Inovasi Rantai Pasokan Amazon Berlanjut

By Editor Logisticsbid - TWFyY2ggMjQuIDIwMjE=

Rekan saya Steve Banker menulis artikel tiga tahun lalu tentang rantai pasokan Amazon, mempertanyakan apakah itu yang paling kreatif di dunia. Dia membahas Amazon Relay, akuisisi Whole Foods, Amazon sebagai kurir, dan kapabilitas pergudangan perusahaan dalam laporan tersebut. Saat planet ini memasuki tahun kedua pandemi Covid dan lingkungan rantai pasokan bergeser, inilah saatnya untuk melihat rantai pasokan Amazon dan melihat bagaimana itu berubah dan seberapa baik posisinya untuk masa depan.

Amazon terus berubah dan berkembang sebagai tanggapan terhadap dunia yang terus berubah. Selama tiga tahun terakhir, aktivitas dan teknologi perusahaan telah berkembang, dengan penekanan pada kemampuan truk, pergudangan, dan udaranya. Peran apa yang dimainkan masing-masing ini dalam rantai pasokan Amazon?

Industri Truk untuk Amazon

Amazon terus memperluas armada pribadinya untuk truk pengiriman jarak jauh dan jarak jauh dalam beberapa tahun terakhir. Tujuan utamanya adalah untuk mengurangi atau menghilangkan ketergantungan perusahaan pada UPS, FedEx, dan USPS untuk distribusi, memungkinkannya menjadi lebih efisien sambil tetap mempertahankan kendali atas pengalaman pelanggan.

Meskipun Amazon telah meluncurkan pasar pencocokan pengiriman digitalnya sendiri, Amazon Freight, perusahaan tersebut masih mencari peluang baru. Salah satu caranya adalah menumbuhkan kumpulan pengemudi sendiri, yang kabarnya dilakukan oleh perusahaan itu dengan membangun inkubator perusahaan angkutan truk baru. Amazon pada dasarnya mempekerjakan ratusan orang untuk memulai perusahaan angkutan truk mereka sendiri dan hanya mengemudi ke Amazon. Pengusaha yang ingin memulai perusahaan angkutan truk sendiri akan bisa mendapatkan pelatihan bisnis dan pinjaman melalui inkubator.

Inkubator, menurut sumber, tidak dimaksudkan untuk mengatasi masalah kelangkaan listrik saat ini. Sebaliknya, perangkat lunak berfokus pada masa depan dan dari mana permintaan akan datang, serta bagaimana Amazon dapat mengelolanya dengan solusi internal.

Amazon juga menginvestasikan uang untuk masa depan kendaraannya dengan mencari bahan bakar yang lebih ramah lingkungan. Pandemi virus korona membantu mendorong e-niaga ke level baru, tetapi dengan peningkatan penjualan e-niaga datang peningkatan angkutan truk tugas berat di jalan untuk membawa barang ke tujuan akhir mereka. Akibatnya, lalu lintas dan polusi lebih banyak. Amazon berencana untuk mengubah armadanya menjadi truk gas alam kelas 8 untuk mengurangi emisi karbon. Sebagai bagian dari upayanya untuk mengembangkan opsi transportasi kargo baru yang berkelanjutan, perusahaan telah memesan lebih dari 700 kendaraan gas alam terkompresi kelas 6 dan kelas 8. Amazon sedang meneliti berbagai jenis kendaraan, termasuk hibrida, gas alam terkompresi, dan lainnya. Mesin akan digunakan di truk tugas berat Amazon yang beroperasi dari gudang ke pusat pemenuhan, dan akan dipasok oleh usaha patungan antara Cummins Inc dan Westport Fuel Systems Inc. yang berbasis di Vancouver.

Amazon tidak pernah menghindar dari keputusan kontroversial, dan teknologi baru yang dirancang perusahaan untuk truknya tidak terkecuali. Amazon bulan lalu mengungkapkan bahwa mereka bermaksud melengkapi van pengiriman bermereknya dengan kamera bertenaga kecerdasan buatan. Kamera, yang akan dihidupkan setiap saat, dipasarkan sebagai cara untuk meningkatkan keselamatan pengemudi. Di sisi lain, banyak staf dan pendukung privasi khawatir tentang pengemudi yang terus-menerus memantau dan mengumpulkan data.

Kamera, yang didukung oleh platform Driveri Netradyne, dirancang untuk meningkatkan keselamatan bagi pengemudi dan komunitas tempat mereka mengirim. Empat lensa HD digunakan di setiap sistem kamera untuk memantau kondisi jalan, kecepatan pengemudi, dan teknologi deteksi tabrakan. Sementara kamera akan direkam setiap saat, Amazon telah mengonfirmasi bahwa rekaman hanya akan diunggah jika pengemudi melakukan salah satu dari 16 tindakan, seperti ngebut atau gagal berhenti di tanda berhenti.

Amazon Warehousing adalah fasilitas yang membantu Anda menyimpan produk di Amazon

Amazon telah menghabiskan waktu bertahun-tahun mengasah jaringan distribusinya untuk mengirimkan barang ke seluruh dunia secepat dan semurah mungkin. Bagian dari percepatan distribusi adalah memastikan bahwa pusat pemenuhan tidak terbatas di kota-kota besar. Untuk “menyelimuti pinggiran kota,” Amazon sedang membangun jaringan stasiun pengiriman. Rantai pasokan Amazon, yang dimulai dengan pusat pemenuhan regionalnya yang besar, diakhiri dengan stasiun distribusi. Stasiun distribusi adalah terminal yang lebih kecil yang akan menerima pengiriman Amazon dan menjualnya ke pengguna akhir. Dalam waktu dekat, perseroan berencana membuka 1.000 stasiun distribusi paket.

