Your browser does not support JavaScript!

Eksekutif Logistik Lebih Baik Terlepas Ketidak Stabilan Rantai Pasokan

By Djalu Putranto - December 15, 2021
Eksekutif Logistik Lebih Baik Terlepas Ketidak Stabilan Rantai Pasokan

Kekeliruan janji sistem pasokan global untuk menyediakan semua jenis barang hampir secara instan telah disoroti oleh kekurangan sebelum Natal. Meskipun demikian, pendapatan perusahaan logistik berada pada titik tertinggi sepanjang masa, menunjukkan bagaimana mereka memanfaatkan krisis untuk mengkonsolidasikan kendali mereka.

Segala sesuatu mulai dari bahan makanan hingga persediaan medis dan mobil telah dipengaruhi oleh masalah rantai pasokan. Imajinasi anak-anak kita, di sisi lain, adalah kerugian yang sulit diukur. Orang tua di seluruh dunia memberi tahu anak-anak mereka bahwa Santa tidak hanya tidak ada, tetapi Natal mereka kemungkinan besar akan dibatalkan tahun ini karena roda kapitalisme global yang tidak terawat.

Tapi, sementara anak-anak Amerika mungkin menghadapi beban perkembangan ini, itu juga menjadi pelajaran keras bagi kaum Kiri. Terlepas dari semua keluhan tentang krisis rantai pasokan – dan serangkaian posting sampah media sosial tentang masalah rantai pasokan menjadi dasar dari semua penyakit kehidupan – perusahaan logistik tetap membuat rekor keuntungan musim liburan ini.

Masalah saat ini, yang paling akut di Amerika Serikat tetapi mempengaruhi seluruh dunia, adalah fakta yang tidak dapat dihindari dari sistem global yang didasarkan pada pengiriman barang secara instan ke mana pun di bumi. Memang, jaringan rantai pasokan global yang dibangun di atas fleksibilitas dibangun agar peka terhadap krisis karena kemampuan beradaptasi intrinsiknya dan cakupannya yang luas. Ini adalah bencana manufaktur dunia pertama yang benar-benar besar di negara itu. Permintaan yang berlebihan, kelangkaan pandemi yang terus berlanjut, dan pasar tenaga kerja yang ketat di industri kritis (belum lagi banyak pekerja yang memperdebatkan apakah itu layak untuk muncul) menempatkan sistem di bawah tekanan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Selama bertahun-tahun, ahli geografi sosialis dan penyelenggara buruh telah menyatakan bahwa titik tersedak rantai pasokan adalah target rentan yang, jika dieksploitasi dengan benar, dapat mengganggu seluruh aliran kapitalisme global. Kekeliruan sistem produksi dan distribusi ini, yang sebelumnya sepenuhnya terbatas pada teori, kini telah dikonfirmasi dalam skala besar di dunia nyata. Tetapi hanya karena kita tahu area-area yang lemah dari sistem dapat dieksploitasi tidak berarti buruh yang terorganisir, baik di Amerika Serikat atau di seluruh dunia, siap untuk mengambil keuntungan darinya.

Kerentanan Rantai Pasokan

Kontainer yang dibongkar ditumpuk sangat tinggi di beberapa pelabuhan tersibuk di dunia, serta kapal kontainer raksasa yang hanyut sementara menunggu untuk membawa kargo mereka ke pantai, adalah salah satu gambaran krisis yang paling menakjubkan. Pada puncak kemacetan di seluruh dunia, rekor 111 kontainer terdampar di lepas pantai Los Angeles dan Long Beach, melampaui rekor tertinggi tujuh belas sebelum pandemi. Pelabuhan di California selatan ini menangani lebih dari 40% dari semua lalu lintas peti kemas AS.

Meskipun paling parah di California, penundaan yang signifikan telah terjadi di pelabuhan dari Savannah, Georgia ke Newark, New Jersey – dan, memang, di Inggris, Belanda, dan Cina, dengan sekitar 600 kapal kargo menunggu untuk dibongkar pada satu titik bulan lalu. . Karena pelabuhan yang tersumbat, Joe Biden dibangunkan dari tidurnya untuk menyatakan bahwa pelabuhan Los Angeles dan Long Beach akan beroperasi 24 jam sehari, tujuh hari seminggu untuk mengurangi kemacetan. Sementara armada global, stasioner pengiriman terlambat sulit untuk diabaikan, itu hanyalah salah satu aspek dalam dilema.

