Maskapai Kargo Baru untuk Memajukan Logistik Vietnam

By Dudek Muljana - MjIgSnVuaSwgMjAyMQ==

Maskapai Kargo Vietnam

Para ahli berpikir bahwa maskapai kargo penuh di Vietnam akan membantu pengembangan logistik negara itu dan meningkatkan daya saing di sektor penerbangan, yang sedang booming karena ledakan e-commerce.

Maskapai Angkut Barang

“Vietnam membutuhkan maskapai kargo untuk meningkatkan transportasi barang domestik dan internasional. Banyak keuntungan ekonomi yang akan dihasilkan,” kata pakar penerbangan Nguyen Thien Thong. Dia menanggapi permintaan raksasa ritel Imex Pan Pacific Group (IPPG) untuk meluncurkan maskapai kargo tahun depan, maskapai kargo penuh pertama di negara itu.

IPP Air Cargo akan dimulai dengan lima kapal barang dan investasi VND2,4 triliun ($103,6 juta). Ini mengantisipasi $71 juta dalam penjualan di tahun pertama operasinya. Ini akan menjadi satu-satunya maskapai penerbangan kargo Vietnam, dengan keenam maskapai memprioritaskan transit penumpang.

Menurut Asosiasi Logistik Vietnam, Vietnam menempati urutan ketujuh di antara sepuluh besar pasar logistik yang meningkat di dunia, meskipun perusahaan asing menguasai 80 persen pasar.

Di Vietnam, biaya logistik menyumbang lebih dari 20% dari PDB, dibandingkan dengan rata-rata 11% secara global. Menurut analis, ini menunjukkan perlunya perusahaan pribumi untuk meningkatkan dan mengambil alih industri dari perusahaan internasional untuk menurunkan biaya.

Baca juga: Jasa Pengiriman Cargo Ekspedisi Truk (2021)

Pada bulan September tahun lalu, mantan Perdana Menteri Nguyen Xuan Phuc mengarahkan Kementerian Transportasi untuk menyelidiki potensi pembangunan maskapai kargo untuk membantu pengiriman komoditas pertanian dan elektronik.

Trai Thien Air Cargo diberikan izin pengangkutan domestik dan internasional pada tahun 2008, namun tidak digunakan selama tiga tahun, dan izin tersebut dicabut pada tahun 2011.

IPP Air Cargo bercita-cita menjadi maskapai kargo negara. Ketua IPPG Johnathan Hanh Nguyen menyatakan bahwa perusahaan akan fokus hanya pada kargo dan tidak akan memasuki pasar transportasi penumpang, menghindari persaingan dari maskapai lain. Nguyen, pakar logistik dan penerbangan, menyatakan menargetkan 38 persen bisnis logistik Vietnam.

Perusahaan akan bernegosiasi dengan maskapai asing untuk membangun rute terkait ke 16 bandara di Vietnam yang akan membantu mengangkut barang langsung dari daerah asal, bukan melalui bandara besar, katanya. Dia juga memberitahu surat kabar Thanh Nien bahwa dia telah menghabiskan tahun sebelumnya membangun jaringan logistik dalam persiapan untuk maskapai.

Kesimpulan

Maskapai penerbangannya, bagaimanapun, tidak akan menjadi satu-satunya yang menerbangkan barang. Vietnam Airlines telah lama mengincar pembentukan armada kargonya sendiri, dan selama pandemi, Vietnam Airlines menghapus kursi dari 12 pesawat berbadan lebar dan mengubahnya menjadi operator kargo.

Baca juga: Jasa Pengiriman Barang Logistik: Pilihan Editor

Bamboo Airways dan Vietjet sama-sama menyebutkan mengembangkan armada kargo mereka sendiri, tetapi tidak ada yang mengambil langkah nyata ke arah ini. Tong mengatakan bahwa mungkin ada persaingan di industri ini, tetapi pada akhirnya, itu akan menguntungkan perkembangan e-commerce ketika jaringan transportasi kargo udara didirikan.

“Kopi dari dataran tinggi tengah, leci dari provinsi utara Bac Giang, dan makanan laut dari wilayah Delta Mekong dapat diangkut dalam sehari ke daerah mana pun jika ada jalur udara kargo,” katanya.

Memiliki maskapai penerbangan kargo adalah suatu keharusan karena sebagian besar negara memiliki setidaknya satu, dan ledakan e-commerce baru-baru ini berarti ada permintaan yang tinggi untuk transportasi semacam itu. Oleh karena itu, ini adalah waktu yang tepat bagi Vietnam untuk mendirikan maskapai kargo sendiri, tambahnya.

Baca juga: Jasa Angkut Barang Terdekat Via Cargo – Rekomendasi 2021