Your browser does not support JavaScript!

Strategi Pertumbuhan Ninja Van Pakai Google Cloud

By Cat Dewinta - 15 Mei, 2022

Strategi Pertumbuhan Ninja Van Pakai Google Cloud

Ninja Van atau Ninja Express, perusahaan logistik terbesar di Asia Tenggara, memperpanjang kemitraan multi-tahunnya dengan Google Cloud untuk membantu pertumbuhan bisnis mereka dalam memanfaatkan kemungkinan pengembangan digital dan mengatasi tantangan rantai pasokan. Ninja Van berusaha untuk memperluas kepemimpinannya dalam layanan kurir jarak jauh dan tumbuh menjadi solusi manajemen rantai pasokan dengan mengoperasikan platform dan aplikasinya di infrastruktur sumber terbuka, aman, dan skalabel Google Cloud.

Ninja Van beroperasi di Singapura, Malaysia, Indonesia, Thailand, Vietnam, dan Filipina, dan didukung oleh jaringan pengiriman paket terbesar di Eropa GeoPost / DPDgroup dan perusahaan investasi global B Capital. Sekarang melayani hampir dua juta perusahaan dan mengirimkan sekitar dua juta item per hari di seluruh Asia Tenggara. Ninja Van baru saja mengumumkan Ninja Direct, petugas pengadaan yang menangani pengadaan dan administrasi pemasok, bea cukai, pembiayaan, dan pelacakan pengiriman untuk produksi dan distribusi perusahaan di darat atau dekat pantai.

Ninja Van atau Ninja Express beroperasi di Singapura, Malaysia, Indonesia, Thailand, Vietnam, dan Filipina, dan didukung oleh jaringan pengiriman paket terbesar di Eropa GeoPost / DPDgroup dan perusahaan investasi global B Capital. Sekarang melayani hampir dua juta perusahaan dan mengirimkan sekitar dua juta item per hari di seluruh Asia Tenggara. Ninja Van baru saja mengumumkan Ninja Direct, petugas pengadaan yang menangani pengadaan dan administrasi pemasok, bea cukai, pembiayaan, dan pelacakan pengiriman untuk produksi dan distribusi perusahaan di darat atau dekat pantai.

Baca juga: Usaha Ninja Van Hadapi Perubahan Tren ECommerce

Mendorong Lebih Jauh Keterampilan untuk Inovasi dan Dampak

Ninja Express selalu menilai apakah keterampilan teknologinya digunakan secara efektif. Ini melibatkan mencari tahu bagaimana cloud dapat membebaskan 150 insinyur, pengembang, dan ilmuwan data untuk fokus menciptakan hal-hal yang menambah nilai bagi perusahaan daripada mengelola infrastruktur TI yang kompleks.

Tim teknis Ninja Van dapat memilih alat yang mereka butuhkan untuk mempercepat pengembangan perangkat lunak dan berkembang lebih cepat, sekaligus mengurangi risiko teknologi, berkat pendekatan cloud terbuka Google. Tim Ninja Van, misalnya, dapat menganalisis terabyte data setiap hari untuk memenuhi kebutuhan bisnis perusahaan menggunakan platform pemrosesan data sumber terbuka Google Cloud, yang berinteraksi dengan lancar dengan alat visualisasi data eksternal pilihan para ilmuwan data.

Pengembang Ninja Express menggunakan agen virtual sumber terbuka dan siap pakai Google Cloud untuk membuat chatbot NinjaChat dan meniru kualitas dan kedekatan percakapan langsung dalam sebulan, daripada menghabiskan tiga bulan membangun kerangka pembelajaran mesin dari awal.

“Ninja Van merilis ratusan fitur baru setiap hari, mulai dari chatbot yang meningkatkan pengalaman klien hingga algoritme untuk pengoptimalan rute hemat bahan bakar. Tim teknis kami dapat menghindari pengaturan backend yang membosankan dan tetap fokus pada inovasi dengan mengotomatiskan penerapan dan peningkatan aplikasi dengan Google Kubernetes Engine (GKE),” kata Chong.

“Kami secara aktif merekrut di wilayah ini untuk memperkuat tim teknis kami. Tidak masuk akal untuk memiliki kode pembuatan ulang bakat yang sudah ada dan siap digunakan, atau untuk memilih server secara manual dengan vCPU atau RAM yang tepat untuk menerapkan setiap aplikasi setelah mereka telah dipekerjakan. GKE memastikan bahwa segala sesuatunya terjadi secara otomatis, sedangkan Google Cloud menempatkan sumber terbuka sebagai pusat dari solusinya. Ini memungkinkan kami untuk menghindari penguncian, memotong biaya, dan memberdayakan karyawan internal kami untuk memberikan kontribusi yang lebih signifikan ke perusahaan “komentar Chong.

Baca juga: Ninja Van Terapkan Sistem Penyortiran Baru untuk Operasional

Untuk Mengaktifkan Operasi 24/7, Keamanan dan Waktu Henti Nol Diperlukan

Pada tahun 2025, nilai barang dagangan bruto e-commerce Asia Tenggara diperkirakan mencapai US$234 miliar. Keandalan dan keamanan data Ninja Van tetap menjadi pertimbangan penting karena terus membantu toko bersaing di sektor yang tumbuh cepat ini dan memperluas layanannya ke hulu.

Selama pandemi, permintaan layanan Ninja Van meningkat tiga kali lipat. Baik itu untuk acara penjualan online besar seperti Singles’ Day, menanggapi lonjakan permintaan mendadak yang disebabkan oleh pedagang yang menjalankan kampanye ad hoc, atau membuat ribuan peningkatan perangkat lunak setiap tahun, kemampuan penskalaan otomatis dinamis Google Cloud memungkinkan situs web dan aplikasi seluler Ninja Van menangani 10 kali lalu lintas normal sambil mempertahankan pengalaman pengguna yang lancar, sebelum menurunkan skala untuk mengurangi biaya saat sumber daya komputasi tambahan tidak lagi diperlukan.

“Sekarang kami telah mendapat manfaat dari solusi keamanan yang dibangun ke dalam infrastruktur Google Cloud secara default, seperti enkripsi ujung ke ujung dan tambalan otomatis,” tambah Chong, “kami akan terlibat dengan spesialis keamanan Google Cloud pada metode lebih lanjut untuk meningkatkan kualitas kami. pendekatan keamanan tanpa kepercayaan.”

“Kami senang telah membantu Ninja Van tumbuh menjadi penyedia manajemen logistik menyeluruh dan salah satu unicorn teknologi paling terkenal di dunia,” kata Ruma Balasubramanian, Managing Director Google Cloud untuk Asia Tenggara. “Perusahaan berada di posisi yang tepat untuk memasok kemampuan produksi dan distribusi tepat waktu yang dibutuhkan bisnis untuk memuaskan keinginan pelanggan kontemporer akan variasi dan kedekatan produk dengan berinvestasi pada talenta kelas dunia dan inovasi tanpa henti. Karena kami mendukung visi Ninja Van menghubungkan Asia Tenggara ke dunia kemungkinan ekonomi, Google Cloud akan terus menghormati standar tinggi kami dalam keandalan, kolaborasi, keterbukaan, dan keamanan.”

Baca juga: Cek Ongkir Ninja Express vs Deliveree I Hemat Ongkos Kirim