Sementara permintaan konsumen di Eropa masih belum pulih dari pandemi, permintaan itu melonjak di AS. Hal ini sebagian disebabkan oleh pandemi yang menimbulkan dukungan publik langsung yang tidak biasa, jika tidak cukup, bagi konsumen. Pendapatan rumah tangga di Amerika Serikat meningkat 10,5 persen pada April 2020, meskipun pengangguran meluas dan penutupan pemerintah, karena peningkatan tunjangan pengangguran masuk, memberi banyak orang Amerika lebih banyak uang daripada yang akan mereka terima di tempat kerja. Demikian pula, belanja konsumen meningkat 4,2 persen musim semi ini sebagai akibat dari pengeluaran stimulus gelombang ketiga.

Sebagian besar orang Amerika menghabiskan lebih banyak pada tahun 2021 daripada tahun sebelumnya, dan konsumsi banyak barang telah melampaui tingkat pra-pandemi pada tahun 2019. Manufaktur global telah berjuang untuk mengikuti lonjakan permintaan, dengan banyak hambatan memperlambat perdagangan dan menempatkan ketegangan pada tautan rantai pasokan. Ada juga kekurangan kontainer pengiriman karena permintaan yang berlebihan dan banyaknya pelabuhan cadangan.

Sungguh luar biasa bahwa Global Utara baru-baru ini mulai merasakan rantai pasokan terjepit dengan sungguh-sungguh, mengingat seberapa besar pandemi telah berdampak pada hampir setiap aspek kehidupan di seluruh dunia. Konsekuensi pandemi tidak diragukan lagi sangat beragam di seluruh dunia. Namun, COVID-19 terus berdampak pada produksi di seluruh dunia, sama seperti ketika pertama kali meluas melalui jalur produksi dan perdagangan global. Wabah COVID memaksa penutupan beberapa pelabuhan terbesar di dunia ketika bentuk Delta pindah ke Asia Musim Semi ini. China dan Vietnam, dua produsen industri global utama, baru-baru ini mengalami perlambatan serupa.

Efek tak terduga dari epidemi pandemi yang menekan ekstraksi dan produksi, serta permintaan yang berkelanjutan, telah memperburuk kemacetan rantai pasokan. Harga energi, yang sangat penting untuk biaya produksi dan pengiriman, telah meningkat tajam, seperti halnya harga komoditas penting seperti tembaga dan baja. Terlepas dari kenyataan bahwa banyak dari harga komoditas ini diperkirakan akan turun karena gelembungnya pecah atau pasokan memenuhi permintaan, rantai pasokan masih di bawah tekanan dari semua sisi. Sementara itu, upaya perusahaan logistik untuk menghindari kekurangan dengan penimbunan strategis hanya memperburuk kemacetan dengan menyebabkan kelangkaan di tempat lain dalam rantai pasokan.

Baca juga: Rantai Pasokan Dunia Tersendat Karena Arus Pengiriman

Keberangkatan Hebat

Mungkin hambatan terpenting adalah yang dianggap paling potensial oleh kaum Kiri: tenaga kerja. Amerika Serikat saat ini sedang mengalami “Pengunduran Diri Hebat,” dengan para pekerja yang muak dengan kondisi kerja yang menyedihkan, yang diperparah oleh pandemi. Ini sering diterjemahkan ke dalam aktivitas buruh yang terorganisir, sebagaimana dibuktikan oleh gelombang pemogokan baru-baru ini. Pada tahun 2021, terjadi lebih banyak pemutusan hubungan kerja yang melibatkan lebih dari seribu orang dibandingkan pada tahun 2020, meskipun masih jauh di belakang level tahun 2019.

