Your browser does not support JavaScript!

E-Commerce Mempercepat Pertumbuhan Logistik Malaysia

By Pandu Saputra - August 02, 2021

E-commerce Mempercepat Pertumbuhan Logistik Malaysia

Rantai pasokan sangat bergantung pada layanan logistik. Terlepas dari kenyataan bahwa perdagangan lintas batas telah meningkat pesat selama dekade terakhir, wabah Covid-19 telah mendatangkan malapetaka pada sektor ini, dengan penutupan perbatasan dan pembatasan pergerakan yang mengganggu rantai pasokan domestik dan internasional.

Latar Belakang

Di dunia yang dirusak oleh Covid-19, ini terjadi pada saat e-Commerce sedang meningkat. Akibatnya, baik sektor publik maupun swasta harus memastikan teknik pengiriman dan pengumpulan yang efisien, menurut Knight Frank Malaysia.

“Pertumbuhan di sektor logistik didukung oleh lebih banyak permintaan baru dan pertumbuhan ruang dari bisnis e-Commerce serta penyedia layanan logistik jarak jauh,” kata direktur eksekutif pasar modal Knight Frank Allan Sim dalam siaran pers.

“Perpindahan cepat dari ritel tradisional ke pemenuhan pesanan online akan terus menghasilkan permintaan yang tinggi, memastikan pertumbuhan jangka panjang.”

Meningkatkan sektor jasa logistik di Malaysia, ekonomi Asia Tenggara (SEA) yang bergantung pada ekspor, harus menjadi fokus utama.

Alokasi baru-baru ini sebesar RM 300 juta (US$ 71 juta) untuk kampanye e-commerce sebagai bagian dari Paket Bantuan Perlindungan Ekonomi dan Rakyat Malaysia (PERMAI) senilai RM15 miliar telah menjadi anugerah bagi bisnis e-Commerce negara tersebut.

Ini telah membantu dalam perluasan operasi e-Commerce, yang pada akhirnya akan mengarah pada peningkatan permintaan untuk logistik dan ruang pergudangan di wilayah tersebut, terutama di lokasi-lokasi penting.

Baca juga: Cek Tarif Cargo Logistics Company: 3 Pro Hacks

Menurut Knight Frank, bisnis logistik terus diminati, dengan permintaan yang kuat untuk fasilitas gudang dan distribusi.

Anehnya, tampaknya ada lebih banyak minat yang berkembang di sektor E&E di dalam arena manufaktur, karena kekurangan semikonduktor global serta peluncuran jaringan 5G, menurut Sim.

Di antara metrik utama, seperti output manufaktur, ekspor, dan penjualan manufaktur, sektor E&E adalah salah satu yang berkinerja terbaik.

Menurut perkiraan dari Otoritas Pengembangan Investasi Malaysia, total investasi asing dan domestik ke dalam industri listrik dan elektronik (E&E) Malaysia dua kali lipat pada 2019 dibandingkan dengan tahun sebelumnya (MIDA),

Namun, karena ketidakpastian yang diciptakan oleh wabah Covid-19 dan penerapan Perintah Pengendalian Gerakan pertama, investasi dikonsolidasikan pada tahun 2020.

“Karena itu, kami mengharapkan minat dan potensi pertumbuhan yang signifikan di ruang E&E ke depan, didukung oleh permintaan global saat ini untuk produk sensor, semikonduktor, surya, dan Internet of Things (IoT), serta investasi masa depan dalam kecerdasan buatan (AI). ), mesin pintar, dan lainnya,” tambah Sim.

Menurut Knight Frank Malaysia, langkah-langkah penahanan yang ketat, seperti pembatasan perjalanan, telah mengakibatkan terbatasnya jumlah entri asing baru ke dalam industri.

Dalam menghadapi ketidakpastian, pengembang, investor, dan pembeli potensial lokal mengambil strategi menunggu dan melihat dan menghemat uang.

Baca juga: Jasa Sewa Truk Expedisi Kargo Pengiriman: 3 Top Rahasia

Posisi Malaysia

Malaysia, bagaimanapun, tetap menjadi tujuan yang menarik untuk manufaktur bernilai tinggi dan layanan global di Asia, menurut perusahaan konsultan, karena lingkungan investasi yang menguntungkan, yang meliputi infrastruktur yang sangat baik, layanan telekomunikasi, layanan keuangan dan perbankan, industri pendukung, dan tenaga kerja terampil, antara lain.

“Ketika Malaysia bergulat dengan lonjakan infeksi Covid-19 yang mengkhawatirkan, momentum pertumbuhannya, yang sebelumnya diprediksi akan berlanjut hingga 2H2021 dan seterusnya, akan tergelincir,” kata direktur eksekutif penelitian & konsultasi Knight Frank Malaysia, Judy Ong. Jalur pasokan masih sangat terganggu oleh tindakan penahanan yang ketat saat ini.”

“Namun, situasi Covid-19 memiliki hikmah bagi industri logistik,” katanya. Ada tren struktural menuju ritel omnichannel sebagai akibat dari penguncian yang berlarut-larut dan pembatasan pergerakan.

“Epidemi telah memicu ledakan e-commerce, yang menjadi pertanda baik bagi pasar properti industri karena permintaan ruang gudang meningkat untuk memenuhi pertumbuhan pengiriman sekaligus pengumpulan jarak jauh.”

Baca juga: Cek Ongkir Ekspedisi Cargo Terdekat: Kirim Barang Murah