Your browser does not support JavaScript!

Bangkitnya AI di Industri Transportasi dan Logistik

By Pandu Saputra - September 05, 2021

Bangkitnya AI di Industri Transportasi dan Logistik

Sungguh perjalanan yang luar biasa di sektor Transportasi dan Logistik (T&L) dalam hal ledakan pertumbuhan eCommerce B2C di seluruh dunia, yang sebagian didorong oleh pertumbuhan penjualan ritel global selama COVID-19.

Waktunya sangat ideal bagi industri transportasi dan logistik untuk mendorong perubahan digital yang lebih bijaksana sebagai akibat dari pertumbuhan yang lebih cepat ini dan sekarang perdagangan global pulih dengan cepat.

Industri ini, menurut McKinsey, harus sepenuhnya digital untuk memastikan masa depannya – tetapi apa yang diperlukan?

Baca juga: Pengiriman Cargo Murah – Jasa Ekspedisi Truck

Yang Dibutuhkan untuk Perubahan Digital

Meskipun masa depan tampak cerah, itu rumit dan sulit karena konsolidasi sektor yang signifikan, akselerasi teknologi baru, perubahan peraturan yang sedang berlangsung seperti GDBR, dan, tentu saja, dampak Brexit di pasar Eropa.

Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) telah sangat gencar dalam menekankan pentingnya pengalaman pelanggan dalam industri T&L – bagaimana pengemudi kurir mengirim, mengarahkan, dan mengirimkan paket dan barang dagangan dengan kecepatan sangat tinggi telah menjadi normal baru. Kecepatan layanan Amazon telah mendorong harapan pelanggan untuk ketepatan waktu B2B menjadi sekuat pengalaman pribadi B2C mereka, dengan pelanggan meminta perkiraan cepat, pelacakan pesanan waktu nyata, dan pesan yang dipersonalisasi pada layanan yang dipercepat.

Kami selalu memahami bahwa logistik omni-channel untuk alternatif pengiriman yang transparan, personal, efisien, dan cepat akan selamanya mengubah dinamika arsitektur jaringan industri transportasi dan logistik. Perusahaan pengiriman yang bersumber dari kerumunan dan penyedia layanan jarak jauh online seperti Cargomatic dan Flexport bahkan meregangkan otot mereka melawan struktur bisnis tradisional.

Sayangnya, banyak perusahaan logistik terhambat oleh infrastruktur TI yang ketinggalan zaman, manajemen armada, dan sistem pergudangan, yang membatasi kemampuan mereka untuk berinovasi dan bertransformasi secara digital cukup cepat untuk membedakan lebih baik dan mencapai yang lebih besar tidak pernah dirancang untuk saling terhubung, dan data yang didistribusikan secara luas antara sistem khusus untuk mendukung hanya operasi individu, seperti fracking.

Tantangan T&L saat ini adalah untuk membebaskan diri dari kendala sistem lama, memperoleh perspektif yang lebih holistik, dan membuka nilai baru dari jaringan dan hubungan industri yang kompleks.

Infrastruktur cerdas, didorong oleh teknologi kendaraan baru, truk tanpa pengemudi otonom, dan kapal drone, akan mengubah cara pengangkutan barang. Karena Internet of Things (IoT) terus menghubungkan semuanya, mulai dari pengemudi kurir yang mengenakan seragam pintar dan jam tangan pintar hingga mengemudikan kendaraan pintar di jalan pintar dengan papan petunjuk cerdas di mana setiap kontainer, palet, dan paket terhubung dengan sensor AI dan IoT, kemampuan baru ini mengubah bagaimana keputusan dibuat, bagaimana armada dikelola, dan bagaimana paket, produk, dan layanan dikirimkan.

Baca juga: Cara Cek Ongkos Kirim – Jasa Pengiriman Barang Murah

AI memungkinkan organisasi T&L untuk memproses tren sebelumnya dengan lebih cepat untuk memperkirakan dan mengelola inventaris, serta mengatasi permintaan yang dapat berubah di seluruh proses rantai pasokan. Data historis dari operasi sebelumnya dapat membantu algoritme AI melakukan operasi utama secara otomatis, mengurangi kesalahan manusia dalam rantai pasokan, dan bahkan memprediksi perkiraan pendapatan atau margin operasi – singkatnya, dapat melihat ke depan daripada melihat ke belakang dengan model prediktif canggih yang digerakkan oleh AI adalah satu-satunya masa depan bagi perusahaan T&L yang ingin memodernisasi dan berhasil berkembang.

