Penundaan Ekspor Sarung Tangan Medis Malaysia

By Rica Prasetio - SmFudWFyeSAzMCwgMjAyMQ==

Penundaan Ekspor Sarung Tangan Medis Malaysia

Produsen rekam medis Malaysia menghadapi penundaan berbulan-bulan dalam menyediakan barang kepada klien di luar negeri karena kekurangan kontainer pengiriman di seluruh dunia, mengabdikan kapasitas mereka untuk memenuhi permintaan selama bencana virus corona, kata pejabat industri.

Malaysia, produsen kacamata kesehatan terbesar di dunia, telah bergegas memenuhi permintaan akibat wabah tersebut.

MARGMA menjelaskan bahwa waktu tunggu untuk mengirim sarung tangan ke klien telah meningkat selama lebih dari 6 minggu karena produsen meningkatkan produksi untuk mengelola pesanan baru.

Pejabat industri mengatakan masalah tersebut dapat kembali normal pada akhir Februari, menyusul perkiraan sebelumnya menunggu ekspor dapat berlangsung hingga Maret.

“Ada banyak kontainer kosong yang tersedia hari ini. Tapi, jarak kapal mungkin tidak cukup dan kami perlu menangani ini hingga Februari,” kata Shanmugam.

China mengalami krisis peti kemas pada akhir tahun lalu, mengirim harga pengiriman ke rekor penurunan dan menghambat kemampuan produsen untuk memenuhi pesanan produk di seluruh dunia yang cepat pulih.

Dewan Pengirim Nasional Malaysia menyatakan anggotanya menghadapi kekurangan peti kemas yang parah pada paruh kedua tahun lalu dan berebut untuk mengamankan area dengan perahu. Itu tidak mengamati masalah mereda pada kuartal terakhir ini.

Defisit tersebut menaikkan tarif kargo sebesar 300 persen menjadi 400 persen. Ketua dewan Andy Seo mengatakan harga yang lebih tinggi telah menjadi standar yang digunakan eksportir yang siap membayar mahal.

“Peserta telah menyarankan agar permintaan reservasi peti kemas dibatalkan dari jalur pengiriman pada saat-saat terakhir kecuali produsen dapat membayar kenaikan tarif pengangkutan,” jelasnya.