Karena hanya ada sedikit pekerja yang berserikat di Amerika Serikat, pemogokan tampaknya tidak menjadi pilihan yang layak dalam banyak situasi. Pasar tenaga kerja yang semakin ketat telah mendorong lebih banyak orang Amerika untuk mengundurkan diri. 4,3 juta pekerja, atau 2,9 persen dari total, meninggalkan pekerjaan mereka pada bulan Agustus saja. Migrasi besar-besaran ini dipimpin oleh karyawan berupah rendah, banyak di antaranya berada di garis depan selama wabah.

Rebound di Eropa juga mengakibatkan ketatnya pasar tenaga kerja, meskipun tidak sebesar di Amerika Serikat. Banyak negara Eropa Tengah telah mencapai pekerjaan hampir penuh, memberikan tekanan pada negara-negara Eropa Barat yang bergantung pada tenaga kerja berbiaya lebih rendah dari bekas Uni Soviet. Pekerja di Global South secara signifikan lebih rentan terhadap COVID-19 karena apartheid vaksin, memberikan tekanan pada pekerja di segmen ekstraksi dan produksi utama dari rantai pasokan. Sementara sebagian besar Negara-negara Utara sedang berjuang untuk menemukan pekerja, apartheid vaksin berarti para pekerja di Global Selatan secara signifikan lebih rentan terhadap COVID-19 karena apartheid vaksin.

Industri logistik sangat terpukul oleh defisit tenaga kerja, dengan kekurangan pekerja pelabuhan dan, khususnya, pengemudi truk. Lebih dari 60.000 truk dibutuhkan di Amerika Serikat untuk mengangkut barang dari pelabuhan ke pabrik untuk finishing atau di seluruh negeri ke gudang untuk distribusi lokal. Tautan terakhir dalam rantai pasokan ini tidak hanya mengalami masalah di AS. Empat ratus ribu truk dibutuhkan di seluruh Eropa, dengan Jerman saja membutuhkan delapan puluh ribu.

Ada cukup banyak pengemudi truk bersertifikat di Amerika Serikat, sama seperti ada cukup banyak pengemudi truk bersertifikat di banyak pekerjaan lain di seluruh Resesi Hebat. Hanya sedikit orang yang mau melakukannya karena ini adalah pekerjaan yang sulit. Pengemudi truk pelabuhan sering dikategorikan sebagai kontraktor independen, dengan sedikit tunjangan dan perlindungan, dipaksa untuk memperoleh peralatan mereka sendiri dan bersaing satu sama lain sebagai perusahaan kecil yang diatomisasi, menghabiskan waktu berjam-jam dengan gaji minimal. Pekerjaan ini tampaknya sangat tidak menarik di tengah pandemi, terutama karena pekerja memiliki kekuatan negosiasi dan dapat berpindah bidang. Truk tidak selalu seperti ini: sampai peraturan berubah pada 1980-an, pengemudi sering diklasifikasikan sebagai karyawan tetap.

Tidak mengherankan bahwa kondisi kerja pengemudi truk telah memburuk bahkan ketika tenaga kerja mereka telah menjadi elemen yang lebih penting dari ekonomi global: itu adalah bagian dari perlombaan dunia ke bawah yang diciptakan oleh apa yang disebut “revolusi logistik.” Sampai krisis sebesar ini, karakteristik yang membuat seluruh sistem begitu rentan dipandang sebagai kekuatan.

Hanya Terlambat?

Dimulai pada 1970-an, liberalisasi tenaga kerja dan kemajuan dalam teknologi transportasi menjadi dasar bagi kapitalisme rantai pasokan saat ini. Untuk mengoptimalkan profitabilitas, revolusi logistik menggabungkan manufaktur dan distribusi ke dalam satu sistem desain, manufaktur, pergudangan, penjualan, dan sirkulasi komoditas yang terintegrasi.

Perusahaan mampu beradaptasi dengan cepat terhadap perubahan pasar dan memeras keuntungan dari setiap langkah rantai pasokan dengan mengelola sistem manufaktur yang kohesif. Terlepas dari peran mereka dalam proses, ini hampir selalu dipasarkan sebagai peningkatan efisiensi dengan mengorbankan gaji, kondisi, dan kekuasaan pekerja. Ini meningkatkan keuntungan secara signifikan, tetapi sistem ini terbukti kurang tangguh dalam menghadapi perubahan pasar yang dramatis saat ini.

