5 Dasar-dasar untuk Membangun Rantai Suplai yang Tangguh

By Cat Dewinta - MjAgQXByaWwsIDIwMjE=

Banyak rantai pasokan perusahaan baru-baru ini menjadi tidak aman sebagai akibat dari risiko lingkungan pasar baru, seperti dampak pandemi. Rantai pasokan tipikal harus cukup dapat beradaptasi untuk mengatasi perubahan tiba-tiba dalam penawaran dan permintaan barang.

Rantai pasokan yang tangguh akan mendukung perusahaan Anda baik secara sosial maupun ekonomi. Ketika status pemasok dan pergerakan produk dikontrol dengan ketat, hal itu dapat mengakibatkan harga yang lebih rendah dan keuntungan yang lebih tinggi. Berikut adalah lima elemen kunci yang perlu dipertimbangkan saat membangun rantai pasokan yang tangguh.

Proses Operasi Harus Digital

Adopsi kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin dalam proses rantai pasokan adalah salah satu perkembangan rantai pasokan terbaru. Sistem rantai pasokan baru, seperti otomatisasi, telah dihasilkan oleh AI. Anda dapat meningkatkan efisiensi penjualan dengan menggunakan algoritme.

Keuntungan dari mengotomatiskan proses rantai pasokan selalu lebih besar daripada biayanya. Anda akan mendapatkan manfaat langsung dan jangka panjang dengan menerapkan praktik digital. Proses operasi digitalisasi menyediakan akses waktu nyata ke sejumlah besar data yang dapat digunakan untuk membuat keputusan terkait produksi.

Akuntabilitas ujung ke ujung dapat difasilitasi dengan mendigitalkan sebanyak mungkin proses. Tim rantai pasokan Anda akan memiliki akses penuh ke data, sehingga meningkatkan visibilitas dan kendali penuh atas rantai pasokan.

Dukungan dari Tim Manajemen Krisis

Rantai pasokan menjadi lebih terdesentralisasi, karena tim semakin banyak beroperasi dari rumah. Masalah rantai pasokan apa pun harus ditanggapi dengan cepat oleh tim manajemen krisis, yang harus bekerja secara lintas fungsi. Selain itu, tim harus berinvestasi dalam infrastruktur yang diperlukan dan menjaga transparansi di seluruh operasi.

Dalam banyak kasus, tim manajemen krisis dapat menerapkan pengamanan segera setelah mereka memperkirakan adanya gangguan. Kemajuan tim Anda akan dipastikan jika Anda memberi mereka teknologi dan proses yang sesuai.

Dengan memperbarui perkembangan bisnis dan melibatkan pemasok serta pemangku kepentingan lainnya, tim dapat membuat saluran komunikasi rantai pasokan yang penting. Mereka juga harus selalu memperbarui proses rantai pasokan internal untuk mengurangi aktivitas non-produktif.

Buat Strategi Manajemen Risiko

Anda dapat membuat rantai pasokan yang kuat dengan mengembangkan pendekatan manajemen risiko untuk setiap gudang atau simpul rantai pasokan. Mengelola risiko rantai pasokan memerlukan deteksi dan dokumentasi risiko yang akurat. Tim rantai pasokan Anda harus merancang metode untuk memetakan dan mengevaluasi rantai nilai komoditas. Semua aspek rantai pasokan, termasuk vendor, gudang, pabrik, dan jaringan logistik transportasi, harus diperiksa secara menyeluruh.

Ketika Anda menilai risiko berdasarkan kesiapan organisasi, Anda akan membangun sistem manajemen risiko rantai pasokan. Menilai semua risiko rantai pasokan menggunakan sistem penilaian standar. Yang terpenting, awasi bahaya dan kenali yang dapat membahayakan perusahaan Anda.

Periksa dan Ubah Tanggung Jawab Pembelian Strategis

Membangun kemitraan bisnis-pemasok baru membutuhkan perubahan pengadaan menjadi aktivitas yang menghasilkan nilai dan mengubah prioritas strategis. Ini kemudian dapat diselaraskan dengan target rantai pasokan perusahaan Anda. Anda dapat menggunakan teknologi pembelian otomatis untuk memanfaatkan jaringan sosial pemasok.

Saat menerapkan teknologi pengadaan digital, Anda harus mengingat peran Anda dalam hal persyaratan. Saat kesenjangan antara perusahaan Anda dan pemasoknya semakin besar, begitu pula potensi penegakan dan tata kelola.

Atur Sistem Manajemen Insiden yang Terpusat

Karena informasi hanya dapat diperoleh oleh beberapa orang dalam satu waktu, mengelola krisis rantai pasokan berdampak pada alat produktivitas seperti email dan spreadsheet. Tanpa struktur atau konteks rantai pasokan, informasi dapat dikirim ke banyak orang. Akibatnya, tidak jelas siapa yang bertanggung jawab atas apa.

Sistem manajemen insiden terpusat akan membantu Anda menangkap masalah yang secara jelas terkait dengan rantai pasokan dan transparansi. Satu sumber kebenaran mempercepat proses mengidentifikasi masalah dan mencari solusi. Ini juga memastikan bahwa semua pekerja mendapat informasi dan secara aktif berpartisipasi dalam proses pengambilan keputusan.

Anda dapat mengenali ancaman rantai pasokan dan menangani hubungan yang lemah dengan bantuan sistem manajemen insiden. Ini juga memungkinkan Anda untuk kembali normal setelah acara, memungkinkan Anda untuk tetap menjadi yang terdepan dalam persaingan.

Kesimpulan

Dibutuhkan banyak waktu dan sumber daya untuk membangun rantai pasokan yang tangguh. Gangguan rantai pasokan dapat diminimalkan dengan menggabungkan pekerja rantai pasokan yang tepat dengan struktur dan teknologi yang tepat. Fokus pada hal-hal dasar, seperti mengatasi krisis rantai pasokan, dan selalu mengikuti perkembangan rantai pasokan yang kuat.