Your browser does not support JavaScript!

Amazon Menunjukkan Pentingnya Logistik dalam Meningkatkan Penjualan

By Djalu Putranto - November 30, 2021
Amazon Menunjukkan Pentingnya Logistik dalam Meningkatkan Penjualan

Pertempuran para raksasa biasanya terjadi di Amazon, Target, dan Walmart dalam perebutan ritel, tidak hanya selama musim Natal yang penting tetapi jauh setelah akhir Desember. Dan logistik semakin menjadi senjata strategis.

Seperti yang dilaporkan PYMNTS pada hari Senin (29 November), Dave Clark, CEO perusahaan eCommerce konsumen internasional, menyatakan bahwa perusahaan akan segera menjadi layanan pengiriman terkemuka di Amerika Serikat.

“Pada akhir tahun ini, kami berharap menjadi salah satu operator terbesar di dunia,” kata Clark dalam wawancara “Squawk Box” dengan CNBC. “Pada akhir tahun, jika tidak di awal ’22, saya yakin kami akan menjadi layanan pengiriman paket terkemuka di Amerika Serikat.”

Itu akan menempatkan Amazon di depan FedEx, Layanan Pos AS, dan UPS dalam hal volume dan pangsa pasar untuk pengiriman jarak jauh.

Baca juga: Amazon Prime Mulai Terjun Ke Asia Tenggara

Menyelesaikan Last Mile

Saat Amazon memperoleh lebih banyak “kepemilikan” dari hal-hal yang ditawarkan di situsnya, transisi akan terjadi. Menurut CNBC, pada Agustus tahun ini, bisnis tersebut mengirimkan 66 persen pengirimannya sendiri.

Persentase pengiriman yang meningkat ini terjadi karena Amazon telah memperluas pabrik fisiknya (seperti item baris pada neraca perusahaan yang diketahui) untuk memasukkan pesawat (armada ada 85 pesawat yang dilaporkan pada tulisan ini) dan truk selama beberapa tahun.

Akibatnya, perusahaan mampu mengurangi (setidaknya sampai batas tertentu) biaya pengiriman yang tidak terduga dan meningkat yang datang dengan mengandalkan operator eksternal, sekaligus meningkatkan wawasan tentang rantai pasokannya.

Amazon mengklaim bahwa peningkatan infrastrukturnya telah memposisikan bisnis dengan baik untuk menangani permintaan konsumen yang meningkat, seperti yang dilaporkan dalam ruang ini menjelang musim liburan.

Selama persiapan tersebut, perusahaan mengatakan telah meningkatkan pelabuhan masuk sebesar 50 persen di seluruh jaringannya, menggandakan kapasitas pemrosesan peti kemas, dan memperluas aliansi jaringan pengangkut barang maritim.

Baca juga: Inovasi Rantai Pasokan Amazon Berlanjut

Kondisi Saat Ini

Pergerakan lanjutan mengikuti debut perusahaan Amazon Freight, platform pengiriman digital dengan kumpulan 50.000 trailer, pada tahun 2019. Pada saat yang sama, The Wall Street Journal melaporkan bahwa perusahaan telah membuka 450 fasilitas penyimpanan dan pengiriman baru di seluruh Amerika Serikat.

Semua ini bukan untuk membantah bahwa pesaing seperti Target dan Walmart sedang duduk di tangan mereka. Dengan adanya layanan seperti Shipt, perusahaan-perusahaan itu mulai memperluas jaringan pengiriman mereka sendiri. Walmart memiliki kontrak dengan FedEx, tetapi juga memiliki armada traktor dan trailernya sendiri.

Walmart juga mengumumkan GoLocal, pendekatan label putih, pengiriman sebagai layanan yang akan melayani pelanggan dan pengecer lain, seperti yang dilaporkan PYMNTS awal musim panas ini.

Pertarungan akan terus berlanjut, tetapi di zaman ketika jendela pengiriman menyusut — menjadi berjam-jam, bukan berhari-hari — perang ritel akan diperjuangkan inci demi inci, paket demi paket, mil terakhir demi mil terakhir.

Baca juga: Perusahaan Ekspedisi Cargo Logistik Pengiriman