Pemasok Oli Mesin Targetkan Keberlanjutan di Tengah Dorongan Kurangi Emisi

By Cat Dewinta - NCBNZWksIDIwMjE=

Pemasok Oli Mesin Targetkan Keberlanjutan di Tengah Dorongan Kurangi Emisi

Produsen oli mesin tugas berat menggunakan metode yang kurang terlihat untuk mengurangi partikel di udara dan emisi karbon, sementara industri angkutan truk menyelidiki teknologi tanpa emisi seperti kendaraan sel bahan bakar baterai-listrik dan hidrogen.

Karena standar polusi yang lebih ketat dan komitmen perusahaan untuk meningkatkan keberlanjutan, merek pelumas utama trucking telah mengembangkan formulasi yang sejalan dengan meningkatnya permintaan konsumen akan barang-barang yang lebih ramah lingkungan.

Beberapa oli mesin terbaru ditujukan untuk meningkatkan penghematan bahan bakar dan keandalan sistem kontrol emisi mesin diesel modern. Badan Perlindungan Lingkungan Amerika Serikat merevisi standar emisinya pada tahun 2007, mengharuskan sebagian besar kendaraan tugas berat di Amerika Utara memiliki filter partikulat diesel, atau DPF. DPF memiliki beberapa kelemahan, meskipun faktanya DPF dapat meminimalkan polusi.

“Saat DPF terisi dengan abu, itu mulai merampok truk dari kinerja penghematan bahan bakar,” Shawn Whitacre, staf insinyur senior di Chevron Lubricants, menjelaskan. Chevron meluncurkan oli mesin Delo 600 ADF tahun lalu, yang mengandung 0,4 persen abu tersulfasi, jauh melampaui batas 1 persen industri. Zat tersebut dimaksudkan untuk meningkatkan penghematan bahan bakar dengan mengurangi penyumbatan DPF.

“Kami telah menunjukkan dalam pengujian kami bahwa dengan menggunakan pelumas abu rendah, Anda dapat meningkatkan penghematan bahan bakar kendaraan sebesar 3% selama umur komponen,” kata Whitacre. “Selain manfaat yang awalnya kami rencanakan untuk produk ini, yaitu mengurangi atau menghilangkan pemeliharaan pembersihan abu. Ini menambah dimensi baru pada keberlanjutan dan peningkatan penghematan bahan bakar. ”

Oli Rekayasa FA-4

Pada bulan Februari 2016, American Petroleum Institute mengganti minyak CJ-4 dengan nilai CK-4 dan FA-4. Oli FA-4 direkayasa untuk meningkatkan kinerja pada mesin diesel modern dengan memiliki suhu tinggi, viskositas geser tinggi yang lebih rendah. Menurut sumber, adopsi berjalan lambat tetapi terus meningkat.

Kurangnya kompatibilitas ke belakang dengan mesin yang lebih tua berkontribusi pada adopsi yang lambat. Pertimbangan lain termasuk persepsi konsumen dari masa lalu dan sinisme.

FA-4 meningkatkan efisiensi bahan bakar sebesar 1-1,5 persen, yang “kedengarannya tidak banyak, tapi ini pasti peningkatan dan langkah maju untuk keberlanjutan,” menurut Kress. “Jika Anda mengendarai kendaraan yang lebih hemat bahan bakar, Anda mengonsumsi sedikit lebih sedikit karbon dioksida. Hasilnya, penghematan bahan bakar 1,5 persen yang terkait dengan FA-4 setara dengan pengurangan emisi CO2. Itulah yang memotivasi banyak inisiatif keberlanjutan. ”

Detroit memasok mesinnya dengan oli FA-4 dari pabrik. Pemasok mengharapkan daya tarik pasar meningkat karena lebih banyak produsen yang mengikutinya.

Dalam kampanye yang lebih luas untuk mengurangi polusi, sektor transportasi menjadi focal point utama. Transportasi, menurut EPA, adalah sumber utama emisi gas rumah kaca di Amerika Serikat, yang menyumbang lebih dari 29% dari total emisi. Hampir seperlima dari itu terdiri dari truk-truk tugas berat dan menengah.

Supplier Cari Solusi Jangka Panjang

Shell Rotella merilis versi netral karbon dari pelumas mesin tugas berat saat ini, T6 Full Synthetic dan T5 Synthetic Blend, awal tahun ini. Bisnis berencana untuk mengimbangi polusi dari minyak ini dan minyak lainnya di masa depan.

Shell juga membuat pelumas untuk kendaraan listrik. Namun, perusahaan menyadari bahwa, meskipun satu kaki di pintu dengan solusi EV yang kreatif, untuk sementara waktu harus tetap menggunakan yang lain di wilayah mesin diesel.

Selda Gunsel, wakil presiden teknologi bahan bakar dan komersial global Shell Lubricants, mengatakan dalam webinar virtual yang diselenggarakan oleh Shell Rotella dan ACT News pada 25 Maret bahwa “program penggantian kerugian karbon menawarkan solusi langsung untuk menyeimbangkan emisi CO2 sebelum teknologi yang dapat diskalakan diterapkan.” “Kami mengambil pendekatan tiga langkah untuk emisi karbon: hentikan, minimalkan, lalu ganti rugi.”

Dia melanjutkan, mesin diesel akan terus menjadi platform dominan dalam industri oli dan pelumas selama bertahun-tahun yang akan datang karena teknologi armada tanpa emisi akan membutuhkan waktu untuk diterapkan.

“Untuk mencapai tujuan [emisi nol bersih], tidak ada solusi tunggal atau peluru ajaib,” kata Gunsel. “Berbagai opsi akan tersedia sebagai solusi.” Pemasok pelumas dan bahan bakar memperluas kampanye daur ulang melalui lini produk mereka. Ini melibatkan perolehan bahan mentah, meningkatkan transportasi produk untuk meminimalkan polusi, efisiensi energi dari aktivitas manufaktur, dan menggunakan lebih banyak konten daur ulang dalam kemasan produk.