Your browser does not support JavaScript!

Logisly Dapat $6 Juta dalam Putaran Seri A Otomatisasi Pengiriman Truk

Penulis Aditya Nugroho - Diperbarui pada November 04, 2020

Logisly Dapat 6 Juta dalam Putaran Seri A Otomatisasi Pengiriman Truk

Industri logistik di Indonesia sangat terfragmentasi, dengan beberapa penyedia besar bersaing dengan ribuan bisnis kecil. Akibatnya, pengirim sering kali perlu terlibat dengan berbagai operator, menaikkan harga, dan memperumit rantai pasokan. Logisly, startup berbasis di Jakarta yang menyebut dirinya sebagai “platform logistik berteknologi B2B,” hari ini mengungkapkan bahwa mereka telah memperoleh $6 juta dalam pendanaan Seri A untuk membantu bisnis Indonesia meningkatkan logistik mereka. Monk’s Hill Ventures memimpin putaran pendanaan.

Baca juga: PT PRIMEX Ekspedisi vs Deliveree: Pilihan Sewa Truk

Efek pada Logisly

Ini meningkatkan total pendanaan Logisly menjadi $7 juta sejak diluncurkan tahun lalu. Teknologinya mengotomatiskan pemesanan, pengelolaan, dan pelacakan truk. Sebelum menambahkan operator ke platform Logisly, ia memvalidasinya terlebih dahulu. Kemudian, menggunakan algoritme untuk mengagregasi penawaran dan permintaan, ini menghubungkan klien dengan penyedia truk. Perusahaan yang perlu mengirimkan barang akan dapat menemukan truk lebih cepat, sementara operator akan dapat mengurangi jumlah ruang kosong di truk mereka.

Baca juga: Ascend Armada Swasta yang Fokus pada Muatan Truk Penuh

Menurut Roolin Njotosetiadi, salah satu pendiri dan CEO Roolin Njotosetiadi, kira-kira “40 persen truk digunakan di Indonesia, sementara sisanya menganggur atau kembali dengan tangan kosong dari pengangkutan mereka.” Semua faktor ini berkontribusi pada biaya logistik yang tinggi dan pengiriman yang tertunda.”

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa Logisly adalah “laser fokus untuk memiliki jaringan truk terbesar di Indonesia, menyediakan ketersediaan 100% truk yang hemat biaya dan andal.”

Baca juga: Torc Akan Membuka Pusat Truk Otonom di Texas

Mengenai Logisly

Di Indonesia, Logisly saat ini bekerja dengan lebih dari 1.000 perusahaan di industri seperti e-commerce, fast-moving consumer goods (FMCG), bahan kimia, dan konstruksi. Ada 300 pengirim perusahaan dalam grup ini. Pendanaan Seri A akan digunakan untuk memperluas jaringan pengirim dan pengangkut Logisly (yang sekarang mencakup 40.000 truk) serta pengembangan produk.

Beberapa perusahaan pengirim barang terkemuka di Indonesia, termasuk Unilever, Haier, Grab, Maersk, dan JD.ID, anak perusahaan JD.com di Indonesia, salah satu perusahaan e-commerce terbesar di China, termasuk di antara klien startup.

Pengirim, perusahaan e-niaga; platform logistik Waresix; dan Kargo adalah salah satu dari perusahaan rintisan yang didukung VC yang berfokus pada industri logistik Indonesia.

Untuk informasi lebih lanjut tentang Logisly, kami telah menulis artikel menyeluruh tentang mereka di sini: Logisly vs Deliveree: Menandingkan 2 Smart Trucking