Perkembangan Logistik dan Ekonomi Vietnam

By Bayu Hermawan - MiBKYW51YXJpLCAyMDIx

Perkembangan Logistik dan Ekonomi Vietnam

Industri logistik di Vietnam telah mendapat manfaat dari sektor PDB, manufaktur, dan e-commerce yang terus berkembang di negara ini. Selain itu, adopsi e-commerce demografis muda yang cepat di negara ini telah meningkatkan permintaan untuk ekspansi layanan logistik.

Vietnam bercita-cita untuk menjadi ekonomi yang didorong ekspor. Pemerintah secara proaktif mengambil langkah-langkah untuk mendorong investasi manufaktur dengan mendirikan zona ekonomi dan taman industri, yang merupakan alasan lain mengapa industri logistik Vietnam memiliki potensi yang kuat.

Logistik Berkembang Pada Tingkat Yang Cepat

Logistik adalah salah satu industri Vietnam dengan pertumbuhan tercepat, dengan pertumbuhan yang dapat melampaui PDB negara itu. Pada tiga kuartal pertama 2020, pendapatan ekspor-impor negara itu mendekati $390 miliar. Menurut Kantor Statistik Umum, ini mewakili peningkatan 1,8 persen selama periode yang sama tahun lalu (GSO). Pada 2025, pemerintah Vietnam berharap untuk mencapai tingkat pertumbuhan logistik tahunan sekitar 20%.

Pertumbuhan Terdorong Aviasi, Maritim, dan Darat

Menurut peringkat Bank Dunia dari 2018, Indeks Kinerja Logistik Vietnam membaik secara signifikan (LPI). Peringkat tersebut berada di peringkat ke-39 dari 160 negara, naik 25 peringkat dari peringkat 2016. Menurut data Kementerian Perindustrian dan Perdagangan, sektor logistik Vietnam tumbuh lebih dari 12% pada 2018.

Throughput kargo Vietnam terus meningkat beratnya antara 2010 dan 2018, dengan tingkat pertumbuhan tahunan 8,4 persen (CAGR). Di Vietnam, lebih dari tiga perempat tonase barang diangkut melalui jalan darat, yang meningkat sebesar 5% selama waktu ini. Sementara itu, pangsa tonase kargo angkutan air turun dari seperempat menjadi seperlima. Secara berat, sub-sektor kereta api dan penerbangan mengangkut kurang dari 1% kargo.

Antara 2010 dan 2018, lalu lintas barang Vietnam tumbuh pada tingkat pertumbuhan tahunan majemuk 9,6% (CAGR) dalam hal ton-kilometer. Sub-sektor penerbangan adalah pendorong utama pertumbuhan selama waktu ini, dengan kenaikan 150 persen. Sub-sektor angkutan penerbangan, maritim, dan jalan secara konsisten membawa sekitar 95% lalu lintas angkutan barang.

Manufaktur Sedang Meningkat

Vietnam telah berkembang menjadi pusat manufaktur terkemuka di ASEAN selama dua dekade terakhir. Tujuan negara untuk menjadi ekonomi yang didorong ekspor mengharuskan impor bahan baku diikuti dengan ekspor barang jadi.

Meningkatnya arus barang ke dalam dan ke luar Vietnam telah mengharuskan lebih banyak pengembangan di sektor logistik. Partisipasi Vietnam dalam sejumlah perjanjian perdagangan bebas (FTA) telah membantu ekspansi manufakturnya.

Produsen Bercabang Dari Cina

Perang dagang antara Amerika Serikat dan China, serta pandemi, telah memaksa produsen untuk mendiversifikasi rantai pasokan dan jaringan pengiriman mereka. Akibatnya, bisnis telah merelokasi operasi mereka dari Cina ke Vietnam dalam beberapa tahun terakhir. China ditambah satu strategi adalah nama lain untuk itu.

Vietnam telah melihat masuknya modal yang besar untuk industri padat karya karena biaya tenaga kerjanya yang rendah. Akibatnya, industri perakitan dan manufaktur di negara ini telah mengalami pertumbuhan yang signifikan.

Pemain Logistik Vietnam

Banyak UKM menyediakan layanan bernilai tambah rendah di pasar logistik Vietnam. Lebih dari 90% dari 3000+ perusahaan logistik di negara itu memiliki modal terdaftar kurang dari $ 430.000. Sisanya 5% memiliki modal lebih dari US$ 860.000, sementara sisanya perusahaan berada di tengah.