Your browser does not support JavaScript!

Coca-Cola Mengganti Kapal Curah dengan Kontainer

By Pandu Saputra - October 04, 2021

Coca Cola Mengganti Kapal Curah dengan Kontainer

Coca-Cola akan menggunakan kapal curah untuk memindahkan kargonya keluar dari Asia sebagai bagian dari reorganisasi jalur pasokannya sebagai akibat dari kemacetan yang sedang berlangsung.

Rantai pasokan peti kemas di Asia, Amerika Serikat, dan Eropa tegang sebagai akibat dari peningkatan permintaan kargo yang tidak terduga setelah wabah, dengan penundaan kapal dan kemacetan pelabuhan memperburuk kurangnya transportasi dan sistem kereta api yang terbebani.

Baca juga: Harga Ekspedisi Pengiriman Barang Murah

Latar Belakang

Akibatnya, Coca-Cola telah kembali ke kapal curah, disewa untuk mengangkut lebih dari 60.000 ton barang, meninggalkan sistem pengiriman kontainer saat ini.

Direktur Coca-procurement Cola, Alan Smith, yang berkantor pusat di Irlandia Selatan, mengklaim di Linkedin bahwa bisnis tersebut telah menyewa tiga kapal curah untuk mempertahankan pasokannya: Weco Lucilia C 35.000dwt, Aphrodite M 34.400dwt, dan Zhe Hai 505 35.100dwt .

“Ketika Anda tidak bisa mendapatkan kontainer atau ruang karena krisis angkutan laut saat ini,” tulis Smith, menambahkan bahwa seluruh volume kargo serupa dengan 2.800 teu yang “biasanya akan dikirim dengan jalur pelayaran.”

Dengan tarif saat ini $20.000/feu, itu adalah pendapatan $28 juta yang tidak akan didapatkan oleh pengiriman peti kemas — dan karena kapal akan menuju ke pelabuhan curah, Coca-Cola tidak perlu menghadapi jumlah penundaan yang sama.

Lebih jauh lagi, mengingat biaya penahanan dan demurrage (D&D) yang tinggi, Mr Smith menunjukkan bahwa jumlah truk yang dibutuhkan untuk mentransfer kargo hampir sama, dan koordinasi di kedua ujungnya sangat penting.

Baca juga: Jasa Pengiriman Barang Logistik: Pilihan Editor

Reaksi Coca-Cola

“Kami akan pergi ke pelabuhan tertentu yang tidak padat untuk [pengiriman] ini, jadi kami mengharapkan pelepasan yang lancar. Namun, saat mencarter, perhatikan D&D per hari. “Untuk bongkar muat, koordinasi yang baik sangat penting baik di sisi perencanaan maupun operasi,” katanya.

Mr Smith melanjutkan dengan mengatakan bahwa pengiriman ini adalah “yang pertama dari banyak, kami berharap, dalam beberapa bulan mendatang” dan bahwa mereka adalah “contoh utama kerja tim yang sangat baik antara tim pengadaan, mitra rantai pasokan, dan pemasok kami.”

Dengarkan audio ini dari The Loadstar Podcast terbaru Sarah Banks dari Accenture untuk informasi tambahan tentang bagaimana pengirim menyesuaikan taktik rantai pasokan mereka.

Baca juga: Perusahaan Logistik 3PL: Kamadjaja Logistics, Agility, Ceva, DB Schenker, Deliveree, Puninar, Pancaran Group