Your browser does not support JavaScript!

JD Mempertimbangkan Membeli Saham di Properti Logistik China

By Pandu Saputra - August 29, 2021

JD Mempertimbangkan Membeli Saham di Properti Logistik China

Terdaftar di Hong Kong China Logistics Property Holdings telah menemukan pembeli untuk operator gudang daratan, dengan sumber pasar mengatakan kepada Mingtiandi bahwa raksasa e-commerce JD.com telah menawarkan untuk membeli saham pengendali di perusahaan senilai 26,38 persen.

Perdagangan dihentikan setelah saham CNLP melonjak 13% pada hari Kamis di tengah spekulasi pasar, dan bisnis tersebut mengajukan pernyataan kepada HKEX yang mengakui bahwa pendiri dan ketua Li Shifa telah melakukan pembicaraan dengan pembeli ekuitas potensial. Sumber kemudian mengidentifikasi pengakuisisi potensial sebagai JD, perusahaan e-commerce China yang kedua setelah Alibaba dalam pangsa pasar.

Sejak Desember lalu, Li dan perusahaan ekuitas swasta Hong Kong RRJ Capital telah berusaha untuk menjual 50% kepemilikan gabungan mereka di CNLP, dengan tujuan menilai perusahaan, yang sebelumnya dikenal sebagai Yupei, senilai $2 miliar. Pada hari Jumat, ketika saham turun 6,1 persen dalam perdagangan yang dilanjutkan, potongan 26,38 persen akan setara dengan sekitar HK$3,62 miliar ($460 juta) dari penilaian pasar perusahaan.

Setelah IPO Hong Kong senilai $3,2 miliar dari cabang JD Logistics pada bulan Mei dan upaya konsolidasi dan perluasan baru-baru ini dari kekuatan gudang Asia Pasifik ESR, GLP, dan Logos, JD, yang merupakan investor yang ada di CNLP dan salah satu penyewa terbesarnya, melihat potensi kesepakatan sebagai cara untuk memperkuat jaringan logistiknya.

Baca juga: Cek Biaya Ongkir Ekspedisi – Logistik Indonesia

Tahap 1 dari Proses

Menurut CNLP, yang mengoperasikan 65 taman logistik di 45 kota di China dengan gabungan luas lantai kotor sekitar 6,2 juta meter persegi (66,7 juta kaki persegi), tidak ada kesepakatan resmi yang dicapai antara para pihak. JD Logistics, di sisi lain, memiliki portofolio luas lantai kotor 20 juta meter persegi.

JD sudah memiliki sekitar 9,4 persen dari China Logistics Property, dan dengan 26,38 persen saham dari Li dan RRJ, raksasa belanja online senilai $123 miliar itu akan memiliki hampir 36 persen dari pengembang gudang. Di bawah kode pengambilalihan Hong Kong, JD akan dipaksa untuk membuat penawaran umum untuk seluruh perusahaan target pada tingkat kepemilikan itu.

JD Logistics, selain kepemilikannya di CNLP, telah sering menjadi investor dalam sistem gudang pihak ketiga lainnya, yang paling baru menghabiskan $ 306 juta untuk saham di ESR pada 2018 sebelum debut perusahaan di Hong Kong pada 2019.

JD dikabarkan menjadi salah satu penawar utama untuk unit logistik China CJ Group pada bulan Desember, dengan konglomerat Korea Selatan berharap untuk meraup $ 1 miliar atau lebih dari penjualan.

JD Logistics melaporkan kerugian finansial semester pertama sebesar RMB 15,2 miliar (sekarang $ 2,35 miliar) dalam hasil sementara yang dikeluarkan minggu ini, mengutip perubahan nilai wajar dari saham preferen yang dapat ditukarkan dan penurunan manfaat dari dukungan pemerintah terkait pandemi.

Baca juga: Cek Harga Ongkir Ekspedisi Paling Murah

Pengetatan Pasar Gudang

Karena konsolidasi pasar di sektor pergudangan APAC mengancam untuk mempercepat kenaikan sewa logistik yang sudah cepat, JD mungkin merasa terdorong untuk berkembang dengan cepat dan mengendalikan pengeluaran real estatnya sendiri.

ESR mengatakan awal bulan ini bahwa mereka telah setuju untuk membeli ARA Asset Management Singapura seharga $ 5,2 miliar, membawa portofolio gudang Logos yang berbasis di Sydney ke dalam lipatan dan meningkatkan luas lantai kotor ESR sebesar 20,1 juta meter persegi lebih dari 44 persen.

Menurut statistik ESR, kesepakatan itu akan membuat ESR yang diperbesar menjadi pemain terbesar di logistik Asia Pasifik, dengan aset gabungan senilai $50,5 miliar, dibandingkan dengan $49,9 miliar untuk GLP yang berbasis di Singapura.

GLP, pada bagiannya, memiliki 60 juta meter persegi ruang gudang di Cina, yang dimiliki serta disewa dari pihak ketiga. Perusahaan, yang didukung oleh GIC, dilaporkan sedang mempertimbangkan spin-off dari portofolio logistik daratan $ 4 miliar dalam daftar REIT Hong Kong pada akhir tahun, dengan tujuan mengumpulkan $ 1,6 miliar hingga $ 2 miliar.

Pengamat pasar mengatakan kepada Mingtiandi bahwa dengan mengakuisisi CNLP, JD dapat meningkatkan portofolio gudangnya sekitar sepertiga tanpa harus melalui proses akuisisi situs yang semakin kompetitif dan melakukan pengembangan di China.

Baca juga: Jasa Angkut Barang Terdekat Via Cargo – Rekomendasi