Kapal Terusan Suez Kembali ke Pelabuhan, Rantai Pasok Persiapkan Krisis Kontainer

By Cat Dewinta - MTUgQXByaWwsIDIwMjE=

Kapal Terusan Suez Kembali ke Pelabuhan Rantai Pasok Persiapkan Krisis Kontainer

Menurut database yang dibuat oleh Port of Rotterdam, pembaruan operasional terbaru dari Pelabuhan Antwerp, dan data dari project44, kapal yang terdampar karena blokade Terusan Suez mulai tiba di pelabuhan minggu ini, dengan lebih banyak diharapkan di minggu depan. Sejauh ini, efeknya kecil, tetapi beberapa ahli yakin efeknya akan meningkat dalam beberapa hari mendatang.

Menurut project44, kota Singapura dan Rotterdam mungkin yang paling terpengaruh. 370.000 TEU kapal sedang dalam perjalanan ke Singapura, di mana 83 kapal berlabuh atau berlabuh. Dan kapal dengan ukuran 196.600 TEU sedang dalam perjalanan ke Rotterdam, tempat 85 kapal berlabuh atau berlabuh.

Dalam email yang dikirim Kamis, juru bicara Pelabuhan Antwerp mengatakan, “Kami memperkirakan kapal pertama yang terjebak di Terusan Suez tiba di Eropa paling cepat minggu ini.” “Proyeksi lalu lintas saat ini tidak seburuk yang diantisipasi. Tampaknya pelabuhan Eropa lainnya akan sangat sibuk. Kapal-kapal itu tampaknya tiba tersebar dengan baik di Antwerp.”

Dampak Blokade Terusan Suez

Efek dari blokade Terusan Suez sepertinya akan berlangsung cukup lama. Maersk mengatakan dalam sebuah pernyataan pekan lalu bahwa konsekuensinya akan berlangsung “lama hingga Mei” karena jadwal kapal terganggu.

Menurut peringatan Hapag-Lloyd, kapal induk sudah mengalami penundaan jaringan karena kekurangan peralatan di Jerman, Austria, Swiss, Hongaria, dan Republik Ceko sebagai akibat dari backlog Suez.

Minggu ini, indeks ketersediaan kontainer xChange untuk pelabuhan Eropa tetap di atas 0,5, menunjukkan bahwa lebih banyak kontainer yang datang daripada berangkat. Jumlah ini turun sedikit di Antwerp dibandingkan minggu sebelumnya.

“Kami memperkirakan jumlah itu akan melonjak lagi dalam dua hingga tiga minggu,” Florian Frese, pemimpin pemasaran Container xChange, mengatakan pada akhir pekan lalu, “karena semua kapal yang menunggu di depan Terusan Suez atau sedang menunggu di depan Terusan Suez. berkeliling Afrika sekarang akan mencapai pelabuhan Eropa. ”

Dampaknya pada Ketersediaan Barang dan Kebutuhan

Blokade Suez, menurut Jan van Casteren, Wakil Presiden Eropa untuk Flexport, terjadi pada saat ketersediaan barang dan kebutuhan masih tidak menentu, dan blokade Suez hanya akan memperburuk situasi dalam beberapa minggu mendatang.

“Di atas situasi saat ini, ini akan berdampak besar pada peralatan yang tersedia dalam dua atau tiga minggu ke depan,” kata Casteren, menambahkan bahwa Flexport menyarankan pengirim melihat ke dalam keserbagunaan jenis peralatan.

Ini juga terjadi pada saat stabilitas jadwal berada pada titik terendah sepanjang waktu. Menurut Sea-Intelligence, operator memiliki keandalan jadwal global di bawah 35% pada bulan Februari.

Pelayaran kosong adalah salah satu dari sedikit pilihan operator yang harus menangani jadwal ketika pelayaran kapal tertunda karena Terusan Suez, kata Casteren, menambahkan bahwa pelayaran kemungkinan akan mundur seminggu.