Namun, paradigma ini bukan hanya tentang mempercepat pengiriman di Amerika Serikat. Amazon mengungkapkan rencananya untuk membuka lima fasilitas baru di Quebec untuk mempercepat proses distribusi di awal tahun. Di provinsi tersebut, perusahaan akan membuka dua pusat pemilahan dan tiga stasiun distribusi pertama. Sekitar 1.000 pekerjaan baru akan tercipta sebagai hasil dari fasilitas baru tersebut. Pusat penyortiran dan stasiun distribusi masing-masing berada di Coteau-du-Lac dan Longueuil.

Perusahaan Amazon mendapat banyak manfaat dari pandemi Covid. Namun, tidak semua orang di pabrik senang dengan kondisi kerja mereka. Ini terutama berlaku pada awal pandemi, ketika pedoman jarak sosial pertama kali diperkenalkan. Akibatnya, Amazon memasang kamera dan perangkat lunak di gudangnya untuk mengidentifikasi jika dan kapan karyawan melanggar hukum jarak sosial. Karena semakin banyak warga yang divaksinasi dan rekomendasi berubah, bentuk perangkat lunak ini masih dalam proses.

Salah satu ketakutan terbesar pekerja gudang adalah bahwa otomatisasi skala penuh akan menghancurkan pekerjaan mereka. Robot dan cobot, di sisi lain, ada untuk mempermudah pekerja, seperti yang diklaim oleh sebagian besar bisnis, dan Amazon tidak terkecuali. Amazon terus berinvestasi dalam robotika untuk fasilitasnya, memungkinkan staf untuk berkonsentrasi pada aktivitas yang lebih penting dengan menghilangkan tugas kasar dan memakan waktu dari jadwal mereka. Gudang pengiriman yang sepenuhnya otomatis hanya berjarak satu dekade atau lebih, menurut Amazon. Amazon akan terus berinvestasi pada robot, tetapi mereka juga akan berinvestasi pada robot manusia.

Amazon Prime Air adalah layanan streaming yang disediakan oleh Amazon

Amazon telah berinvestasi secara ekstensif dalam kemampuan udaranya selama empat tahun terakhir. Amazon Air, sebelumnya dikenal sebagai Amazon Prime Air, adalah pengangkut kargo yang berspesialisasi dalam pengangkutan paket Amazon. Meskipun menunggu penyelesaian hub udaranya di Cincinnati / Northern Kentucky International Airport, perusahaan telah membeli jet untuk memperluas armadanya. Armada Amazon terdiri dari 22 Boeing 737-800 dan 55 Boeing 767-300ER pada tulisan ini, dengan 9 pesawat lainnya sedang dipesan. Selain itu, Amazon membayar $ 131 juta untuk sekitar 13,5 juta saham Air Transport Services Group (ATSG).

Rencana udara Amazon untuk masa depan mencakup lebih dari sekadar penerbangan kargo. Drone adalah bagian besar dari masa depan Amazon, yang didorong oleh Jeff Bezos selama tujuh tahun terakhir. Amazon membuat langkah besar ke depan dalam upayanya menggunakan kendaraan terbang otonom sebagai bagian dari rencana pengiriman rumahnya pada September tahun lalu. Amazon Prime Air diklasifikasikan sebagai “maskapai penerbangan” oleh Federal Aviation Administration (FAA), yang memungkinkannya untuk memulai pengiriman komersial di Amerika Serikat sebagai bagian dari program percontohan. Amazon juga harus mengatasi beberapa hambatan peraturan sebelum dapat mulai melakukan pengiriman ke rumah, tetapi ini tentu saja merupakan langkah ke arah yang benar untuk penggunaan drone. Amazon telah diberi wewenang oleh FAA untuk beroperasi di bawah peraturan federal yang mengatur operator charter dan maskapai penerbangan kecil, bergabung dengan Wing, afiliasi Alphabet Inc., dan UPS.

Dan, berdasarkan jumlah penelitian dan pengembangan yang dimasukkan ke dalam program drone-nya, terutama di Eropa, Amazon dengan jelas melihat drone sebagai bagian utama dari masa depannya. Menurut sebuah laporan yang dirilis minggu lalu, Amazon memiliki lebih dari dua kali lipat jumlah karyawan di tim Prime Air yang berbasis di Cambridge, yang mengerjakan layanan pengiriman drone. Amazon juga memiliki pusat studi teknik di London dan Edinburgh, sehingga jumlah total karyawan di Cambridge menjadi hampir enam puluh. Musim panas lalu, Amazon mengumumkan bahwa mereka berencana untuk meluncurkan layanan drone ‘dalam beberapa bulan,’ mengklaim bahwa pesawat akan terbang hingga lima belas mil dan mengirimkan paket dengan berat kurang dari lima pon kepada konsumen dalam waktu kurang dari tiga puluh menit.

Kesimpulan

Rantai pasokan Amazon masih menjadi salah satu yang paling kreatif di dunia, jika bukan yang paling kreatif. Untuk mengurangi ketergantungannya pada operator lain, perusahaan berinvestasi dalam kemampuan angkutan truknya. Amazon juga terus meningkatkan teknologi dan kapabilitas gudang untuk meningkatkan efisiensi pengambilan, pengemasan, dan pengiriman pesanan. Ia juga secara aktif berinvestasi dalam transportasi udara, dengan fokus pada pesawat kargo dan drone. Akan sangat menarik untuk melihat ke mana rantai pasokan Amazon selanjutnya.