Your browser does not support JavaScript!

Aturan Covid Baru Cina Menyebabkan Kacaunya Pengiriman

By Pandu Saputra - June 12, 2021

Aturan Covid Baru Cina Menyebabkan Kacaunya Pengiriman

Pembatasan Covid baru-baru ini di China telah memicu reaksi berantai, membuat pengiriman di terminal kontainer Pearl River Delta menjadi sulit (PRD).

Efek Pembatasan Covid Baru

Pembatasan pengujian pengemudi truk baru membuat hidup semakin sulit bagi perusahaan yang membeli dari Cina Selatan, dengan lalu lintas di Yantian sekarang “lebih buruk daripada Suez” dan menyebar ke tetangga Shekou dan Nansha.

Pelabuhan Nansha sekarang menuntut tes negatif dalam waktu 48 jam setelah masuk, menurut Akhil Nair, VP manajemen operator di seluruh dunia dan strategi laut di Seko Logistics, yang berbasis di Hong Kong.

“Pada saat yang sama, Yantian tidak akan membiarkan pengemudi masuk ke terminal mereka yang telah melakukan perjalanan ke Nansha,” katanya kepada The Loadstar. “Akibatnya, jumlah pengemudi yang dapat diakses sangat terbatas.

“Ada juga banyak lalu lintas yang keluar dari Shekou dan Chiwan, dan Teluk DaChan baru saja menyatakan bahwa kendaraan yang terdaftar di Shenzhen akan ditolak masuk. Mereka juga akan membutuhkan tes Covid-19, yang bisa memakan waktu hingga 72 jam untuk diselesaikan, sebelum memberikan akses pelabuhan, ”tambahnya.

Menyusul keputusan operator untuk melewati Yantian, DaChan Bay mengalami peningkatan lalu lintas, menyiratkan bahwa pembatasan pengemudi baru kemungkinan akan memiliki “efek domino”, menurut Nair.

“Karena ada begitu banyak terminal [di PRD], operator cepat mengalihkan.” Namun, karena terminal terkunci, jika Anda seorang pengemudi yang terjebak dalam satu jalur, satu-satunya pilihan Anda adalah menunggu. Pengumpan, tongkang, dan semua perencanaan jaringan terlempar keluar jendela sebagai hasilnya.”

Mr Nair percaya bahwa karena sebagian besar barang transshipment Hong Kong berasal dari PRD, itu akan menyebabkan “kemacetan besar di Hong Kong dalam hal kepadatan truk dan halaman.”

“Terminal di Hong Kong oke, tapi yang jadi masalah adalah kepadatan halaman,” lanjutnya. Banyak tongkang di Yantian dan Nansha malah akan melakukan perjalanan ke Hong Kong jika tertunda selama tiga atau empat hari.”

Sementara itu, Yantian perlahan tapi pasti mulai pulih dari sisi aktivitas ekspor.

Pulihnya Aktivitas Ekspor

“Selama dua minggu ke depan, terminal bermaksud untuk meningkatkan operasi hingga 60%, jadi saya yakin ini akan bertahan sampai kita melihat Yantian pulih, paling tidak menjelang akhir Juni,” kata Nair.

Sementara itu, frekuensi penyesuaian jadwal dan penghilangan pelabuhan terus meningkat. Daftar kapal yang terkena dampak Maersk, misalnya, telah bertambah dari 40 menjadi 64 hanya dalam dua hari.

Menurut Lars Jensen, CEO Vespucci Maritime, saat ini ada 153 kapal yang terkena dampak di wilayah tersebut, dengan 132 kelalaian total, dibandingkan dengan hanya 87 kapal yang terkena dampak langsung dari blokade Terusan Suez selama enam hari.

Jensen juga memperingatkan kemungkinan penundaan maritim yang lebih besar ketika China meningkatkan langkah-langkah penanganan Covid, dalam adegan yang mirip dengan epidemi Wuhan tahun lalu.

“Ada kemungkinan yang masuk akal bahwa insiden [Covid] akan muncul di kota-kota China lainnya, seperti Shanghai, Ningbo, Tianjin, atau distrik pelabuhan utama lainnya. Jika itu terjadi, gangguan jadwal pengiriman akan jauh lebih parah,” katanya.