Your browser does not support JavaScript!

Apa Itu Reverse Logistics, & Bedanya dengan Logistik Tradisional?

By Pandu Saputra - May 26, 2021

Apa Itu Reverse Logistik Bedanya dengan Logistik Tradisional

Banyak orang menganggap logistik terbalik hanya mencakup pengembalian, tetapi mencakup lebih banyak lagi. Selain menjawab pertanyaan “apa itu logistik terbalik?” Sangat penting untuk memahami sejarah logistik terbalik, manfaat logistik terbalik, dan mengapa ini menjadi lebih populer, terutama di pasar purna jual. Sementara itu, logistik terbalik menjadi semakin sulit. Setelah pengiriman dan pemasangan alat baru, layanan sarung tangan putih kini dapat mengintegrasikan logistik maju dan mundur sebagai bagian dari proses pengumpulan serpihan. Terlepas dari itu, dan mungkin yang paling penting, logistik terbalik akan terus menjadi komponen penting dari setiap rantai pasokan.

Baca juga: Ekspedisi Sumber Urip Cargo, Iron Bird Logistik & Deliveree

Apa itu Reverse Logistics, dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Semua prosedur yang melibatkan penggunaan kembali produk dan bahan disebut sebagai logistik terbalik. Semua daur ulang, reklamasi bahan baku, perbaikan, dan penjualan barang yang diisi kembali termasuk dalam kategori ini.

Pengelolaan dan penjualan surplus serta pengembalian peralatan dan mesin dari industri penyewaan perangkat keras juga merupakan bagian dari proses logistik terbalik.

Biasanya, logistik berkaitan dengan peristiwa yang mengarah pada pengiriman produk ke pelanggan. Dalam logistik terbalik, sumber daya berjalan mundur dalam rantai pasokan setidaknya satu tahap. Misalnya, komoditas diangkut dari pelanggan ke distributor atau produsen.

Logistik terbalik mengacu pada proses atau manajemen apa pun yang terjadi setelah produk terjual. Pelanggan akan mengembalikan barang dagangan jika rusak. Perusahaan manufaktur kemudian harus mengatur agar produk yang rusak dikirim, diuji, dibongkar, diperbaiki, didaur ulang, atau dibuang.

Jika transportasi tidak ada atau sulit, prosedur yang sama dapat digunakan untuk menggunakan kembali/mengirim ulang makanan dan komoditas yang mudah rusak untuk menghindari kerusakan. Misalnya, pembusukan makanan menjadi perhatian utama selama epidemi, tetapi sekarang, dengan fokus pada logistik maju dan mundur penuh, limbah tersebut dapat dialihkan untuk meminimalkan kerusakan dan menurunkan total biaya transportasi.

Untuk mempertahankan penggunaan apa pun dari barang yang rusak, produk akan mundur melalui jaringan rantai pasokan (berlawanan dengan logistik biasa). Nama itu berasal dari arus mundur komoditas, dan itu menjawab pertanyaan, “Apa itu logistik terbalik?” Dan, seperti semua hal lain dalam rantai pasokan, sudah matang untuk perbaikan.

Apa Lanskap dari Reverse Logistics?

Menggunakan kembali barang dan bahan bukanlah konsep baru; daur ulang kertas bekas, skema penyimpanan botol minuman ringan, dan pedagang skrap logam adalah contoh praktik lama. Karena meningkatnya permintaan e-commerce, pengirim berfokus pada logistik terbalik.

Pengembalian dan manajemen logistik terbalik telah mengambil “makna baru” pada tahun lalu, menurut Steve Banker dari Forbes. Tingkat e-commerce melonjak mengikuti musim liburan tersibuk dalam sejarah, ditambah dengan meningkatnya biaya untuk pengiriman rumah melalui biaya paket. Saat membeli barang melalui e-commerce, pembeli lebih cenderung untuk mengembalikannya, dan tarifnya setidaknya dua kali lipat dari penjualan batu bata dan mortir. Selanjutnya, menurut Banker, survei terbaru menunjukkan bahwa pengirim mulai memahami bahwa pengembalian harus gratis.