Idenya adalah untuk menghubungkan penawaran dan permintaan dan menghilangkan gesekan dengan melihat rantai pasokan sebagai sistem terpadu yang harus mengalir secara konstan setiap saat. Untuk menghindari produksi berlebih, diperlukan produksi “tepat waktu” yang fleksibel, di mana barang-barang diproduksi sesuai permintaan, biasanya dengan input di berbagai titik di sepanjang proses yang sekarang mendunia. Mengapa membayar produk untuk tetap di depot ketika kapal kontainer dapat bertindak sebagai gudang terapung, memungkinkan barang dipindahkan pada hari yang sama saat mereka tiba, memastikan pengiriman satu hari yang didambakan?

Gesekan yang lebih sedikit dapat membantu segala sesuatunya bergerak lebih cepat, tetapi fleksibilitas yang pernah dianggap sebagai kebajikan terbesar industri logistik sekarang menjadi bumerang. Mengingat bahwa mempertahankan produk surplus dianggap sebagai lawan dari produksi modern dan bahwa kapitalisme didorong oleh sistem dunia yang semakin kompleks, tidak mengherankan bahwa pandemi global yang melahap pasokan, bersama dengan pergolakan tektonik dalam permintaan, dapat menghentikan sistem fleksibel ini. . Rantai pasokan melakukan persis apa yang seharusnya mereka lakukan: fleksibilitas tangkas adalah raja, dan fleksibilitas tangkas tidak kuat secara default.

Karakter global jaringan pasokan secara tradisional membantu perusahaan menghindari krisis dengan mengadu domba pekerja satu sama lain di seluruh dunia dan menempatkan mereka di bawah ancaman pelarian modal. Karena sirkulasi yang konstan dan produksi yang dapat diganti, hambatan dalam rantai pasokan dapat dihindari dengan mudah. Menyelesaikan produk di Meksiko daripada Taiwan, mengimpornya di Oakland daripada Long Beach, dan sebagainya.

Setelah wabah, perusahaan logistik telah berjanji untuk mengadaptasi jaringan pasokan mereka, dengan banyak yang menerapkan metode “China plus satu” untuk menjamin mereka tidak terlalu bergantung pada produksi China. Namun, sekarang setiap tautan terbakar, dan pencadangan atau breakout di China atau Amerika Serikat menyebabkan seluruh sistem melambat. Ini berkat sistem yang dapat mengirimkan televisi ke pintu Anda dalam waktu kurang dari dua puluh empat jam dari hampir semua tempat di planet ini.

Baca juga: Transformasi Rantai Pasokan Membutuhkan Orang Yang Tepat

Menempatkan Palu ke Hubungan Lemah?

Ketidakstabilan rantai pasokan tidak hanya mengganggu konsumen liburan; itu juga menyebabkan masalah yang lebih signifikan, seperti menaikkan tagihan pemanas untuk keluarga dan menyebabkan kekurangan pasokan medis. Ini telah membantu dalam membuktikan tesis lama ahli geografi Marxis bahwa rantai pasokan adalah mata rantai lemah kapitalisme.

Nama-nama seperti Kim Moody dan Jake Alimahomed-Wilson telah berargumentasi selama lebih dari satu dekade bahwa langkah revolusi logistik ke rantai pasokan global yang fleksibel telah menciptakan titik tersedak yang rentan yang mampu menekan, jika tidak menghentikan, kapitalisme global. Saya akan jujur: Saya telah membuat argumen ini sendiri. Krisis saat ini telah mengkonfirmasi gagasan bahwa chokepoints ini adalah titik lemah.

Sayangnya, alih-alih memberikan optimisme kepada para ahli teori dan penyelenggara logistik, situasi ini seharusnya membuat kita berhenti sejenak. Ya, kapitalisme global telah dilempar kunci pas dalam bekerja. Namun, mengingat pandemi mengerikan yang masih berkecamuk tak terkendali di sebagian besar dunia dimulai di pusat industri planet ini, membuat sebagian besar populasi dunia terhenti secara teratur, krisis ini tidak membuat pemain kunci di sektor logistik terhenti. bertekuk lutut, karena pengirim dan pengecer mengumpulkan rekor keuntungan. Dan, meskipun sulit untuk mengatakan dengan pasti, ada indikator bahwa krisis sudah mereda.

