PBB Desak Pemerintah untuk Lacak Harga Angkutan dan Tingkatkan Persaingan

By Cat Dewinta - MjEgQXByaWwsIDIwMjE=

PBB Desak Pemerintah untuk Lacak Harga Angkutan dan Tingkatkan Persaingan

Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Perdagangan dan Pembangunan (UNCTAD) kemarin memperingatkan bahwa kenaikan harga angkutan dalam pengiriman peti kemas berdampak pada pembuat kebijakan. Seperti yang kita semua tahu, jauh dari penurunan pengiriman yang diantisipasi ketika Covid melanda, permintaan kuat – dan harga juga tinggi. Kekurangan kapal dan boks, serta kenaikan harga, tercantum dalam makalah empat halaman ini. Ini menjelaskan mengapa ada masalah rute pada tahun lalu dan mengapa ada kekurangan. UNCTAD mendorong para pembuat kebijakan untuk mempertimbangkan tiga rekomendasi, termasuk mendukung perdagangan agresif dan reformasi fasilitasi transportasi, mempromosikan lacak dan jejak, dan – mungkin yang paling penting untuk industri – memperingatkan bahwa harga tinggi yang sekarang kronis harus dicermati karena kekhawatiran anti-persaingan.

“Penting bahwa otoritas persaingan nasional memiliki kemampuan untuk melacak harga pengangkutan dan perilaku pasar … Pembuat kebijakan harus terus memperkuat otoritas persaingan nasional di sektor transportasi laut dan memastikan bahwa mereka mampu memberikan pengawasan peraturan yang diperlukan.”

Perdagangan lintas laut, termasuk perdagangan peti kemas, diperkirakan mengalami penurunan yang signifikan pada permulaan pandemi penyakit virus corona 2019 (COVID-19). Perubahan kebiasaan konsumsi dan pembelian yang disebabkan oleh pandemi, seperti peningkatan perdagangan elektronik dan langkah-langkah penguncian, telah mengakibatkan peningkatan permintaan impor untuk produk konsumen yang diimpor, yang sebagian besar diangkut dalam peti kemas. Pengurangan langkah-langkah penguncian dan berbagai tingkat pemulihan di seluruh dunia, serta paket stimulus yang meningkatkan permintaan pasar, pengembangan inventaris, dan pemuatan awal untuk mengantisipasi gelombang pandemi baru, semuanya menyebabkan peningkatan lebih lanjut dalam arus perdagangan dalam peti kemas pada kuartal ketiga. tahun 2020.

Kontainer dan Kapal Kargo Kekurangan Pasokan

Kenaikan permintaan lebih besar dari yang diantisipasi, dan ada kapasitas pengiriman yang tidak mencukupi untuk memenuhinya. Kontainer kosong untuk mengangkut barang-barang China ke tujuan luar negeri menjadi langka. Penjelasan untuk kelangkaan itu sangat banyak. Pada awalnya, guncangan pandemi, ketidakseimbangan perdagangan, dan pergeseran pola perdagangan mengakibatkan perubahan geografi perdagangan peti kemas. Kotak kosong dibiarkan pada posisi yang tidak diperlukan, dan tidak ada rencana untuk reposisi. Selain itu, ketika operator mulai menawarkan pelayaran kosong, yang melewati panggilan pelabuhan, ketidakcocokan permintaan-penawaran untuk kontainer kosong menjadi lebih buruk, karena kontainer kosong tertinggal dan menolak untuk direposisi.

Meningkatnya Harga Angkutan

Pada akhir tahun 2020 dan awal tahun 2021, perkembangan tersebut telah membuat harga angkutan mencapai rekor tertinggi. Kenaikan harga barang menyebar melalui wilayah berkembang seperti Afrika dan Amerika Latin, melebihi kenaikan yang terlihat pada rute utama Timur-Barat. Harga puncak pengangkutan pada awal 2021 lebih tinggi di semua rute, termasuk yang digambarkan dalam gambar, dibandingkan dengan median. Sebaliknya, rute Asia-Pantai Timur Amerika Utara mengalami kenaikan relatif terkecil dalam tarif pengangkutan (+ 63%), sementara tarif pengangkutan dari Cina ke Amerika Selatan 443% lebih tinggi daripada median untuk rute tersebut.