kenaikan harga konsumen sehingga menimbulkan kekhawatiran di kalangan bank sentral global yang terus mencermati meningkatnya tekanan inflasi.

Dari segi masa depan, Roach berharap, berkat kampanye vaksinasi COVID-19 global yang semakin meningkat.

Saat peluncuran vaksin berlangsung, kami memperkirakan pengeluaran (konsumen) menjadi normal, dan koreksi pada tombol pengeluaran akan menormalkan permintaan pengiriman. Ini diharapkan terjadi pada pertengahan tahun 2021.