Ketika arsitektur TI terhambat dalam investasi lama, kelincahan dan kemampuan berinovasi untuk menggunakan AI secara efektif dan efisien menjadi terhambat. Kemampuan untuk menerapkan solusi AI yang gesit di cloud untuk menginformasikan pengambilan keputusan, membantu menciptakan pengalaman pelanggan yang lebih berkesan, dan membantu perusahaan membedakan membutuhkan pemikiran yang lebih out of the box.

Platform kesuksesan pelanggan Salesforce dapat membantu bisnis dalam transformasi digital dan persyaratan yang berkembang. Namun, salah satu kesulitan utama yang dihadapi sistem CRM adalah kegagalan mereka untuk menanamkan disiplin yang diperlukan untuk menggunakan kemampuan baru yang kuat. Banyak perusahaan menemukan pendekatan baru untuk mengoptimalkan dan menutup kesenjangan adopsi untuk memastikan bahwa investasi dioptimalkan dan menghasilkan hasil berbasis nilai.

Untuk meningkatkan tingkat kemenangan perusahaan mereka dan mempercepat pengembangan pendapatan top-line, pemimpin pasar T&L seperti Purolator kini memanfaatkan model bisnis penjualan AI prediktif dan preskriptif yang berbeda. Pemimpin operasional penjualan di Purolator telah menemukan bahwa AI memerlukan kemampuan transparan untuk menilai kelengkapan data dan menganalisis prediksi penjualan untuk akurasi. Tanpa data yang menyeluruh dan berkualitas tinggi, AI pasti akan gagal. Analitik preskriptif, misalnya, menggunakan AI untuk memberikan pelatihan waktu nyata kepada tenaga penjualan Purolator.

Sistem panduan penjualan AI generasi berikutnya akan memiliki kemampuan luar biasa untuk memberikan pelatihan penjualan yang tepat secara real-time untuk memungkinkan penjual dan konsumen memiliki pengalaman yang lebih bermakna, mirip dengan bagaimana Uber membawa penumpangnya ke tujuan yang tepat dengan presisi yang lebih tinggi secara tepat waktu. navigasi. Jeffrey Green, Wakil Presiden Senior Penjualan dan Pengalaman Pelanggan di Purolator, memiliki dasar yang kuat dalam analitik dan matematika tingkat lanjut, serta latar belakang kepemimpinan teknologi yang kuat, yang keduanya merupakan keterampilan penting yang harus dimiliki saat memimpin transisi pengalaman pelanggan digital yang rumit. Tim ini melakukan terobosan dengan inovasi AI di seluruh organisasi di bawah kepemimpinan manajemen pengalaman pelanggan yang visioner, dengan dukungan kuat dari rekan-rekannya: CIO Ricardo Costa, CMO Ramsey Mansour, dan CFO Roslyn Samtelben.

Kesimpulan

Meskipun solusi teknologi sudah tersedia, industri T&I yang meningkatkan keterampilan membutuhkan kepemimpinan, komunikasi, dan manajemen bakat yang luar biasa – serta, tentu saja, modal investasi dan keberlanjutan – atau sekadar “seni pandangan panjang” dengan dosis yang kuat kesabaran untuk mengelola pasang surut perlawanan dan pembaruan.

Apa yang akan tetap konstan dalam industri T&L adalah persyaratan bagi para eksekutif untuk menciptakan budaya digital dan model bisnis yang gesit yang mendorong inovasi dan mengakui pentingnya data dalam mendorong pengambilan keputusan yang lebih baik. Karena organisasi T&L terus mendorong aktivitas transformasi digital mereka, membuka kunci relevansi data untuk memberikan wawasan strategis akan menjadi fokus utama.

Ini adalah waktu yang menyenangkan bagi bisnis T&L, karena semua organisasi bersaing untuk meningkatkan upaya transformasi digital mereka dengan menggunakan analitik canggih untuk melihat apa yang tidak dapat dilihat.

Saya teringat ungkapan terkenal Tom Peters, “Pemimpin menang melalui logistik.” Tentu, ada visi. Ya, ada strategi. Namun, saat pergi berperang, Anda harus selalu membawa kertas toilet dan peluru. Dengan kata lain, Anda harus menang dengan memiliki logistik yang unggul.”

Perlombaan sedang berlangsung untuk logistik yang lebih baik dan lebih cerdas. Apakah perusahaan Anda siap?

Baca juga: Jasa Cargo Pengiriman Barang Murah