Manfaat Data Dalam Logistik Terlihat Jelas

By Bayu Hermawan - MjQgQXByaWwsIDIwMjE=

FB2

Analitik dan tata kelola data yang efektif dapat meningkatkan kejelasan, biaya, dan efisiensi logistik – terutama saat menavigasi COVID-19.

Dalam 12 bulan terakhir, jaringan logistik telah melalui gejolak Kafkaesque. Mereka adalah tautan yang paling terlihat dalam rantai pasokan dan telah membuat dunia bergerak bahkan ketika COVID-19 membuat banyak dari kita terhenti. Mereka lebih tegang, lebih kompleks, namun lebih kritis dari sebelumnya.

COVID-19, di sisi lain, bahkan melemparkan peta jalan yang paling teliti untuk loop. Ketika jutaan orang terbatas pada rumah mereka beralih ke ritel online untuk kebutuhan dan hiburan mereka, rencana jangka panjang untuk meningkatkan efisiensi di samping pertumbuhan pengiriman e-commerce konsumen yang stabil ditemukan terlalu lambat. Lonjakan ritel online dan omni-channel terus memberikan tekanan pada para profesional logistik dan meningkatnya armada kendaraan pengiriman mil terakhir setiap hari.

Sementara itu, transaksi B2B menghadirkan serangkaian tantangan mereka sendiri. Permintaan di sektor lain seperti pariwisata dan makan, yang pernah memerintahkan persentase jaringan logistik yang stabil, melambat ke peredam rendah di terbaik, dan stagnan paling buruk, karena beberapa industri – terutama yang terkait dengan upaya keselamatan dan bantuan COVID-19 – mencari peningkatan kapasitas.

Bahkan ketika perbatasan ditutup, port tersumbat dengan backlog, dan bahkan fungsi dasar membutuhkan rencana B, C, dan D, masalah majemuk ini tegang jaringan logistik dan menempatkan profesional di bawah tekanan yang lebih untuk beradaptasi dan memberikan. Namun, telah ada satu senjata yang efektif dalam memerangi fluktuasi ini: data, yang memberikan kejelasan untuk tidak hanya merencanakan dan secara proaktif mendekati masalah-masalah ini ketika mereka muncul – karena jika COVID-19 mengajarkan kepada kita apa pun, itu adalah bahwa masalah akan dan muncul – tetapi juga menjadi prediktif dan preskriptif, untuk mendikte dan pra-beban sistem respons untuk memuluskan benjolan di jalan sebelum mereka mengirim operasi.

Efisiensi Dalam Operasi

Keuntungan utama dari penggunaan data yang efektif dapat dibagi menjadi dua kategori: efisiensi operasional, yang membantu dalam proses yang lebih lancar dan kemampuan perencanaan yang lebih besar, dan efisiensi biaya, yang memeras setiap dolar terakhir dari rantai nilai dan memangkas biaya, bukan kualitas. Menurut Diane Blair, Direktur, Contract Services di Honeywell Intelligrated, keduanya bekerja sama untuk memberdayakan para profesional logistik.

“Data adalah fondasi untuk mencapai lebih banyak waktu kerja,” kata Blair di front operasional. “Organisasi yang menggunakan pendekatan manajemen siklus hidup berbasis data untuk memantau dan memelihara peralatan mereka — yang menghubungkan teknologi dan orang – diposisikan lebih baik untuk menang dengan mengurangi waktu henti dan meningkatkan waktu kerja untuk produktivitas yang lebih tinggi.”

Tidak akan revolusioner untuk menggunakan data dengan cara ini. Setidaknya selama dekade terakhir, ia telah mendikte strategi dan membantu melengkapi profesional logistik, dan Blair mengakui bahwa sebagian besar, jika tidak semua, organisasi sudah menyadari hal ini – sebagaimana dibuktikan oleh fakta bahwa pengumpulan data manual antara sistem yang berbeda adalah praktik yang dihormati waktu. Ini tidak efisien dan jarang akurat, dan ketidakakuratan dapat membatasi dampak analisis dan tata kelola data yang efektif.
“Secara historis, industri distribusi dan pemenuhan telah lambat untuk mengenali nilai data operasional dalam mendorong peningkatan kinerja DC yang berkelanjutan, keandalan sistem, dan transisi ke program pemeliharaan prediktif,” kata Blair. “Namun, banyak operasi DC mempercepat transformasi digital mereka dengan menerapkan infrastruktur internet of things (IoT) yang terhubung dan memanfaatkan kekayaan data operasional yang ditemukan dalam sistem kontrol peralatan di lingkungan saat ini.”

