Your browser does not support JavaScript!

Bisnis Kapal Tanker dan Pengangkutan Chelsea Logistics Meningkat

By Dudek Muljana - 15 Jul, 2022

Bisnis Kapal Tanker dan Pengangkutan Chelsea Logistics Meningkat

Terlepas dari epidemi Covid-19, CHELSEA Logistics menyaksikan peningkatan operasional di beberapa divisi bisnis. Presiden dan CEO Chelsea Chryss Alfonsus Damuy menyatakan bahwa berbagai sektor Grup Chelsea telah meningkat dari tahun ke tahun. Penggunaan kapal tanker meningkat dari 62 persen pada 2020 menjadi 74 persen tahun lalu, menurut dia. Starlite Ferries dan Trans-Asia keduanya melaporkan peningkatan yang cukup besar dalam penggunaan kargo, masing-masing sebesar 97 persen dan 90 persen. Dengan 315.132 transaksi pengiriman, naik 20% YoY, industri logistik terus berkembang di tengah epidemi.

Baca Juga: Masa Depan Sektor Transportasi

Kebangkitan Bisnis Chelsea Logistics

“Kebangkitan yang luar biasa dari sektor pelayaran dan logistik negara ini memberikan masa depan yang menjanjikan di seluruh area bisnis kami,” kata Damuy pada 3 Mei 2022, pada Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan.

Sementara itu, komponen kapal tunda dan pasase lebih banyak mengalami kesulitan. Pergerakan kapal tunda turun 7% menjadi 6.094 pada tahun 2021, sementara Grup Chelsea mengangkut 686.096 penumpang, turun 47% dari tahun ke tahun.

Tahun lalu, Chelsea Group mencapai tonggak penting. Ia menerima MV Trans Asia 21, kapal RoPax baru yang diproduksi di Jepang dan dirancang khusus untuk beroperasi di laut dan situasi Filipina. Rute Cebu-Cagayan de Oro-Cebu saat ini dilayani oleh MV Trans Asia 21. Di Visayas dan Mindanao, Starlite Ferries telah menambah tiga rute tambahan.

Baca Juga: Era Digital Bisnis dan Logistik Asia Tenggara

Transformasi Digital Chelsea Logistics

Perusahaan telah menyelesaikan fasilitas e-commerce di Paraaque City dan terus bekerja pada transformasi digital dari operasi dan layanannya. Ini telah bekerja sama dengan sejumlah inovator terkenal di seluruh dunia, termasuk NTT Data, Barkota, Amazon Web Services, dan ShopeePay. Chelsea Group telah mencapai 70% dari inisiatif transformasi digital lima tahunnya, yang akan selesai pada tahun 2023, pada akhir tahun 2021.

Pendapatan konsolidasi Chelsea Group untuk tahun ini adalah P4.469 miliar, turun 4% dari tahun sebelumnya karena penurunan penjualan di divisi tanker, penumpang, dan kapal tunda.

Rendahnya pendapatan tersebut disebabkan oleh berbagai hal, menurut Ignacia Braga 4th, chief financial officer Chelsea Logistics, antara lain masalah ketersediaan kapal, lalu lintas penumpang yang rendah, dan pergerakan kapal tunda yang lebih rendah karena pintu masuk kapal asing yang terbatas akibat pembatasan operator pelabuhan. Harga saham Chelsea tetap di bawah nilai buku, menurut Braga.

Agar tangguh dan gesit, perusahaan berencana untuk mengganti pendapatan yang hilang, merestrukturisasi kewajiban, mengurangi biaya, menghentikan aset yang tidak efisien, dan menyuntikkan dana kembali ke bisnis. Ia berharap untuk melihat peningkatan yang signifikan dalam operasinya karena lebih banyak orang yang diimunisasi.

“Kami akan terus menerapkan langkah-langkah pemulihan kami dan membalikkan keadaan untuk grup selama fundamental bisnis tetap solid dan dedikasi, kompetensi, dan ketahanan Grup Chelsea untuk menyesuaikan diri dengan normal baru,” tambah Damuy.

Baca Juga: Jalur Kereta Api China-Laos Solusi Logistik Perdagangan ASEAN