Sementara kami sekarang memiliki bukti kerentanan meresap jaringan pasokan, melihat apa yang diperlukan untuk secara substansial membahayakan mereka adalah kenyataan yang tidak menyenangkan bagi karyawan. Sederhananya, tenaga kerja yang terorganisir tidak mampu membuat penyok yang signifikan dalam rantai pasokan. Meskipun sebagian besar kaum Kiri yang menganjurkan eksploitasi kelemahan kapitalisme global yang diciptakan oleh revolusi logistik sangat menyadari kesulitannya, epidemi telah membuktikan bahwa krisis besar diperlukan untuk membuat dampak. Buruh telah berjuang untuk memanfaatkan peluang ini, dan tampaknya tidak mungkin bahwa mereka akan dapat mereplikasi masalah rantai pasokan yang sama substansialnya dalam waktu dekat.

Sementara ciri khas krisis rantai pasokan, kapal kontainer yang kelebihan muatan mengambang tanpa tujuan menunggu untuk mengirimkan komoditas mereka, telah terwujud terutama di Amerika Serikat, tenaga kerja Amerika sangat kurang diperlengkapi untuk memimpin gerakan pekerja global. Bahkan dalam menghadapi pemogokan militan baru-baru ini yang menjadi headline, buruh terorganisir di Amerika Serikat sangat miskin, dengan kepadatan serikat sekitar 10% (dan bahkan lebih buruk 6,3 persen di sektor swasta).

Meskipun keruntuhan buruh terorganisir di Amerika Serikat lebih parah daripada di sebagian besar negara lain, ini adalah bagian dari tren yang lebih besar. Di negara-negara OECD, kepadatan serikat rata-rata adalah 15,8%, turun dari 20,9 persen pada tahun 2000. Meskipun pekerjaan buruh pelabuhan di pelabuhan barat sering kali berserikat, profesi lain dalam rantai pasokan, dari ekstraksi sumber daya melalui perakitan dan transportasi melalui kapal, kereta api, dan truk, biasanya tidak.

Deregulasi dan penekanan pada manufaktur fleksibel yang dibawa oleh revolusi logistik hampir selalu membuat para pekerja semakin teratomisasi, memastikan bahwa bahkan ketika lebih banyak sektor ekonomi ditarik ke dalam rantai pasokan, pengorganisasian para pekerja ini menjadi lebih sulit. Sementara krisis seharusnya merupakan peluang bagus bagi tenaga kerja, perubahan dalam ekonomi global telah mempersulit karyawan yang semakin tidak berserikat, subkontrak, dan terpisah untuk memanfaatkan pengaruh mereka yang semakin berkurang.

Ini bukan hanya masalah kepadatan serikat (atau militansi pekerja, yang tidak sama dengan perusahaan besar menghadapi target besar. Meskipun demikian, ukuran dan sumber daya mereka telah membantu mereka dalam menggagalkan upaya serikat pekerja. Hal ini terutama berlaku untuk Walmart dan Amazon, dua pedagang yang berbasis di AS yang telah memainkan peran kunci dalam revolusi logistik. Karena segala sesuatunya sekarang dibuat begitu cepat, pedagang dapat memutuskan dengan tepat berapa banyak dan kapan suatu produk diproduksi, peralihan ke produksi tepat waktu menggeser keseimbangan kekuatan jauh dari produsen dan menuju pengecer.

Pandangan ke depan Walmart dalam mengadopsi manufaktur just-in-time memungkinkannya untuk melemahkan pesaing dan menekan pekerja di seluruh rantai pasokan. Sekarang perusahaan ini menjadi pemberi kerja terbesar di Amerika Serikat, dan memiliki pengaruh besar atas produksi sehingga dapat mendenda pemasok untuk terlambat — atau bahkan lebih awal! – pengiriman. Amazon mengadaptasi model Walmart untuk era digital, dan setelah pandemi, model itu semakin penting bagi AS dan ekonomi global. Kedua perusahaan telah berkembang dari pemilik toko kecil menjadi pusat kekuatan logistik di seluruh dunia.

