Industri Trucking Pada Tahun 2030

By Bayu Hermawan - MSBBcHJpbCwgMjAyMQ==

industri trucking pada tahun 2030

Ketika pasar truk angkutan khusus global muncul dari shutdown COVID-19, laporan ini menyediakan ahli strategi, pemasar, dan manajemen senior dengan informasi penting yang mereka butuhkan untuk menilai pasar.

Pertumbuhan Pasar Angkutan Truk

Pasar truk angkutan khusus global diperkirakan akan tumbuh pada tingkat tahunan 8,5 persen dari $ 780,83 miliar pada tahun 2020 menjadi $ 847,35 miliar pada tahun 2021. Peningkatan tersebut terutama disebabkan oleh perusahaan yang mengatur ulang operasi mereka dan pulih dari dampak COVID-19, yang sebelumnya mengakibatkan langkah-langkah penahanan yang membatasi seperti jarak sosial, kerja jarak jauh, dan penutupan kegiatan komersial, yang semuanya menciptakan tantangan operasional. Pada tingkat pertumbuhan tahunan 8%, pasar diperkirakan akan mencapai $ 1134,66 miliar pada tahun 2025.

Di mana pasar truk angkutan khusus terbesar dan dengan pertumbuhan tercepat? Apa hubungan pasar dengan ekonomi keseluruhan, demografi, dan pasar lain seperti itu? Kekuatan apa yang akan terus membentuk pasar di masa depan? Semua pertanyaan ini, dan banyak lagi, dijawab dalam laporan global tentang pasar Truk Angkutan Khusus.

Karakteristik pasar, ukuran dan pertumbuhan, segmentasi, perincian regional dan negara, lanskap kompetitif, pangsa pasar, tren, dan strategi semuanya tercakup dalam laporan ini. Ini menunjukkan bagaimana pasar telah tumbuh di masa lalu dan bagaimana itu akan tumbuh di masa depan oleh geografi. Ini membandingkan pasar dengan pasar lain dan menempatkannya dalam konteks pasar truk angkutan khusus yang lebih besar.

Bagian pasar truk angkutan khusus laporan ini memberikan konteks. Ini membandingkan ukuran dan pertumbuhan pasar truk angkutan khusus dengan segmen lain dari pasar transportasi truk, baik secara historis maupun di masa depan. Ini membandingkan proporsi PDB, pengeluaran per kapita, dan indikator truk angkutan khusus.

Para Pemain Utama

UPS (United Parcel Service), FedEx (Federal Express), Schneider National, C.H. Robinson, dan J.B. Hunt Transport Services adalah semua pemain utama di pasar truk barang khusus.

Penjualan layanan truk angkutan khusus dan barang terkait oleh entitas (organisasi, pedagang tunggal, dan kemitraan) yang menyediakan transportasi over-the-road barang rumah tangga dan kantor membentuk pasar truk angkutan khusus. Mobil dan alat berat, cairan curah, bahan curah kering, hasil hutan, dan barang berpendingin adalah semua segmen pasar truk barang khusus.

Amerika Utara mendominasi pasar truk angkutan khusus global pada 2020, menyumbang 29 persen dari pasar. Wilayah terbesar kedua, Asia Pasifik, menyumbang 28% dari pasar truk angkutan khusus global. Di pasar truk angkutan khusus global, Afrika adalah wilayah terkecil.

Teknologi mitigasi tabrakan banyak digunakan oleh perusahaan transportasi truk untuk mengurangi jumlah korban jiwa dan kerusakan yang terkait dengan kecelakaan. Sistem mitigasi tabrakan mendeteksi tabrakan yang akan datang dan memperingatkan pengemudi. Sistem ini dibangun ke dalam kendaraan dan, jika terjadi tabrakan yang akan datang, mereka dapat mengambil tindakan tanpa masukan pengemudi. Di banyak negara di seluruh dunia, sistem ini menjadi peralatan standar pada banyak truk baru. National Highway Traffic Safety Administration (NHTSA) di Amerika Serikat, misalnya, mengamanatkan bahwa truk komersial baru dilengkapi dengan sistem mitigasi tabrakan pada 2018. Menurut agensi, ini bisa mencegah hampir 2000 kecelakaan setiap tahun. Delphi Automotive LLP, Robert Bosch GmbH, Denso Corporation, Autoliv, Inc., dan General Electric Company adalah salah satu produsen utama sistem truk ini.

Pada tahun 2020, wabah coronavirus disease (COVID-19) bertindak sebagai pengekangan besar pada pasar truk angkutan khusus, dengan pemerintah memberlakukan lockdown dan membatasi pergerakan orang dan barang untuk menahan penyebaran. COVID 19 adalah penyakit menular yang menyebabkan gejala seperti flu seperti demam, batuk, dan kesulitan bernapas. Virus ini pertama kali ditemukan di Wuhan, Provinsi Hubei, Republik Rakyat Tiongkok, pada tahun 2019 dan sejak itu menyebar ke seluruh Eropa Barat, Amerika Utara, dan Asia. Upaya pemerintah nasional untuk menahan wabah telah mengakibatkan penurunan aktivitas ekonomi, dengan negara-negara masuk ke keadaan ‘lock down,’ dan wabah ini diperkirakan akan terus merugikan bisnis sepanjang 2020 dan ke 2021. Namun, karena kejutan itu adalah peristiwa “angsa hitam” yang tidak terkait dengan kelemahan yang sedang berlangsung atau mendasar di pasar atau ekonomi global, diharapkan pasar truk barang khusus akan pulih selama periode perkiraan.

Pasar untuk layanan truk angkutan khusus diperkirakan akan tumbuh dengan kecepatan yang stabil di banyak negara maju dan berkembang. Menurut Dana Moneter Internasional (IMF), PDB global akan tumbuh sebesar 3,3 persen pada 2020 dan 3,4 persen pada 2021. Harga komoditas diperkirakan akan pulih setelah penurunan signifikan dalam beberapa periode terakhir, yang akan membantu pasar tumbuh lebih banyak lagi. Ekonomi maju diperkirakan akan tumbuh pada kecepatan yang stabil selama periode perkiraan. Selain itu, selama periode perkiraan, pasar negara berkembang diperkirakan akan tumbuh pada tingkat yang sedikit lebih cepat daripada pasar maju. Pertumbuhan ekonomi yang stabil diharapkan dapat mendorong investasi pasar pengguna akhir, mendorong pasar ke depan selama periode perkiraan.