Pusat Perbelanjaan Vertikal Terautomasi Telah Hadir

By Cat Dewinta - MzEgTWFyZXQsIDIwMjE=

Pusat Perbelanjaan Vertikal Terautomasi Telah Hadir

Urbx, perusahaan rintisan yang berbasis di Boston, ingin membuka pusat perbelanjaan futuristik di kota-kota di seluruh negeri dan menyediakan teknologi pemenuhan mikro bagi pengecer.

Saat membuat pusat perbelanjaan grosir omnichannel otomatis adalah konsep yang menarik saat ini, ini juga sangat mahal untuk kebanyakan pemula. Selain tingginya biaya robotika dan perangkat keras lainnya, biaya real estat di daerah perkotaan dengan kepadatan penduduk dan tingkat pendapatan untuk mendukung model seperti itu dapat dengan mudah mencapai jutaan dolar.

Mengapa Dibangun Secara Vertikal?

Lincoln Cavalieri ingin membangun secara vertikal karena ini. Dia adalah salah satu pendiri Urbx, sebuah perusahaan yang ingin membangun pusat perbelanjaan bahan makanan dengan sistem pemenuhan otomatis yang dapat mencapai ketinggian 150 kaki dan hanya dapat menampung ruang seluas 1.800 kaki persegi.

Pasar Urbx, seperti yang sekarang dikenal, akan berkonsentrasi pada pemenuhan pesanan e-niaga untuk banyak pelanggan yang tinggal di dekat pusat perbelanjaan tersebut, yang pertama akan dibuka di Boston pada akhir tahun depan. Pesanan akan dikirim ke pembeli dalam waktu satu jam menggunakan pesanan penjemputan dan pengiriman e-bike. Akan ada juga etalase kecil tempat pelanggan dapat memesan menggunakan kios atau ponsel mereka, dan robot akan mengirimkannya dalam beberapa menit. Pengambilan dan pengepakan pesanan akan dilakukan di ruang bawah tanah, dengan menekankan pentingnya penyelarasan vertikal.

Pusat perbelanjaan tersebut akan menelan biaya antara $ 5 juta dan $ 7 juta untuk membangun, kata Cavalieri, kira-kira sama dengan Whole Foods, tetapi dengan biaya real estat yang lebih rendah dan produktivitas e-commerce yang lebih tinggi.

“Saya yakin di masa depan, seluruh proses penataan pusat perbelanjaan akan berubah secara signifikan, dan itu akan didorong oleh e-commerce,” katanya.

Ini bukan konsep baru untuk mengoperasikan pemenuhan grosir kecil otomatis di pasar perkotaan yang padat penduduk. Namun, kemampuan untuk menumpuk perangkat keras bertingkat tinggi harus mengurangi setidaknya beberapa tekanan biaya yang membuat e-commerce perkotaan begitu sulit. Sistem Urbx menggunakan robot yang bergerak secara vertikal dan horizontal di sepanjang jalur tetap, dengan perangkat lunak pengambilan prediktif yang membantu dalam pengoptimalan rute.

Pusat Perbelanjaan Masa Depan

Proyek “pusat perbelanjaan masa depan” lainnya, seperti Novastore dari Alert Innovation dan Omni-Store dari Locai Solutions, menggabungkan otomatisasi yang berfokus pada e-niaga dengan belanja di tempat. Tidak akan ada lorong produk untuk dijelajahi atau departemen layanan untuk dikunjungi dengan Urbx, yang merupakan perbedaan yang signifikan.

Konsumen menghargai belanja bahan makanan secara langsung karena layanan dan kesenangan indrawi ini – dapat melihat, mencium, dan menyentuh barang, menurut pemikiran pusat perbelanjaan bahan makanan konvensional. Mereka adalah kekuatan yang sama yang memperlambat pertumbuhan belanja online sebelum pandemi.

Cavalieri, di sisi lain, percaya bahwa jika sebuah pusat perbelanjaan dapat menyediakan pemenuhan yang cepat, harga rendah, dan barang-barang berkualitas tinggi, pelanggan tidak perlu berbicara dengan tukang daging lokal mereka atau menangani paprika itu sebelum membeli. Dia juga mengklaim bahwa mengotomatiskan semuanya lebih efisien.