Laporan CSCMP: Sektor Logistik Berubah tapi Tetap Tangguh

By Dudek Muljana - MjQgSnVuaSwgMjAyMQ==

Sektor Logistik

Menurut penilaian baru-baru ini oleh Dewan Profesional Manajemen Rantai Pasokan, industri logistik terus menunjukkan keuletan yang sama dengan melalui hari-hari terburuk keruntuhan ekonomi yang dikarenakan wabah virus corona.

Ketangguhan Sektor Logistik

“Kami menyampaikan tahun lalu bahwa ketahanan logistik diuji,” kata Michael Zimmerman, mitra di Kearney dan salah satu pembicara pada acara online 24 Juni di mana Laporan Keadaan Logistik CSCMP 2021 disampaikan. “Kisah tahun ini adalah salah satu adaptasi di tengah keadaan paling ekstrem dalam ingatan baru-baru ini. Pengirim dan pengangkut harus menyesuaikan rencana mereka secara teratur karena sistem logistik yang mereka andalkan terlalu panjang dan, dalam beberapa kasus, rusak.”

Penelitian, yang dirilis pada 23 Juni, meneliti bagaimana industri logistik bernasib di tahun sebelumnya dan memperkirakan apa yang ada di depan.
Biaya transportasi sebagai bagian dari logistik perusahaan naik sedikit pada tahun 2020, menurut laporan itu, tetapi hasilnya bervariasi secara signifikan berdasarkan sektor. Di awal pandemi, ketika volume dan tarif anjlok, operator motor turun 0,6 persen, tetapi pengisian kembali inventaris dan dimulainya kembali rantai pasokan memicu pertumbuhan pada paruh kedua tahun 2020. Pada tahun 2020, biaya logistik bisnis akan turun sebesar 4%.

Lihat juga: Harga Ekspedisi Pengiriman Barang Murah (Edisi 2021)

“Sebagian besar logistik akan terkejut dengan penurunan ini karena mereka mengantisipasi peningkatan,” kata Zimmerman. “Namun, pada semester pertama, volume pengiriman dan penurunan harga memiliki pengaruh yang signifikan. Karena suku bunga pinjaman diturunkan, biaya keuangan persediaan menurun, dan rasio persediaan terhadap penjualan turun ke posisi terendah 20 tahun pada Mei 2020.”

Survei tersebut juga menemukan bahwa peningkatan e-commerce dan perubahan perilaku pelanggan menghasilkan peningkatan biaya paket sebesar 24,3 persen. Rel turun 11% sebagai akibat dari throughput yang lebih rendah. Penggunaan air untuk transportasi mengalami penurunan sebesar 28,6%. Karena pertumbuhan pergudangan tetap kuat, biaya penyimpanan persediaan meningkat sebesar 1,4 persen.

“Akibat epidemi yang mengganggu pasokan dan permintaan, ekonomi nasional turun 3,5 persen,” kata Zimmerman. “Pengeluaran dalam bisnis logistik turun sedikit lebih cepat daripada ekonomi lainnya, pada $ 1,56 triliun. Sisi baiknya, ekonomi global dan AS membaik, dengan PDB AS diperkirakan meningkat pada tingkat lebih dari 7,7% pada 2021 sebelum turun menjadi 4,5 persen pada 2022.”

Gangguan rantai pasokan tahun lalu, kata Zimmerman, menimbulkan kebingungan yang membebani operasi. Meskipun ekonomi melambat, hal ini mengakibatkan kenaikan harga layanan logistik. Secara bersamaan, beban logistik sebagai bagian dari PDB turun menjadi 7,4 persen, turun dari 7,6 persen pada 2019.

“Dalam menghadapi ketidakpastian, pengirim dan operator harus merencanakan fleksibilitas,” kata Zimmerman. “Logistik, seperti bagian ekonomi lainnya, akan mengalami perjalanan liar lainnya pada tahun 2021. Kepercayaan konsumen mengungkapkan banyak hal tentang kisah di balik perjalanan rollercoaster.”
Di awal pandemi, baik pembeli maupun penjual mengurangi pengeluaran, menurut Zimmerman. Stimulus pemerintah, di sisi lain, mengakibatkan perayaan prematur berakhirnya pandemi. Ketika epidemi muncul kembali, itu menyebabkan kepercayaan dan pengeluaran bergoyang. Inefisiensi dihasilkan dari kebutuhan organisasi rantai pasokan yang sering untuk menyesuaikan rencana.

Lihat juga: Ekspedisi Kobra Express & Deliveree: Layanan Terdekat

Kevin Smith, ketua panel laporan dan presiden Sustainable Supply Chain Consulting, menyatakan, “Rasio inventaris sekarang praktis satu-ke-satu.” “Ini yang terendah yang pernah mereka alami. Dan itu pada dasarnya berarti bahwa bisnis memiliki persediaan sekitar satu bulan.”

Hanya satu atau dua dekade yang lalu, rasio inventaris ini akan menjadi masalah besar karena kurangnya visibilitas dan proses saat ini, menurut Smith. Sejauh ini, rantai pasokan telah mampu menangani tantangan tersebut, tetapi ia memperingatkan bahwa hal itu tidak akan berkelanjutan dalam jangka panjang.
“Apa yang terjadi setelah 2022?” kata Matthew Hill, kepala pasar impor Amerika A.P. Moller-North Maersk. “Dalam berbicara dengan beberapa pelanggan minggu lalu, sinyal seputar strategi ‘tepat waktu’ ini bergerak maju — mereka hampir bercanda bahwa itu tidak akan berkelanjutan bagi mereka.” Banyak kecenderungan saat ini telah meningkat sebagai akibat dari epidemi, menurut Paul Bingham, direktur konsultasi transportasi di IHS Markit Economics.

Kesimpulan

“Dampak ekonomi cukup signifikan sehingga kita tidak akan mundur ke dunia 2019,” tambah Bingham. “Itu pasti ada imbalannya. Percepatan sebagian dari investasi digitalisasi itu, atau bahkan kesediaan pelanggan untuk menggunakan alat-alat tersebut, atau untuk terlibat secara lebih cerdas dalam menyadari pentingnya logistik rantai pasokan, kemungkinan akan bersifat jangka panjang dan bermanfaat bagi perekonomian.”

Lihat juga: Jasa Pengiriman Barang Terdekat: Layanan Kargo 2021