Hanya sekitar 16% perusahaan saat ini mengenakan biaya untuk pengembalian. Sementara itu, akan ada biaya tambahan 18% untuk pengiriman dan pemrosesan kembali. Jelas, telah terjadi lonjakan minat dalam topik logistik terbalik. Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa logistik terbalik memiliki dampak signifikan pada kinerja operator dan hubungan pelanggan, meskipun pentingnya logistik terbalik yang sukses terkadang diabaikan.

Untungnya, ini berubah ketika bisnis menyadari bahwa waktu dan upaya mungkin tidak selalu sepadan. Walmart, Target, dan Amazon, misalnya, sering mengembalikan uang dan menyarankan pembeli untuk tidak mengembalikan barang. Itu mewakili perubahan signifikan dalam cara orang berpikir tentang logistik terbalik dan standar yang mereka gunakan.

Ada risiko kontaminasi silang jika konsumen menggunakan barang pribadi, seperti produk kebersihan, dan kemudian mengembalikannya. Dengan kekuatan penuh pandemi yang dipamerkan, toko-toko yang mengambil langkah-langkah untuk mengurangi bahaya akan menikmati reputasi yang lebih kuat di antara pelanggan, tingkat pengembalian bisnis yang lebih tinggi, dan citra publik yang lebih baik.

Di dunia pengiriman barang e-commerce, logistik terbalik sedang meningkat.

Karena volume dan biaya pemrosesan pengembalian yang sangat besar, logistik terbalik adalah salah satu kesulitan operasional yang paling sulit di bidang logistik pengiriman e-commerce. Peningkatan kepuasan pelanggan, tingkat investasi sumber daya yang lebih rendah, dan biaya penyimpanan dan distribusi yang lebih rendah adalah manfaat langsung dari logistik terbalik yang efektif.

Jumlah barang yang dikembalikan yang kembali ke rantai pasokan dari titik akhir (pelanggan) biasanya jauh lebih tinggi daripada yang diyakini kebanyakan orang. Banyaknya pengembalian yang dihasilkan di banyak organisasi, misalnya, berkisar antara 3% hingga 50% dari total pengiriman di semua industri. Banyak penelitian tambahan telah menemukan bahwa biaya pengembalian riil mencapai sekitar 3% hingga 5% dari keseluruhan pendapatan.

Pengembalian adalah 3 hingga 4 kali lebih mahal daripada pengiriman ke depan (keluar) untuk perusahaan ritel bata-dan-mortir biasa. Lebih dari 20% dari semua produk yang dijual di beberapa industri, seperti penerbitan buku, penjualan katalog, dan kartu ucapan, akhirnya dikembalikan ke vendor. Yang lebih mengejutkan adalah bahwa tingkat pengembalian untuk beberapa bisnis diproyeksikan berada di kisaran 30-50 persen, dengan beberapa perkiraan setinggi 60 persen.

Tingkat pengembalian yang meningkat ini hanya dapat dilihat pada tahun lalu. Menurut Banker, UPS menemukan kenaikan 23 persen dalam tingkat pengembalian setelah terburu-buru pengiriman pasca liburan musim puncak 2020. Diskon juga telah terbukti menjadi sumber pencegah pengembalian yang tiada habisnya. Pengecer dapat membujuk 40% pelanggan untuk mempertahankan produk dengan menawarkan diskon hingga 5% untuk pembelian di masa mendatang. Diskon 10%, di sisi lain, mengarah pada tingkat persuasi 50% untuk menjaga hal-hal yang pembeli siap untuk kembali.

Mengingat keadaan logistik terbalik saat ini, peningkatan pada bagian siklus logistik ini memberikan peluang untuk mengembangkan dan mengelola koneksi pelanggan sambil juga meningkatkan loyalitas pelanggan kepada pedagang.