Meskipun lebih dari dua dekade di garis bidik tenaga kerja, tidak ada satu pun dari 1,6 juta karyawan AS Walmart yang berserikat, dan Amazon telah menunjukkan keahlian yang sama dalam menghancurkan serikat pekerja. Sementara pengecer besar memiliki kekuatan yang sangat besar, tenaga kerja telah berulang kali melawan mereka di titik penjualan atau di fasilitas distribusi, di mana target paling tersebar dan paling mudah untuk dihindari.

Menyakiti mereka lebih tinggi dari rantai pasokan akan berarti tidak hanya mengambil dua perusahaan terbesar dan paling kejam di dunia, tetapi juga mengorganisir pekerja yang biasanya dikategorikan sebagai kontraktor atau subkontraktor independen. Meskipun berkonsentrasi pada kertas, mereka tersebar lebih tipis di tempat kerja mereka, yang penting untuk tenaga kerja.

Pelajaran yang Dipetik

Jika media arus utama tiba-tiba tertarik pada logistik dan perselisihan perburuhan, media tersebut tidak memberikan wawasan tentang bagaimana mengatasi masalah yang disebabkan oleh kapitalisme rantai pasokan di seluruh dunia. Kreativitas komentator tampaknya terbatas pada permintaan hangat agar orang Amerika mengurangi konsumsi.

Pengetahuan yang lebih besar dan lebih kritis tentang rantai pasokan global yang telah menjebak bumi harus dikontekstualisasikan dalam periode kesadaran pekerja yang meningkat ini. Baik militansi pekerja maupun liputan media tentang Pengunduran Diri Hebat telah meningkat sebagai akibatnya. Sementara itu, tenaga kerja yang terorganisir berada dalam kekacauan sehingga hampir tidak mampu memanfaatkan krisis produksi di seluruh dunia.

Karyawan individu telah mendapat manfaat dari pasar tenaga kerja yang ketat dan meningkatnya militansi untuk mencari pekerjaan baru dengan kondisi dan kompensasi yang lebih baik, terutama di Amerika Serikat. Sulit untuk menerjemahkan ini ke dalam organisasi buruh yang efisien. Sementara “gelombang pemogokan” musim gugur telah meluas ke berbagai sektor yang jauh lebih luas daripada yang biasa terjadi di Amerika Serikat, tidak ada artinya jika dibandingkan dengan masa lalu industri Amerika.

Militansi dan identifikasi ini hanya dapat membantu menginformasikan sebuah gerakan buruh yang tidak punya tempat untuk dituju selain bangkit. Ada juga beberapa sinyal yang menggembirakan bahwa lebih banyak militansi pekerja sedang berlangsung, seperti hasil pemilihan dari Teamsters dan United Auto Workers. Pertarungan ini juga membutuhkan banyak kerja sama lintas negara.

Internasionalisme tenaga kerja dimungkinkan, sebagaimana dibuktikan oleh contoh-contoh terbaru yang berfokus pada pelabuhan. Namun, kesadaran ini, serta organisasi pekerja dan militansi di Amerika Serikat dan di seluruh dunia, masih belum cukup untuk secara efektif menghadapi kapitalisme rantai pasokan. Ini bukan untuk mengatakan bahwa, ketika gerakan buruh (idealnya) tumbuh, titik-titik tersedak dalam logistik tidak boleh ditangani secara serius. Namun, strategi apa pun untuk menghadapi monster berkepala tujuh ini harus memperhitungkan batasan saat ini dan masa depan.

Buruh mungkin dan harus belajar dari pengalaman ini, tetapi masih jauh dari siap untuk menghadapi tantangan sebesar yang dibutuhkan untuk memperlambat, jika tidak menghentikan, bangunan-bangunan ini. Mudah-mudahan, krisis berikutnya akan menjadi kesempatan untuk bertindak daripada kesempatan belajar.

Baca juga: Jasa Ekspedisi Terdekat dari Lokasi Saya Sekarang: Truk Logistik