Your browser does not support JavaScript!

Sistem Manajemen Inventaris & Rencana Bisnis Belum Sejalan

By Pandu Saputra - June 20, 2021

Sistem Manajemen Inventaris Rencana Bisnis Belum Sejalan

Perusahaan mengklaim mengejar keintiman klien, namun operasi inventaris mereka terus didorong semata-mata oleh pertimbangan biaya. Itu adalah salah satu inkonsistensi yang muncul dari Survei Strategi Inventaris Media Rantai Pasokan, yang dilakukan dalam kemitraan dengan Slimstock. “Ada kesenjangan antara strategi dan rantai pasokan di banyak perusahaan,” kata Chief Trendwatcher Martijn Lofvers. Berbagai bisnis berusaha untuk menutup kesenjangan ini dengan berbagai cara.

Manajemen persediaan sulit karena setiap produk harus mencapai keseimbangan yang benar antara tingkat layanan, biaya rantai pasokan, dan bahaya. Lebih buruk lagi, keseimbangan itu – atau seharusnya – sangat bergantung pada pendekatan yang dimaksudkan perusahaan untuk setiap item. “Saya menyebutnya dilema murah/baik/cepat,” kata spesialis inventaris Slimstock Jan Kraaijeveld. “Apakah Anda ingin memberikan barang terbaik, harga terendah, atau waktu pengiriman tercepat? Karena Anda tidak dapat menyelesaikan ketiganya sekaligus, Anda harus membuat beberapa keputusan. Biasanya ada gagasan yang jelas tentang ini di tingkat dewan, atau setidaknya Anda berharap demikian. Tetapi masih banyak yang harus dipelajari tentang bagaimana menerapkan konsep-konsep itu dalam operasi manajemen inventaris sehari-hari.”

Baca juga: Jasa Pengiriman Barang Berat: Bisnis Ekspedisi Truk Kargo

Survei Manajemen Inventaris

Slimstock, bekerja sama dengan Supply Chain Media, melakukan jajak pendapat untuk menentukan sejauh mana strategi dan operasi sekarang terkait, serta hambatan khusus yang dihadapi bisnis. Pertanyaan-pertanyaan tersebut menyelidiki jenis organisasi apa yang dicita-citakan responden, rantai pasokan apa yang mereka yakini sesuai, dan indikator kinerja utama (KPI) mana yang mereka gunakan untuk memandu keputusan mereka. Survei Strategi Inventaris diselesaikan oleh lebih dari 158 direktur, manajer, analis, dan perencana rantai pasokan dari manufaktur, grosir, dan eceran Belanda. “Bahkan hanya dengan melihat komentar luas, perbedaannya langsung terlihat,” kata Lofvers. “Sebagian besar mengklaim bahwa keintiman pelanggan adalah strategi perusahaan mereka, namun ketika ditanya tentang rantai pasokan mereka, mereka percaya itu sebagian besar berfokus pada efisiensi dan pengurangan biaya. Itu adalah gejala konflik.”

Baca juga: Daftar Perusahaan Logistics Di Indonesia Untuk Cargo Darat

Enam Jenis Rantai Pasokan yang Berbeda

Menurut Lofvers, ada enam jenis rantai pasokan, masing-masing didominasi oleh departemen bisnis yang berbeda, tergantung pada strategi perusahaan: Penjualan atau Layanan Pelanggan untuk keintiman pelanggan, R&D atau Pemasaran untuk kepemimpinan produk, dan Pembelian, Logistik, dan Produksi untuk operasional. keunggulan. “Sebagai perusahaan, Anda harus membuat pilihan eksplisit karena tidak ada rantai pasokan satu ukuran untuk semua. Di pengecer seperti Action, proses, sistem, dan KPI sangat berbeda dari yang ada di De Bijenkorf atau Rituals. Terlepas dari kenyataan bahwa mereka semua bekerja di industri yang sama, mereka masing-masing memiliki tujuan mereka sendiri – DNA mereka sendiri. Akan ada perbedaan antara siapa yang Anda inginkan dan siapa Anda dalam praktik jika Anda tidak menerjemahkannya dengan benar ke dalam jenis rantai pasokan. Anda berada di pijakan yang genting sekarang. ”

Baca juga: Jasa Pengiriman Barang Logistik: Pilihan Editor

Prosedur Inventaris dengan Banyak Tingkatan

Alliance Automotive (sebelumnya PartsPoint), distributor besar suku cadang otomotif dengan jangkauan lebih dari 100.000 item, telah bekerja keras dalam beberapa tahun terakhir untuk menyelaraskan organisasi rantai pasokannya dengan strateginya. “Kami melipatgandakan penjualan kami dalam waktu singkat dengan mengakuisisi sejumlah perusahaan besar, termasuk Dabeko dan Staadegaard TC,” jelas Direktur Rantai Pasokan Ardjan van der Blonk. “Kami telah menggabungkan bisnis yang terpisah, masing-masing dengan strateginya sendiri – satu berfokus pada impor, yang lain pada ritel – menjadi satu jaringan distribusi yang terorganisir dengan baik dengan lebih dari 200 titik stok lokal, enam pusat distribusi regional (DC), dan satu DC pusat.”