Beberapa faktor umum membatasi sistem apa pun yang bergantung pada data karena kemanjurannya, termasuk ukuran dan ruang lingkup set data, seberapa ‘bersih’ atau akurat data, dan seberapa baru data dikumpulkan – secara real-time menjadi standar emas di sini.

“Para profesional logistik dapat merampingkan beban kerja dan proyeksi kepegawaian berdasarkan data dari instalasi lain dan interval layanan yang direkomendasikan menggunakan alat pengumpulan data seperti sistem manajemen pemeliharaan ter komputerisasi (CMMS),” kata Blair. “Selain itu, mengintegrasikan dengan database suku cadang OEM memungkinkan pengisian stok otomatis, memastikan ketersediaan suku cadang tanpa menyimpan persediaan berlebih.

“CMMS Honeywell Intelligrated juga mendukung implementasi multi-situs, tetapi ini menambah lapisan kompleksitas karena pentingnya kerangka kerja yang dapat diskalakan dan konsisten untuk perbandingan dan berbagi data antara fasilitas. Untuk memberikan efektivitas maksimum dan mendapatkan wawasan yang dapat ditindaklanjuti dari KPI jangka panjang dan pelaporan kecerdasan bisnis, bisnis harus memastikan standarisasi dan konsistensi data.”

Pemotongan Biaya

Menurut Arjun Thaker, CEO Trident Worldwide, pendekatan berbasis data pada dasarnya memeras ketidakakuratan dan inefisiensi dari proses inti. Seperti pepatah lama, angka tidak berbohong, dan dalam hampir semua kasus, cukup menggunakan data yang sudah Anda miliki akses gratis dan mudah akan menghasilkan penghematan biaya dan peningkatan efisiensi.

“Proses logistik bisa mahal jika Anda tidak menggunakan data yang dapat Anda akses dengan benar,” kata Thaker. “Sangat penting untuk memahami data Anda dan, sebagai hasilnya, untuk dapat memanfaatkan peluang yang tersedia untuk Anda.”

“Para profesional logistik membutuhkan visibilitas lengkap di seluruh rantai pasokan, dan memiliki akses di setiap titik memungkinkan Anda untuk mendapatkan data dan pemahaman tentang cara meningkatkan hasil. Data sangat penting karena memungkinkan Anda untuk memberikan tidak hanya solusi terbaik bagi pelanggan Anda, tetapi juga berbagai opsi untuk memberi mereka pilihan sesuai dengan kebutuhan bisnis.”

Thaker menggunakan pelanggannya sendiri sebagai contoh, mengungkapkan bahwa mereka menghemat hampir sepertiga dari biaya logistik mereka (rata-rata 27 persen) “karena kami menganalisis data mereka dan menyimpan barang lebih dekat ke tujuan akhir.”

“Dengan menemukan konsumen utama Anda, Anda dapat meningkatkan manajemen rantai pasokan Anda dengan kecerdasan data. Ini, pada gilirannya, dapat membantu Anda memberikan layanan yang lebih baik dengan secara konsisten memenuhi permintaan dan menawarkan layanan Anda di lokasi utama, menurunkan biaya mil akhir,” Thaker menambahkan, mencatat bahwa generasi margin juga dapat diselimuti dari data sekunder, yang sangat berguna di saat krisis global. “Memiliki akses ke data kepuasan pelanggan juga penting karena memungkinkan Anda untuk melihat peningkatan apa yang dapat dilakukan untuk membuat proses keseluruhan Anda lebih produktif dan efisien untuk memenuhi kebutuhan pelanggan Anda.”

Ketika upaya vaksinasi terus berlanjut dan dunia mengendap menjadi ritme pertengahan pandemi baru, Thaker percaya bahwa kelincahan dan agnostikisme akan sangat penting dalam mendahului permainan dan mempersiapkan lanskap pasca-pandemi.

“Untuk tetap kompetitif sebagai pemimpin industri, bisnis harus sebagai agnostik dan lincah mungkin,” katanya. “Ada ruang untuk kesalahan dalam rantai pasokan berbasis data yang tidak berjajar aliran. Ketika dihadapkan dengan peristiwa global seperti pandemi COVID-19, menjadi inovatif dan efisien sangat penting, dan memahami data dan analitik untuk mencari tahu apa yang terjadi dan apa yang dapat dilakukan memastikan Anda akan dapat memenuhi kebutuhan dan harapan pelanggan yang berubah.