Data dan Robotika Akan Mendominasi Industri Logistik

By Cat Dewinta - MjQgTWFyZXQsIDIwMjE=

Dalam webinar akhir tahun yang berbeda, proposal mengejutkan termasuk di antara impian tentang bagaimana data dan robotika akan memengaruhi sektor logistik di masa depan.

Selama webinar yang diselenggarakan oleh Holland International Distribution Council, Pepijn Kip, seorang peneliti di Bit yang berbasis di Amsterdam, sebuah perusahaan pengujian dan pembuatan prototipe, mempresentasikan dua proposal yang hampir aneh (HIDC).

Salah satu konsepnya adalah wadah hidup, yang mengharuskan menempelkan tambalan pada benda yang mendeteksi tidak hanya saat makanan rusak tetapi juga saat E. coli dan salmonella ada.
Ini dapat diubah dan diperpanjang, menghasilkan kontainer yang berubah warna saat kargo memburuk, menurut Kip, yang mengidentifikasi penggunaan komersial yang signifikan. “Wadah dapat mengembangkan indra yang mengungguli indra manusia,” dia berhipotesis.

Penerapan teknologi pada beragam industri

Awalnya, ini adalah jenis teknologi yang dapat diterapkan pada barang yang mudah rusak, meskipun dapat diterapkan pada industri dan pengaturan lain. Menurut dia, Airbus sedang mengerjakan sesuatu yang serupa dengan kamera on-board yang dapat mendeteksi narkotika dan bahan peledak.

Kip juga mengangkat topik tentang mobil yang bisa memperbaiki sendiri. Dimulai dari aluminium yang dapat membangun kembali dirinya sendiri, ini terdengar seperti sesuatu yang keluar dari blockbuster fiksi ilmiah baru di multipleks terdekat, yang mengarah ke mobil dengan siklus hidup yang lebih lama – dan, mungkin, kekuatan lain yang belum diketahui.

Meskipun keduanya tampak tidak masuk akal, ada preseden untuk gaya penalaran ini. Kendaraan otonom, yang kini beroperasi di beberapa pelabuhan dan jalur kereta api, merupakan salah satu contoh yang memiliki konsekuensi komersial yang signifikan. Kip memprediksikan bahwa kendaraan logistik yang sepenuhnya otonom akan melakukan perjalanan dalam konvoi dalam 15 tahun.

Setiap orang yang skeptis bisa terhenti di hadapan preseden lain. Ponsel baru saja mulai berdampak di industri tiga puluh tahun yang lalu; hari ini, mereka ada di mana-mana, termasuk museum dan toko barang bekas, dengan semua orang, termasuk anak sekolah, memegang perangkat genggam serbaguna yang disebut smartphone di saku mereka.

Industri perlu melakukan pekerjaan panen yang lebih baik dan menggunakan data dalam jumlah besar yang disediakan oleh teknologi ini. Pinak Deshmane, direktur analitik di 3SC Analytics di Amsterdam, berkata, “Bagaimana kita bisa menghidupkan semuanya?” “Bagaimana kita akan memahami semua informasi itu?” Deshmane memperkirakan bahwa tahun 2021 akan terancam oleh lebih dari Covid-19 dan perang perdagangan, seperti bergulat dengan gelombang teknologi yang muncul dan banjir data yang akan datang.

Semua ini menimbulkan masalah bagi pelabuhan, menurut webinar yang disponsori oleh Transport Activities. Menurut Mark Welles, wakil presiden kolaborasi global untuk Navis di Hong Kong, “ada konsensus untuk konsep data dan bagaimana mengatasi banjir data yang mulai masuk ke dalam sistem sebagai aspek penting dan mengganggu dari dalam waktu dekat, yang akan berbasis data dan membutuhkan manajemen perubahan. ”
Pembicara Navis lainnya, Meena Shah, seorang insinyur penjualan yang berbasis di Inggris, membahas secara mendalam tentang pengaruh tenaga kerja dan perubahan yang perlu dilakukan.

“Ketika dihadapkan dengan realitas data saat ini, kami sering melihat terminal perlu merekrut keterampilan baru, terutama ilmu data dan analitik,” kata Shah. Ini juga akan membutuhkan generasi baru keterampilan manajerial ketika mereka berinteraksi dengan karyawan yang telah diselamatkan dari tugas-tugas membosankan yang telah dilakukan oleh otomatisasi.

Setiap port Asia sudah ada di sana – dan mungkin di luar, menurut Jiaqi Jiang, kepala pengembangan perangkat lunak pelabuhan. Pelabuhan Tianjin “secara aktif mengeksplorasi dan bermain dengan teknologi canggih.” Meskipun Jiang pragmatis tentang ke mana harus mencari dan apa yang harus dimulai terlebih dahulu, fakta bahwa sebuah pelabuhan memiliki kepala teknologinya sendiri merupakan indikasi tentang apa yang akan bergeser.
Tianjin akan menguji otomatisasi penuh pendaratan samping di fasilitas TSCT tahun depan, menurut Jiang. Ini juga akan memperkenalkan proses otomatisasi tiga halaman pada unit FICT, TPCT, dan TSCT, termasuk perkuatan RMG, perkuatan RTG, dan Dual C-ARMG.

Tianjin telah memilih untuk berkonsentrasi pada kendaraan otonomnya

Namun, tidak mengabaikan kesulitan yang dihadirkan ini, yang mencakup koordinasi dan kerja sama dengan peralatan otomatisasi tak berawak dan horizontal seperti ARMG dan STS Otomatis, manajemen lalu lintas, dan teknologi pengisian daya elektronik, menurut Jiang.

“Saat ini, kendaraan tak berawak tidak memiliki roda universal dan tidak dapat melaju ke dua arah, sehingga kami harus merancang dan mengidentifikasi proses baru untuk perencanaan rute, manajemen urutan kendaraan, dan pengendalian lalu lintas,” katanya.