Your browser does not support JavaScript!

Apakah Teknologi Solusi untuk Kompleksitas Supply Chain Global?

By Rica Prasetio - January 25, 2021

Apakah teknologi solusi kompleksitas supply chain global

Karena perdagangan global terus mengubah cara perusahaan memproduksi, memindahkan, membeli, dan menjual barang lintas batas, penting bagi para pemimpin rantai pasokan untuk mengetahui tentang tren perdagangan yang dapat membantu mereka membandingkan perusahaan mereka dengan para pemimpin dan pemalas.

Untuk memilah-milah teknologi yang muncul dan yang sudah ada, survei terbaru oleh penyedia perangkat lunak manajemen perdagangan global Amber Road dan Association of American Exporters and Importers memberikan wawasan tentang apa yang digunakan perusahaan teknologi, tantangan yang diharapkan dapat diselesaikan oleh sistem ini, dan bagaimana perusahaan menerapkannya. mereka.
Berikut adalah beberapa statistik utama dari survei terhadap lebih dari 120 eksekutif rantai pasokan di berbagai industri dan peran.

  • Sementara 77 persen responden menyatakan tarif dan bea menjadi perhatian utama mereka untuk tahun 2019, 57 persen ingin mengurangi biaya rantai pasokan (lihat bagan di atas).
  • Lebih dari 50 persen ingin menyelesaikan masalah sumber dan kualitas menggunakan teknologi.
  • Hanya 40 persen yang memanfaatkan sistem Manajemen Perdagangan Global untuk pelaksanaan rantai pasokan.

Meski begitu, tidak semua proses diotomatiskan, yang menunjukkan ketergantungan berkelanjutan pada proses manual.
Blockchain sedang dipertimbangkan pada 30 persen dari perusahaan yang merespons; mungkin 33 persen yang sama yang menganggap perusahaan mereka sebagai pemimpin dalam adopsi teknologi.

Laporan tersebut memberikan panduan tentang cara membangun tumpukan teknologi yang “tepat”. Meskipun menemukan tumpukan yang tepat pada awalnya mungkin terdengar menakutkan, tugas ini harus dilihat sebagai cara untuk memicu inovasi perusahaan Anda dalam menemukan cara baru untuk bersaing dan menang.

Mitigasi Resiko

Meskipun perusahaan benar-benar bersedia untuk menyaring, bagian dari tantangan dalam menggunakan teknologi penyaringan pihak yang ditolak terletak pada kemampuan yang sesuai dengan parameter risiko dan kebutuhan bisnis. Perusahaan perlu menyesuaikan masalah risiko yang sensitif dan memilih daftar khusus industri untuk memastikan cakupan skrining yang tepat.

Untuk perusahaan dengan volume transaksi bisnis yang rendah, solusi berbasis web untuk pencarian individu dalam platform berbasis peran yang terpadu berfungsi dengan baik. Mereka yang memiliki volume sedang perlu meninjau ribuan pelanggan atau prospek terhadap berbagai pihak yang ditolak dan dibatasi.

Perusahaan dengan volume transaksi yang tinggi mendapatkan keuntungan dari solusi yang secara proaktif memindai data pelanggan utama setiap kali entri baru dibuat dalam daftar pihak yang ditolak. Untuk perusahaan global terbesar, solusi yang mengintegrasikan hasil pemeriksaan dengan Perencanaan Sumber Daya Perusahaan / sistem Manajemen Perdagangan Global sangat penting untuk program kepatuhan perdagangan yang komprehensif.

Siapa yang harus diperhatikan?

Ini adalah kesalahpahaman umum bahwa penyaringan hanya berlaku untuk perusahaan yang melakukan transaksi bisnis secara internasional. Minimal, semua perusahaan harus menyaring pelanggan, prospek, pemasok, dan karyawan.

Bagi perusahaan-perusahaan yang terlibat dalam perdagangan global, penyaringan pihak yang ditolak memberikan jaring lebar yang mencakup pengirim, perantara dan pengangkut, perusahaan ekspedisi, dan perantara pabean, selain eksportir. Produsen, pemasok, dan distributor harus menyaring baik secara internal maupun saat barang diangkut. Sumber daya manusia dan akuntansi harus menyaring karyawan, vendor, dan subkontraktor.

Perusahaan perlu menyadari kewajiban hukum mereka untuk memastikan mereka tidak bertransaksi bisnis dengan entitas, perusahaan,