Your browser does not support JavaScript!

Transportasi & Logistik Harus Ditangani Melalui Pengadaan

By Pandu Saputra - June 26, 2021

Transportasi Logistik Harus Ditangani Melalui Pengadaan

Pemasok salah mengarahkan pengiriman penting motor yang dikonfigurasi khusus dari Prancis menuju Boston. Motor-motor itu berada dalam kontainer pengiriman di dek kapal barang yang melintasi Atlantik dan menyusuri Sungai Mississippi ke Memphis, Tennessee, bukan di dalam perut pesawat yang menuju Bandara Logan.

Periode transportasi empat hari kini telah meningkat menjadi setidaknya lima minggu, dan saya adalah pembeli yang terjebak di tengah-tengah itu semua. Saat itulah saya menyadari transportasi dan logistik benar-benar masalah pengadaan. Dan saya sangat bangga karenanya.

Pengiriman terus berjalan, tetapi panas yang memancar dari setiap sudut pabrik tak tertahankan. Manajer umum menuntut agar lebih banyak inventaris dikirim melalui udara, tetapi tidak ada yang tersedia selama beberapa bulan. Salah satu perencana manufaktur bersikeras bahwa saya menelepon Penjaga Pantai AS atas namanya untuk mempercepat pengiriman. Ini adalah pendekatan yang unik, meskipun sedikit tidak realistis.

Itu menjadi jauh lebih buruk. Untuk sampai ke Memphis, kiriman harus melintasi Saint Lawrence Seaway, Great Lakes, dan kemudian Sungai Mississippi. Manajer logistik pemasok saya menelepon saya pada Jumat malam, empat minggu setelah kargo, untuk memberi tahu saya bahwa kapal telah tertunda karena es di Sungai Saint Lawrence. Seaway membeku karena mantra dingin yang tak terduga. Laporan cuaca laut telah bergabung dengan peta dan grafik di meja saya.

Es mencair, kapal tiba di pelabuhan, kiriman diturunkan ke kendaraan pengangkut yang dipercepat, dan motor khusus tiba di dok penerima saya seperti kiriman lainnya, sama seperti kiriman lainnya. Bobby, manajer penerima, menggerutu ketika dia melewati kantor saya dalam perjalanan untuk makan siang, “Motor Anda ada di sini, tetapi dokumennya salah.”

Kemacetan rantai pasokan adalah kejadian umum. Keterlambatan pengiriman transpasifik baru-baru ini berfungsi sebagai pengingat, dan itu adalah alasan mengapa pengadaan harus bertanggung jawab atas pengiriman masuk dan keluar. Manajer pengadaan dapat menggunakan tiga taktik berikut.

Baca juga: Jasa Pengiriman Barang Berat: Bisnis Ekspedisi Truk Kargo

1. Pilih Sumber Anda dengan Hati-hati

Transportasi dan logistik merupakan sektor jasa esensial yang harus bersumber dan dikelola secara strategis. Identifikasi dan kembangkan hubungan yang solid dengan berbagai penyedia transportasi, seperti layanan pengiriman paket reguler, operator TL dan LTL, angkutan udara, 3PL, operator yang dipercepat, dan pengirim barang untuk pengiriman luar negeri.

Gunakan alat manajemen persediaan yang ada dan jangan takut untuk bernegosiasi dan melacak kinerja pemasok dengan sistem manajemen transportasi atau analitik yang disediakan oleh penyedia. Tarif, rute, dan tingkat layanan semuanya dapat disesuaikan, dan menangani transportasi (sebagai komoditas) melalui proses pengadaan yang strategis akan menghemat uang dan memberikan layanan yang lebih baik.

Membuat pemasok perusahaan transportasi di pintu depan. Terlalu sering, ‘pengirim’ menanggapi penjual truk yang naik ke dermaga dengan cangkir kopi atau kalender dengan membuat keputusan pengiriman di dermaga. Siapa pun yang memiliki truk dan setengah tangki bensin dapat mengoperasikan perusahaan transportasi dalam ekonomi pertunjukan saat ini. Berurusan dengan pemasok marjinal menghasilkan penghematan biaya yang salah sementara juga meningkatkan risiko secara dramatis. Tetap dengan vendor andal yang kompatibel dengan pendekatan sumber Anda.

Baca juga: Daftar Perusahaan Logistics Di Indonesia Untuk Cargo Darat

2. Perpanjang Rentang Kendali

Mengelola aliran pasokan dan mencapai jadwal produksi dan kebutuhan pelanggan memerlukan pengendalian transportasi dan logistik. Untuk transportasi, hilangkan metode faktur pemasok “prabayar dan tagihan” yang biasa. Tentukan pengangkut dan minta pemasok mengirimkan barang. Ambil kepemilikan barang tersebut sesegera mungkin dan pertahankan kendali penuh atas prosesnya.

Namun, mengharapkan beberapa oposisi dari pengirim yang sudah memiliki pengaturan transportasi di tempat. Pengangkut pilihan saya kadang-kadang tiba di dermaga pemasok saya terlalu dini di sore hari untuk mengambil semua kargo harian, yang mengakibatkan penundaan produksi. Pengemudi truk saya mengubah rute mereka menjadi pemasok di kemudian hari, memperbaiki situasi, daripada mengalah pada keinginan pemasok saya untuk mempekerjakan sumber mereka sendiri.

3. Manfaatkan Hubungan Langsung

Perusahaan transportasi dan logistik berada di garis depan kemajuan teknologi dan inovasi. Manfaatkan kekuatan koneksi pemasok Anda yang semakin meningkat dan carilah tempat di mana Anda bisa menjadi kreatif. Logistik dan transportasi mungkin menjadi mimpi buruk. Pengiriman yang dimuat dengan sempurna di truk itu bisa terlihat sangat berbeda setelah seribu kilometer atau lebih di jalan raya negara kita. Manfaatkan hubungan operator langsung Anda untuk memproses klaim dengan cepat, efisien, dan bahkan online.

Manajer saya mendorong saya di hari-hari awal saya dalam pengadaan untuk sekadar menempatkan “cara terbaik” di blok metode pengiriman pesanan pembelian, menekankan bahwa pemasok selalu bertanggung jawab atas bagaimana barang-barang diangkut. Itu adalah metode standar untuk sebagian besar bisnis pada saat itu, dan mungkin masih berlaku sampai sekarang.

Kami biasa bercanda bahwa perusahaan truk mana pun yang disebut “Jalan Terbaik” pasti akan berhasil. Hari ini, tidak begitu banyak.

Baca juga: Freight Forwarder & Cargo Logistik Transport (Top 3)