Your browser does not support JavaScript!

Pandemi Mendorong Fesyen Memprioritaskan Pemasok

By Pandu Saputra - July 23, 2021

Pandemi Mendorong Fesyen Memprioritaskan Pemasok

Ringkasan Mendalam:

  • Menurut Studi Pembandingan Industri Mode 2021, perusahaan mode sedang mengkonsolidasikan basis sumber mereka dan berfokus pada peningkatan koneksi dengan pemasok utama saat mereka berusaha menjadi lebih responsif terhadap perubahan permintaan sebagai reaksi terhadap pandemi.
  • 36,7 persen dari 31 eksekutif mode yang disurvei menyatakan bahwa mereka berasal dari lebih dari sepuluh negara atau wilayah, turun dari 42,1 persen pada 2020 dan 57,1 persen pada 2019. Menurut survei, tren ini lebih umum di antara organisasi dengan lebih dari 1.000 karyawan.
  • Namun, selama epidemi, hanya 20% responden yang menyatakan bahwa perusahaan mereka memilih untuk mengambil sumber dari lebih banyak atau lebih sedikit negara. Sebaliknya, perusahaan memprioritaskan hubungan yang lebih dekat dengan pemasok yang ada, menurut laporan itu, dengan 83 persen CEO menyebut ini sebagai kegiatan terkait pandemi.

Baca juga: Cara Cek Ongkos Kirim – Jasa Pengiriman Barang Murah

Poin yang Diambil:

Perusahaan mode secara teratur menyoroti kemampuan beradaptasi sebagai keunggulan kompetitif selama pandemi. Mereka dengan cepat menemukan bahwa pemasok sangat penting dalam membangun keunggulan itu dan membantu merek dalam memenuhi tujuan kecepatan-ke-pasar mereka sambil menjaga biaya tetap terkendali.

Selama epidemi COVID-19, perusahaan fesyen menghadapi peningkatan risiko, dengan penguncian merusak pasokan produk (lebih sedikit personel di pabrik) dan permintaan (lebih sedikit pembeli). Saat pandemi berlangsung, banyak perusahaan membatalkan pesanan pembelian dari pemasok untuk mengontrol inventaris yang masuk karena permintaan menurun.

Meskipun wabah baru dan gangguan rantai pasokan, bisnis mode lebih optimis setahun kemudian. Menurut kesimpulan dari Laporan Benchmark Industri Mode 2021, mereka kurang khawatir tentang gangguan terkait pemasok, seperti kekurangan staf, melakukan audit, atau memiliki terlalu banyak stok, daripada tentang meningkatnya biaya barang dan risiko logistik.

Baca juga: Cek Tarif Cargo Logistics Company: 3 Pro Hacks

Merek Fesyen harus Fleksibel untuk Merespons Bahaya Pergeseran

“Kelincahan merek untuk mengeksekusi buku pedoman yang dibangun selama setahun terakhir seiring dengan perkembangan situasi,” menurut Harmit Singh, wakil presiden eksekutif dan CFO Levi Strauss. Meskipun penguncian di Eropa menutup sepertiga dari jejak bisnis kawasan itu pada Q1 2021, Singh mengklaim pada panggilan pendapatan pada bulan April bahwa merek tersebut dapat menutup pendapatan e-commerce.

“Saya pikir COVID mengembangkan jenis kemitraan baru atau cara berpikir baru ini: Sungguh, kami adalah mitra dalam rantai pasokan,” kata Sheng Lu, seorang profesor di Departemen Studi Mode dan Pakaian Universitas Delaware, yang bekerja pada studi dengan USFIA.

Meskipun reaksi pertama label fesyen selama pandemi mungkin adalah membatalkan pesanan tambahan, seiring waktu, pemasok dianggap memfasilitasi dorongan mereka untuk kelincahan.

Menurut Lu, salah satu alasannya adalah karena beberapa pemasok adalah “penjual besar”. Mereka mungkin memiliki pabrik tidak hanya di Cina, tetapi juga di Kamboja, Vietnam, dan Bangladesh. Akibatnya, pemasok dapat merespon lebih cepat terhadap “variabel non-ekonomi” seperti penguncian di satu area atau perbatasan terbatas di tempat lain, memungkinkan produk untuk melakukan perjalanan lebih cepat melalui rantai pasokan global.

Perusahaan mode, misalnya, dapat mengurangi waktu tunggu minimum untuk pesanan pembelian dari tiga bulan menjadi satu bulan dengan terlibat lebih dalam dalam kemitraan seperti ini.

Dhaka Tribune mengklaim pada bulan Desember bahwa ASOS, e-tailer mode Inggris, bekerja dengan pabrik Bangladesh untuk memesan 300 barang sekaligus dan meminta waktu tunggu yang lebih singkat. Batch yang lebih kecil terkadang dapat membayar lebih untuk pemasok jika mereka dapat mengubah prosedur produksi mereka agar sesuai dengan kebutuhan pesanan pembelian.

Peningkatan investasi, menurut Lu, bukan hanya tentang hubungan pembelian. Beberapa merek fesyen berkolaborasi langsung dengan pemasok untuk membantu mereka memperluas kapasitas produksi, meningkatkan kualitas produk, atau memperoleh teknologi baru. Faktanya, sebagai akibat dari pandemi, organisasi lebih sering menyebutkan inspeksi situs virtual, audit jaminan kualitas virtual, dan pengambilan sampel 3D dalam penelitian tahun 2021.

“Dulu saya pikir saya harus memiliki begitu banyak vendor karena saya ingin opsi untuk pindah ke berbagai penyedia,” jelas Lu. “Tapi itu tidak lagi terjadi.” “Ini bukan hanya tentang satu audit; ini tentang memperkuat hubungan ini, membuat mereka [bergerak] maju, memperkuat dan menciptakan kepercayaan, sehingga kami akhirnya bisa berhasil di semua domain,” katanya.

Baca juga: Perusahaan Expedisi Cargo Termurah: Biaya Ongkos Kirim