Logistik dan Pergudangan yang Ramah Lingkungan

By Pandu Saputra - MTAgSnVuaSwgMjAyMQ==

Logistik dan Pergudangan yang Ramah Lingkungan

Menurut Laura Moreno Madrid, Koordinator Proyek di uTenant, tujuan membangun “pergudangan berkelanjutan” memperhitungkan berbagai faktor.

Elemen Gudang Ramah Lingkungan

“Ada beberapa elemen yang perlu dipertimbangkan ketika memikirkan tentang keberlanjutan dalam konteks pergudangan,” jelas Laura. “Lokasi gudang, lingkungan sekitar, bagaimana bangunan dirancang, didirikan, digunakan, dipelihara, dan bagaimana mereka dapat dipindahkan adalah contoh dari apa yang perlu dipertimbangkan oleh perusahaan.”

Semua elemen ini memiliki konsekuensi untuk mengurangi penggunaan energi, air, dan bahan yang tidak dapat didaur ulang oleh pergudangan yang berlebihan.

Idenya, menurut Laura, adalah mengembangkan pergudangan yang ramah lingkungan dan aman bagi orang-orang yang bekerja di sana. “Tujuan utamanya adalah untuk menciptakan bangunan berkelanjutan yang memberikan suasana dalam ruangan yang sehat dan nyaman sekaligus memberikan keuntungan jangka panjang bagi pemilik, penyewa, pengguna, dan lingkungan.”

Laura memulai karirnya sebagai insinyur lingkungan di rumahnya di Kolombia, di mana dia bekerja di industri energi terbarukan sebelum memfokuskan antusiasme lingkungannya pada keberlanjutan gudang industri.

Meskipun mungkin tampak jelas untuk mendukung – dalam arti luas – konsep kelestarian lingkungan, signifikansinya bagi rantai pasokan dan perusahaan logistik seringkali tidak disadari.

“Mereka yang ada di industri memiliki tanggung jawab untuk proaktif daripada reaktif,” jelas Laura. “Perusahaan harus memilih untuk merangkul praktik berkelanjutan, dan jika standar tidak diamanatkan dan diatur – atau jika tidak ada tekanan eksternal yang terus-menerus untuk membuat perubahan – mungkin ada persepsi bahwa itu bukan prioritas komersial, yang mengarah pada kelambanan tindakan.

Peran Sosial

Pada tingkat sosial, legislator telah menetapkan tujuan seperti mengurangi separuh emisi karbon hingga setengahnya pada tahun 2030 dan menjadi netral karbon pada tahun 2050. Namun, pada tingkat komersial, mudah untuk melewatkan berapa banyak energi yang terbuang setiap hari, yang mengakibatkan peningkatan yang tidak perlu. harga.

Menurut Departemen Perindustrian, Ilmu Pengetahuan, Energi dan Sumber Daya, industri transportasi, pos, dan pergudangan menghasilkan 4,5 juta ton emisi karbon dari energi tidak langsung pada tahun 2019. “Tindakan gudang internal yang meningkatkan efisiensi gudang dan menghemat energi dapat berdampak signifikan tidak hanya dalam hal penurunan emisi karbon tetapi juga dalam hal penghematan emisi karbon tidak langsung,” katanya. “Karena, pada kenyataannya, Anda sering membayar orang lain untuk menyediakan energi – energi yang dapat dilestarikan dengan operasi pergudangan yang lebih berkelanjutan.

“Kami menyaksikan peningkatan perusahaan logistik tier 1 dan tier 2 yang menerapkan strategi perlindungan iklim penuh, yang fantastis untuk dilihat. Peraturan ini akan secara signifikan meningkatkan efisiensi energi mereka sambil menurunkan jejak karbon mereka. Perubahan ini akan mendorong semua perusahaan di beberapa titik, baik didorong oleh permintaan konsumen atau kesadaran lingkungan bisnis. Jadi, daripada ketahuan berusaha mengejar, lebih baik mendahului permainan.”

Salah satu perusahaan papan atas, Laura menunjukkan, membangun gudang yang dibuat khusus untuk operasi mereka, yang merupakan contoh yang sangat baik dari pergudangan berkelanjutan. “Gudang yang mereka buat untuk pelanggan adalah gudang netral karbon pertama di Melbourne, menerima Sertifikasi Netral Karbon di bawah kriteria Pengimbangan Karbon Nasional untuk pertama kalinya.

Panel surya di atap, beralih dari pencahayaan tradisional ke LED, menciptakan atap yang memungkinkan lebih banyak cahaya alami – sehingga menurunkan ketergantungan pada cahaya buatan – dan beralih ke forklift listrik hanyalah beberapa dari penyesuaian yang lebih mudah diadopsi oleh organisasi ini.

Menurut Laura, pengelolaan limbah harus menjadi fokus utama untuk rantai pasokan dan organisasi logistik. “Sebelum 2018, banyak orang tidak membicarakan pengelolaan sampah karena kami bisa mengekspor barang daur ulang kami ke China. Perusahaan harus jauh lebih memperhatikan bahan apa yang mereka gunakan dan bagaimana mereka mengelola sampah mereka sendiri sejak China menutup pintunya untuk daur ulang sampah Australia. Jika Anda menggunakan produk yang dapat didaur ulang, Anda akan dapat memanfaatkan limbah Anda dengan baik. Misalnya, mereka dapat dijual kembali ke bisnis lain untuk digunakan sebagai bahan untuk barang-barang seperti meja dan meja – ini akan menjadi solusi yang sangat bagus.”