Kargo Laut, Kunci untuk Capai Tujuan Perubahan Iklim

By Cat Dewinta - MjMgQXByaWwsIDIwMjE=

Kargo Laut, Kunci untuk Capai Tujuan Perubahan Iklim

Manajer rantai pasokan global sangat memperhatikan upaya yang dilakukan oleh pemangku kepentingan utama yang memperjuangkan keberlanjutan ketika Presiden Biden mengadakan KTT Pemimpin virtual tentang Iklim minggu lalu.

Kami terdorong untuk mengetahui bahwa CMA CGM Group termasuk di antara mereka yang menegaskan kembali komitmen mereka terhadap perlindungan lingkungan pada kesempatan Hari Bumi Sedunia ke-51.

Dedikasi CMA CGM Group

CMA CGM Group telah berkomitmen untuk menjadi netral karbon pada tahun 2050, percaya bahwa mereka harus melampaui dan melampaui tujuan IMO untuk mengurangi separuh total emisi CO2 pada tahun 2050.

Dalam perjalanan untuk mencapai tujuan ini, CMA CGM Group telah mengurangi total emisi CO2 sebesar 4% pada tahun 2020, menyusul penurunan 6% pada tahun 2019. Grup telah mengurangi emisi CO2 per kilometer kontainer sebesar 49% sejak tahun 2008. CMA CGM juga telah menyatakan bahwa bahan bakar terbarukan akan menyumbang setidaknya 10% dari konsumsi pada tahun 2023.

Dedikasi CMA CGM Group untuk mengurangi efek aktivitasnya terhadap lingkungan, kualitas udara, dan keanekaragaman hayati ditandai dengan prakarsa yang praktis dan inovatif.

Rodolphe Saadé, Ketua dan CEO CMA CGM Group, membuat keputusan berani untuk memesan sembilan kapal 23.000 TEU yang didorong oleh gas alam cair pada November 2017. (LNG). 32 kapal Grup akan menggunakan LNG pada tahun 2022. Karena kapal yang ditenagai oleh gas alam cair mengeluarkan hingga 20% lebih sedikit CO2 daripada kapal yang menggunakan bahan bakar minyak, LNG mungkin merupakan solusi industri yang paling kuat untuk menjaga kualitas udara dan juga menawarkan cara awal untuk membantu mengatasi pemanasan global. Untuk melindungi habitat unik Arktik namun rentan, CMA CGM menyatakan pada 2019 bahwa tidak ada kapalnya yang akan menggunakan rute Laut Utara.

Efek Logistik pada Perubahan Iklim

Rodolphe Saadé meluncurkan “Koalisi untuk Energi Masa Depan” pada akhir 2019, yang terdiri dari 14 perusahaan multinasional yang berdedikasi untuk memajukan energi dan inovasi masa depan, mempromosikan model mobilitas ramah lingkungan baru, dan mengurangi efek pengiriman dan logistik terhadap perubahan iklim.

Mulai 2019 dan seterusnya, CMA CGM akan menjadi perusahaan pelayaran pertama di dunia yang berhasil menguji bahan bakar nabati yang terdiri dari 20% minyak nabati daur ulang dan limbah kehutanan.

Pemulihan Terumbu, inisiatif restorasi terumbu karang besar-besaran, diprakarsai oleh CMA CGM pada Desember 2020, dengan proyek awal di Great Barrier Reef di lepas pantai Australia.

Pada tahun 2021, CMA CGM akan memulai prakarsa reforestasi global, menanam 110.000 pohon di 12 negara — satu untuk setiap karyawan Grup — sebagai bagian dari proyek agro-kehutanan lokal yang bertujuan memulihkan alam dan mendukung pertumbuhan populasi lokal.

CMA CGM Group mengumumkan pada April 2021 bahwa mereka akan mendanai pengembangan 12.000 ton biometana, yang akan disuntikkan ke jaringan Eropa melalui skema jaminan asal. Hasilnya, jejak karbon dari layanan pengirimannya akan berkurang setidaknya 67 persen (well-to-wake basis) bagi pelanggannya.

Pengiriman peti kemas laut adalah tulang punggung rantai pasokan global, seperti yang diketahui oleh pembaca kami. Sebagai hasilnya, kami mendukung dan mendukung mereka yang berkomitmen terhadap perlindungan lingkungan dan memajukan transisi energi industri perkapalan dengan terus berupaya melindungi atmosfer.