5 Teknologi Pengangkutan Bawa Dunia Rantai Pasokan ke Jalur yang Lebih Hijau

By Cat Dewinta - MjIgQXByaWwsIDIwMjE=

5 Teknologi Pengangkutan Bawa Dunia Rantai Pasokan ke Jalur yang Lebih Hijau

Tingkat minat pengirim yang terus meningkat, bersama dengan tekanan dari publik dan regulator, mendorong operator untuk berinvestasi dalam opsi pengiriman yang lebih berkelanjutan.

emisi lingkup 3 telah menjadi sorotan saat pengirim menetapkan tujuan keberlanjutan. Rantai pasokan yang diperpanjang sering kali merupakan penyumbang emisi terbesar namun merupakan cakupan terberat untuk ditangani, karena memerlukan keterlibatan pihak ketiga dan keterlibatan pemasok.

Laporan rantai pasokan terbaru dari CDP mencatat bahwa hanya “37% pemasok yang mengambil tindakan dan terlibat dengan pemasok mereka sendiri, turun dari 39% pada 2019.”

Tetapi CDP juga memperkirakan bahwa lebih dari 1.000 perusahaan sekarang bekerja untuk mengurangi emisi lingkup 3, dan 94% perusahaan dengan target berbasis sains menyertakan detail tentang bagaimana mereka akan mencapainya.

Tingkat minat pengirim yang terus meningkat, bersama dengan tekanan dari publik dan regulator, mendorong operator untuk berinvestasi dalam opsi pengiriman yang lebih ramah lingkungan.

Laut: Kapal Kontainer Bertenaga LNG

Tahun lalu, serangkaian peraturan diberlakukan di industri pelayaran laut global. Peraturan sulfur Organisasi Maritim Internasional, yang disebut sebagai IMO 2020, membatasi emisi sulfur dari kapal hingga 0,5% massa menurut massa, turun dari 3,5%.

Sejak itu, operator telah menemukan cara untuk mematuhinya, termasuk penambahan scrubber dan adopsi jenis bahan bakar baru. Salah satu bahan bakar yang mendapatkan daya tarik adalah gas alam cair.

Udara: Bahan Bakar Penerbangan yang Berkelanjutan

Perusahaan logistik dan maskapai penerbangan telah membuat sejumlah pengumuman seputar bahan bakar penerbangan berkelanjutan dalam beberapa bulan terakhir. Kuehne + Nagel dan American Airlines pada bulan Maret mengumumkan rencana untuk berinvestasi dalam 11 juta liter bahan bakar penerbangan berkelanjutan.

“Selama dua hingga tiga tahun terakhir, permintaan benar-benar mulai meningkat” untuk bahan bakar penerbangan yang berkelanjutan, kata Maxime Molenaar, manajer program di SkyNRG.

Bahan bakar penerbangan berkelanjutan dapat dibuat dari berbagai sumber yang berbeda termasuk tanaman, minyak goreng bekas, dan limbah padat. Ini sangat mirip dengan bahan bakar tradisional, dan keduanya dapat dicampur tanpa ada perubahan pada mesin, menurut Asosiasi Transportasi Udara Internasional.

Rel: Kereta Bertenaga Baterai

Industri kereta api sering memuji keberlanjutan moda pengangkutannya (bahkan jika industri tersebut memiliki rekam jejak dalam mendanai penolakan perubahan iklim).

“Jika 25% dari lalu lintas truk yang bergerak setidaknya 750 mil pergi dengan kereta api, emisi gas rumah kaca tahunan akan turun sekitar 13,1 juta ton,” kata Asosiasi Kereta Api Amerika pada lembar fakta tahun lalu.

BMW mengatakan kepada Supply Chain Dive bahwa pengurangan emisi adalah salah satu tujuan untuk beralih dari truk ke kereta api untuk memindahkan kargo dari Pelabuhan Charleston ke pabriknya di Greer, Carolina Selatan. Perusahaan antar moda juga mulai mengambil pendekatan serupa. Schneider menjadikan peningkatan penggunaan antar moda sebagai bagian inti dari rencana keberlanjutannya, mencatat bahwa ia memiliki sekitar sepertiga dari jejak karbon dari truk saja.

Jalan: Pengoptimalan Rute

Perangkat lunak pengoptimalan rute belum ada di mana-mana dalam industri angkutan truk, kata Neil Menzies, direktur pelaksana di L.E.K. Konsultasi. Tetapi untuk armada yang telah berinvestasi dalam teknologi, penghematan biaya adalah motivasi terbesarnya. Lebih sedikit karbon adalah bonus tambahan.

Truk: Bahan Bakar Alternatif

Industri angkutan truk tahu bahwa rantai pasokan sedang bergerak menuju masa depan yang lebih berkelanjutan, yang berarti, pada akhirnya, truk diesel akan ketinggalan zaman – atau menjadi pelanggaran peraturan negara.

Kendaraan baterai-listrik, kendaraan listrik sel bahan bakar, dan kendaraan yang menggunakan bahan bakar terbarukan mungkin adalah alternatif yang paling banyak dibicarakan.