75 Ribu Perekrutan Amazon untuk Pertumbuhan Logistik

By Pandu Saputra - MTQgTWVpLCAyMDIx

Ribu Perekrutan Amazon untuk Pertumbuhan Logistik

Penjelasan Singkat:

  • Amazon mengungkapkan pada hari Kamis bahwa mereka berencana untuk merekrut 75.000 staf distribusi dan logistik di seluruh Amerika Serikat dan Kanada. “Jaringan distribusi dan logistik Amazon terus berkembang di seluruh dunia,” kata email dari seorang juru bicara, “dan kami merekrut untuk mendukung perluasan itu.”
  • Upah per jam rata-rata akan lebih dari $ 17, dan beberapa tempat akan menawarkan bonus masuk $ 1.000. Menurut pengumuman tersebut, organisasi tersebut juga memberikan bonus $ 100 kepada karyawan baru jika mereka tiba di tempat kerja dan sudah divaksinasi COVID-19.
  • Menurut juru bicara tersebut, upaya perekrutan Amazon difokuskan pada dua bentuk fasilitas: pusat pemenuhan dan stasiun distribusi. Jaringan pusat distribusi perusahaan, khususnya, berkembang dengan pesat.

Wawasan Mendalam:

  • Saat bakat menjadi lebih mahal, Amazon meningkatkan upaya perekrutannya. Permintaan akan pekerjaan e-niaga telah meningkat sebagai akibat dari peningkatan permintaan e-niaga, membuat pasar kerja lebih kompetitif di antara pemberi kerja.
  • Menurut laporan bulan Januari oleh Randstad US, kenaikan upah kemungkinan terjadi di seluruh posisi gudang dan manajer logistik, dengan yang pertama membayar sebanyak $ 43,21 per jam.
  • Karena kebutuhan akan jarak sosial yang didorong oleh pandemi, biaya tenaga kerja juga meningkat. Amazon terus mengeluarkan biaya ini dalam jaringan distribusinya di seluruh dunia. Pada panggilan pendapatan baru-baru ini, CFO Amazon Brian Olsavsky menyatakan bahwa biaya operasi terkait COVID-19 dapat mencapai $ 1,5 miliar pada Q2.

Amazon sangat antusias dengan program vaksin, menawarkan bonus pendaftaran dan mengizinkan akses ke layanannya. Menurut Olsavsky, organisasi tersebut telah menyelenggarakan kegiatan vaksinasi di tempat di 29 negara bagian, mempengaruhi lebih dari 300.000 pekerja dan kontraktor.

Menurut XPO Logistics, masalah ketenagakerjaan seperti vaksinasi dan jarak sosial, yang menambah kesulitan logistik yang sudah berkembang, telah memicu tren outsourcing.

Selama panggilan pendapatan terbaru XPO, CEO Malcolm Wilson berkata, “Pengalihdayaan telah menjadi praktik yang terus-menerus selama bertahun-tahun, tetapi semakin intensif sebagai akibat dari pandemi. Perusahaan besar menjadi lebih memperhatikan nilai vital dari keandalan rantai pasokan serta kemungkinan kerentanan pengelolaan logistik sepenuhnya di dalam perusahaan.”

Dengan ukurannya, Amazon adalah pencilan dalam tren outsourcing.

Menurut perkiraan MWPVL, sebuah perusahaan konsultan yang memantau ekspansi Amazon, Amazon akan memiliki 506 pusat distribusi pada akhir tahun. Akan ada 337 situs pada akhir tahun 2020, naik dari 159 situs pada akhir 2019.

Pusat pengiriman, menurut juru bicara Amazon, “Fasilitas di mana pesanan diurutkan berdasarkan jalur dan dimuat ke dalam van / truk yang berbeda untuk pengiriman pelanggan akhir.” Pusat penyortiran, yang sering memberikan paket ke Layanan Pos dan perusahaan logistik pihak ketiga, memasok makanan kepada mereka.

Amazon mengikuti pendekatan serupa dengan perusahaan logistik besar lainnya termasuk UPS dan FedEx dalam membawa logistik sendiri. Perkembangan e-commerce menjadi penyebab perluasan kapasitas, namun tidak semuanya karena pandemi.

Menurut Olsavsky, e-commerce internasional Amazon tumbuh 50% pada Q4 2020 dan kemudian 50% lagi pada Q1 tahun ini. Namun, melihat angka sebelum pandemi, “Segmen tersebut telah melipat gandakan tingkat pertumbuhan penjualan mereka sebelumnya tiga kali lipat,” tambahnya.