Logistik Harus Sigap Terhadap E-commerce

By Bayu Hermawan - MzAgTWFyZXQsIDIwMjE=

Wakil Presiden Eksekutif TMX Mitch Bittermann menjelaskan mengapa sangat penting bagi sektor e-commerce untuk memastikan bahwa rantai nilai logistik mengikuti permintaan e-commerce yang booming dan menggeser kebiasaan belanja konsumen.

Faktor-faktor ini, dikombinasikan dengan tren konsumen yang dipercepat oleh pandemi Covid-19, mendorong pertumbuhan e-commerce di seluruh Asia-Pasifik – menurut Bain & Company, Asia-Pasifik menyumbang lebih dari dua pertiga pertumbuhan ritel online global.

Dengan maraknya belanja online, merek sudah mulai menggunakan strategi e-commerce untuk melengkapi model ritel tradisional agar bisa mendapatkan bagian dari dompet konsumen online. Tidak mengherankan juga bahwa penjualan online meningkat sebagai persentase dari total penjualan.
Menjamurnya saluran online dan pasar, di sisi lain, telah membuat meraih sepotong pai sangat sulit, dan model e-commerce jangka pendek merek yang ada telah menjadi rumit. Karena strategi e-commerce ditinjau kembali untuk menyelaraskan dengan tujuan jangka panjang, kami memasuki periode reset.

Sementara merek digunakan untuk beradaptasi dengan cepat untuk menangkap tren online dan pergeseran perilaku konsumen dan kebiasaan pengeluaran, strategi e-commerce lebih rumit daripada yang muncul.

Merek memiliki beberapa opsi saluran utama untuk membangun kehadiran digital mereka di awal-awal belanja online, termasuk brand atau pasar seperti Lazada, Shopee, atau Tokopedia, untuk beberapa nama.

Memilih saluran yang sesuai

Saat ini, merek memiliki banyak opsi saluran dengan kemampuan perdagangan, pemasaran, dan distribusi yang luas, serta, yang lebih penting, jangkauan konsumen. Ini membuat menentukan saluran mana yang paling cocok untuk merek yang lebih sulit.

Karena pasar yang ramai, merek telah mengambil pendekatan sebabar untuk membangun kehadiran di berbagai pasar dengan tetap mempertahankan penawaran. Model e-commerce yang berkelanjutan membutuhkan waktu untuk mengevaluasi saluran mana yang paling sesuai dengan tujuan bisnis.

Yang penting, keputusan saluran harus mempertimbangkan faktor selain data lalu lintas konsumen. Faktor penting lain yang perlu dipertimbangkan adalah demografi konsumen, seperti usia, jenis kelamin, dan daya beli. Selain itu, strategi pemasaran marketplace harus sesuai dengan tujuan bisnis merek. Misalnya, karena pengembangan harga adalah perlombaan ke bawah, pasar yang didorong oleh promosi akan menghasilkan volume penjualan yang tinggi tetapi margin rendah.

Terakhir, karena pembeli tertarik pada saluran online baru dan berbeda, merek harus terus memantau dan mengevaluasi saluran yang muncul. Salah satu yang harus din awasi adalah social commerce. Menurut iKala, saluran perdagangan sosial di Singapura, Thailand, Filipina, dan Vietnam melihat dua kali lipat pesanan dan peningkatan tiga kali lipat nilai barang kotor pada paruh pertama 2020, dibandingkan tahun sebelumnya.

Meskipun nilai gross merchandise saat ini yang dihasilkan di Instagram, Facebook, Line, dan Telegram tidak terlalu tinggi, platform ini melihat peningkatan lalu lintas saat mereka meluncurkan fitur e-commerce baru. Akibatnya, merek harus menilai nilai perdagangan sosial dalam operasi mereka saat ini.

Bagi pelanggan, pengalaman berbelanja yang menyenangkan sangat penting untuk membangun kepercayaan dan loyalitas merek. Ini berarti bahwa, selain pengalaman online, kecepatan dan kenyamanan yang dapat mereka terima pembelian mereka sangat penting.

Logistik untuk e-commerce

Sangat penting untuk mempertimbangkan pemenuhan dan opsi logistik pada saat yang sama dengan keputusan saluran untuk memastikan pengalaman yang mulus bagi pelanggan. Bagian kunci dari teka-teki strategi e-commerce adalah menentukan apakah model “pemenuhan oleh pasar” atau penyedia pemenuhan pihak ketiga sesuai.

Singkatnya, jika merek ingin menjual produk di beberapa platform, penyedia pihak ketiga seperti ACommerce, Urbanfox, atau SP Ecommerce, yang dapat memenuhi beberapa saluran dari satu stok inventaris, adalah taruhan terbaik untuk mendapatkan barang kepada pelanggan dengan cepat dan efisien.

Merek juga dapat menyediakan stok persediaan individu ke pasar yang berbeda atau menggunakan layanan pemenuhan multi-saluran pasar, tetapi ini dapat mengakibatkan keremukan transfer stok fisik antar saluran jika barang dagangan tidak laku. Model-model ini dapat menjadi rumit karena kepentingan penjualan pemangku kepentingan yang berbeda, seperti pasar itu sendiri, mempengaruhi pengambilan keputusan.

Strategi e-commerce dulu memiliki cakrawala waktu dua hingga tiga tahun. Ketika belanja online sedang dalam masa pertumbuhan dan lanskap terus berubah, ini logis.

Namun, ketika pasar menjadi lebih mapan, loyalitas konsumen terhadap merek tumbuh, dan pemasaran dan distribusi online menjadi lebih terintegrasi ke dalam model bisnis ritel, bisnis harus membuat keputusan jangka panjang. Perencanaan lima hingga sepuluh tahun mendasari strategi e-commerce jangka panjang yang dirancang untuk memenuhi tujuan dan tujuan bisnis tertentu.

Lewatlah sudah hari-hari ketika kelincahan dan kecepatan hanya dapat dicapai dengan menggunakan taktik jangka pendek. Rencana yang berfokus pada masa depan sekarang dapat beradaptasi dengan tren konsumen dan kemajuan teknologi sambil mempertahankan saluran inti.

Sementara booming e-commerce diperkirakan akan berlangsung untuk waktu yang lama, fase berikutnya dari pertumbuhan online yang cepat akan menjadi instruktif. Sebagai konsumen, kami akan mulai mengenali merek yang memiliki strategi suara, tahan terhadap guncangan, dan cukup fleksibel untuk mengakomodasi penawaran dan permintaan.

Pada akhirnya, kemampuan merek untuk bertahan tergantung pada strategi e-commerce yang solid yang memungkinkan mereka untuk mempertahankan kehadiran dan tetap relevan bagi pelanggan.