Your browser does not support JavaScript!

Aturan E-commerce dapat Menghalangi Logistik

By Pandu Saputra - August 25, 2021

Aturan E-commerce dapat Menghalangi Logistik

Pemerintah dapat mengecualikan penyedia logistik untuk perusahaan e-commerce dari kategori ‘pihak terkait’, memberikan permintaan utama pengecer online yang telah melawan penunjukan seperti itu.

New Delhi

Pemerintah dapat mengecualikan penyedia logistik e-commerce dari definisi “pihak terkait”  menyerah pada permintaan utama pengecer online yang sebelumnya keberatan dengan kategorisasi tersebut.

“Seorang pejabat senior kementerian perdagangan baru-baru ini bertemu dengan CEO dari pemain e-commerce besar. Dia mengklaim dia tidak memiliki masalah besar dengan aturan e-commerce dan menyarankan beberapa perubahan kecil, seperti pemasok logistik tidak dianggap sebagai pihak yang terhubung dengan perusahaan e-commerce. Ini adalah sesuatu yang dapat dengan mudah diakomodasi “Dengan syarat anonimitas, seorang pejabat senior kementerian perdagangan dan perindustrian menyatakan.

Baca juga: Jasa Pengiriman Barang Logistik: Pilihan Editor

Perusahaan telah meminta klarifikasi tentang definisi revisi e-commerce yang diusulkan dalam Aturan Perlindungan Konsumen (e-commerce), 2020, serta ketentuan yang mengacu pada “pihak terkait.”

Menurut Mint, Asosiasi Internet dan Seluler India (IAMAI) menulis kepada pemerintah pada hari Senin, mengatakan bahwa proposal untuk memasukkan entitas manufaktur atau pemain logistik sebagai “pihak terkait dan perusahaan asosiasi” adalah “sangat tidak jelas.” “Melampaui cakupan Undang-Undang Perlindungan Konsumen tahun 2019. Menjadi pihak terkait dari entitas e-commerce tidak berarti bahwa pihak terkait tersebut sendiri dikategorikan sebagai ‘entitas e-commerce’, terutama karena pihak terkait tersebut tidak boleh punya bisnis online sama sekali,” menurut surat itu.

Bahkan personel yang dipekerjakan oleh perusahaan e-commerce untuk pemenuhan pesanan, seperti penyimpanan, inventaris, dan administrasi pesanan, akan dianggap sebagai entitas e-commerce berdasarkan aturan yang diusulkan. Menurut surat itu, setiap penyedia atau vendor layanan outsourcing akan dianggap sebagai perusahaan e-commerce, membatasi kemampuan mereka untuk mengakses pasar melalui e-commerce.

Menurut pejabat itu, gagasan untuk mengurangi beban kepatuhan pada startup dan UMKM akan dibahas ketika undang-undang e-commerce selesai. Pemerintah, di sisi lain, bersikukuh bahwa data e-commerce tidak dapat dimanfaatkan oleh perusahaan grup pemain e-commerce tanpa izin khusus dari konsumen. Menurut pejabat tersebut, tanggung jawab mundur peraturan tidak mungkin diubah.

Baca juga: Harga Ekspedisi Pengiriman Barang Murah

Kesimpulan

Aturan mendefinisikan “tanggung jawab jatuh kembali” sebagai kewajiban entitas e-commerce marketplace jika penjual yang terdaftar di entitas e-commerce marketplace gagal “mengirimkan barang atau jasa yang dipesan oleh konsumen karena tindakan kelalaian, kelalaian, atau komisi dari setiap bertindak oleh penjual tersebut dalam memenuhi tugas dan kewajiban dengan cara yang ditentukan oleh entitas e-commerce marketplace, yang mengakibatkan kerugian bagi konsumen.”

Menurut pejabat tersebut, pemerintah lebih memilih untuk menerapkan penyesuaian ini melalui undang-undang e-commerce daripada kebijakan FDI untuk e-commerce karena ingin standar ini berlaku secara seragam untuk semua e-retailer, lokal dan asing.

Baca juga: Jasa Pengiriman Kargo Indonesia – Rental Truk