Baca juga: Cek Harga Ekspedisi Kargo Ongkir Termurah (3 Top Tips)

Apa perbedaan antara Arus Reverse Logistics dan Arus Logistik Tradisional?

Leksikon Council of Supply Chain Management Professionals mendefinisikan aliran logistik tradisional sebagai berikut:

“Proses perencanaan, penerapan, dan pengendalian aliran bahan baku yang efisien dan hemat biaya, persediaan dalam proses, barang jadi, dan informasi terkait dari titik asal ke titik konsumsi untuk memenuhi kebutuhan pelanggan.”

Dalam kosakata yang sama, logistik terbalik didefinisikan sebagai:

“Proses mendapatkan kembali nilai atau pembuangan yang benar dengan merencanakan, menerapkan, dan mengatur aliran bahan baku yang efisien dan hemat biaya, persediaan dalam proses, barang jadi, dan informasi terkait dari titik konsumsi ke titik asal.”

Logistik terbalik berbeda dari logistik tradisional, juga dikenal sebagai logistik maju. Aliran logistik tradisional digambarkan dalam diagram di bawah ini:

  1. Bahan baku
  2. Pabrikan
  3. Distribusi
  4. Retail
  5. Konsumen

Ketika volume tertentu barang dagangan dibutuhkan, itu akan diangkut ke gudang atau DC (pusat distribusi) dan kemudian dikirim ke toko ritel dari DC. ASN (Pemberitahuan Pengiriman Lanjutan) akan membantu informasi yang berguna saat barang mengalir di setiap tingkat rantai pasokan.

Namun, arus logistik terbalik adalah hal yang berbeda. Pengirim biasanya melakukan kegiatan logistik terbalik dalam menanggapi pelanggan atau perilaku anggota saluran hilir, bukan sebagai konsekuensi dari perencanaan perusahaan dan pengambilan keputusan. Diagram berikut menggambarkan arus logistik terbalik:

  1. Konsumen
  2. Retail
  3. Distribusi
  4. Pabrikan
  5. Bahan baku

Ketika suatu produk dikembalikan, itu dikumpulkan (dalam berbagai cara) dan dikirim ke pusat distribusi. Pada saat yang sama, informasi yang relevan seperti deskripsi item pengembalian, kondisi pengembalian, informasi pelanggan, dan lainnya akan diteruskan ke pusat pemrosesan pengembalian, namun karena keadaan logistik terbalik saat ini, prosedur pengambilan informasi ini jarang terjadi dan salah. Ya, prosedur otorisasi manajemen pengembalian (RMA) dapat digunakan untuk merekam data dan melacak semuanya, tetapi semuanya dimulai dengan keterlibatan di dalam toko pada saat pengembalian. Itu semua tergantung pada karakteristik unik masing-masing konsumen, preferensi mereka, dan di mana mereka memilih untuk mengembalikan suatu barang.

Untuk mendapatkan hasil maksimal dari rantai pasokan Anda, pilih seseorang yang mengetahui logistik tradisional dan logistik terbalik.

Logistik tradisional dan terbalik keduanya merupakan fungsi penting dalam rantai pasokan saat ini. Pengembalian akan selalu populer dan lazim, mengingat permintaan pengirim untuk menciptakan pengalaman pelanggan yang luar biasa. Akibatnya, lebih banyak pengirim beralih ke penyedia outsourcing, seperti penyedia layanan transportasi terkelola, untuk membantu mereka menangani logistik tradisional dan reverse end-to-end dengan lebih sedikit stres, kesulitan, dan biaya.

Mintalah konsultasi dengan GlobalTranz untuk mengetahui lebih lanjut tentang bagaimana solusi logistik tradisional dan terbalik dari GlobalTranz dapat membantu perusahaan Anda memaksimalkan keuntungan.

Baca juga: (8 Fitur Utama) Review Aplikasi Harga Tarif GoBox Dan Deliveree