Your browser does not support JavaScript!

Pengemudi Truk Tidak Cari Pekerjaan Terlepas dari Retensi

By Pandu Saputra - June 01, 2021

Pengemudi Truk Tidak Cari Pekerjaan Terlepas dari Retensi

Menurut survei industri baru-baru ini, mayoritas pengemudi truk tidak secara aktif mencari pekerjaan baru, tetapi iklim rekrutmen yang dinamis memudahkan mereka untuk mendapatkan pekerjaan jika mereka melakukannya.

Menurut jajak pendapat tersebut, mengatasi masalah yang penting bagi pengemudi dapat membantu armada mempertahankan pengemudi yang sudah mereka miliki.

Mengapa Pengemudi Tidak Mencari Pekerjaan Lain?

“Saat ini pasar cukup kompetitif. Dan saya yakin banyak pergantian disebabkan oleh pengemudi yang hanya mencari pekerjaan lain — bukan karena mencari mereka,” kata Scott Dismuke, direktur operasi untuk The Professional Driver Agency, yang membantu pembawa dengan upaya retensi. “Pengemudi tidak selalu mencari pekerjaan, tetapi mereka tidak keberatan berpindah pekerjaan.”

Menurut penelitian “Unduhan Data: Meneliti Opini Pengemudi di Pasar Pengemudi Hari Ini”, 63,6% pengemudi tidak mencari pekerjaan alternatif, menurut PDA dan Agensi Konversi bisnis perekrutan, yang dirilis pada 27 Mei. 73,6%individu yang disurvei menunjukkan bahwa mereka puas dengan pekerjaan mereka yang ada dan tidak mencari pekerjaan baru.

“Sebagian besar pengemudi tidak melihat karena mereka puas di mana mereka berada,” Priscilla Peters, wakil presiden pemasaran dan pelatihan di Conversion Interactive, mengatakan kepada Transport Topics.

Mengingat perkembangan sebelumnya, Dismuke mengatakan kepada TT bahwa kesimpulan laporan itu menarik perhatiannya.

“Awalnya, saya merasa ini adalah angka yang besar karena kami melihat banyak churn — kami mengalami banyak turnover saat ini,” jelasnya. “Jadi saya berharap jumlahnya sedikit lebih tinggi di antara pengemudi yang menyatakan bahwa mereka sedang mencari pekerjaan.”

Menurut American Trucking Associations, 92% armada truk dengan pendapatan tahunan lebih dari $30 juta berputar pada kuartal keempat, sementara 72% dari operator TL yang lebih kecil berhenti beroperasi.

Operator telah meningkatkan gaji, bereksperimen dengan struktur gaji baru, menjadi lebih kreatif dengan pemasaran, dan menawarkan bonus seperti lebih banyak waktu di rumah, menurut Dismuke, yang semuanya mungkin menarik pengemudi yang belum tentu tidak puas.

“Armada meningkatkan pengeluaran pemasaran rekrutmen mereka,” tambah Peters. “Sangat penting untuk menargetkan tidak hanya pengemudi yang secara aktif mencari pekerjaan, tetapi juga mereka yang dengan santai membaca berita industri atau ingin tahu tentang berbagai operator.”

Waktu di rumah dinilai oleh 72,3% responden survei, diikuti oleh jaminan gaji mingguan (44,7%), kualitas peralatan (41,4%), dan tunjangan perawatan kesehatan (41,4%) (33,5% ).

“Kami memiliki beberapa operator yang menyatakan pada tahun lalu, ‘Kami akan meningkatkan gaji,'” kata Peters. “Apa yang kami lihat adalah bahwa itu tidak menggerakkan jarum dalam banyak kasus karena waktu di rumah tidak sebaik yang dibutuhkan pengemudi. Ketika Anda melihat hal-hal yang menarik bagi pengemudi dari perspektif top-down, itu pada dasarnya adalah janji gaji mingguan dan kemudian waktu pulang. Akibatnya, saya percaya operator harus waspada untuk fokus hanya pada pembayaran. ”

Menurut laporan tersebut, 36,4% pengemudi mencari pekerjaan baru, yang merupakan jumlah besar dan menunjukkan bahwa banyak pengemudi tidak bahagia. Dia mengklaim bahwa pengemudi dapat membentuk preferensi merek berdasarkan pemasaran yang mereka saksikan, dan jika mereka memutuskan untuk pindah, mereka akan lebih cenderung mempertimbangkan persaingan yang memasarkan kepada mereka.

Kesimpulan

“Ketika Anda melihatnya dari sudut pandang pengendara, mereka bisa bahagia hari ini dan tidak bahagia besok,” kata Peters. “Mereka mungkin puas sekarang, tetapi minggu berikutnya mereka mungkin memiliki masalah peralatan atau gagal tiba di rumah tepat waktu. Satu kejadian mungkin secara drastis mengubah keputusan dan persepsi pengemudi tentang majikan mereka saat ini.”

Survei berlangsung dari 19 April hingga 7 Mei. Survei tersebut dikirim melalui email ke 16.446 pengemudi komersial, yang merespons dengan 1.212 tanggapan.