Your browser does not support JavaScript!

SiCepat Mulai Merambah Kendaraan Elektrik

By Cat Dewinta - July 08, 2021

SiCepat-Mulai-Merambah-Kendaraan-Elektrik-og

SiCepat menciptakan ekosistem logistik baru di Indonesia, mulai dari pengiriman jarak jauh hingga mobilitas listrik. SiCepat mencoba untuk masuk ke dalam pasar kendaraan elektrik melalui kerjasama dengan NFC Indonesia. Mereka telah membeli pabrikan sepeda motor listrik yang berbasis di Jawa Tengah.

Baca juga: Cek Tarif SiCepat Cargo & Deliveree: Review 2022

Ringkasan Latar Belakang SiCepat

SiCepat yang berlokasi di Jakarta merupakan salah satu perusahaan yang dikabarkan akan menjadi unicorn. Pada bulan Maret, lengan investasi Telkom Indonesia MDI Ventures, anak perusahaan Temasek Holdings Pavilion Capital, dan Falcon House Partners bergabung dengan perusahaan dalam transaksi Seri B senilai USD 170 juta.

SiCepat didirikan pada tahun 2014 oleh pengusaha Indonesia The Kim Hai dan memulai ekspansi pesat pada tahun 2018 dengan didirikannya SiCepat Ekspres, anak perusahaan pengiriman jarak jauh perusahaan. SiCepat memiliki enam divisi yang beroperasi di industri yang berbeda. HaiStar, perusahaan pemenuhan e-niaga dan manajemen gudang, Hera, platform administrasi situs web perangkat lunak sebagai layanan, dan CKL, layanan kargo pengiriman udara, adalah beberapa di antaranya. Secara bersamaan, SiCepat mengendalikan dua divisi lain—penyedia solusi logistik Logitek Digital Nusantara dan layanan pemesanan makanan Digiresto—melalui usaha patungan dengan perusahaan IT terdaftar M Cash Integrasi.

“Kami menawarkan solusi end-to-end untuk pedagang online, khususnya usaha mikro, kecil, dan menengah,” kata perusahaan. Imam Sedayu, chief commercial officer SiCepat Ekspress, “Dari membantu mereka membangun bisnis online, termasuk situs web dan pasar, hingga operasi melalui pemenuhan dan pengiriman ke pelanggan akhir.”

Menurut Sedayu, perusahaan sudah untung, dengan pendapatan meningkat sekitar 300 persen dari 2020 hingga 2021 karena epidemi telah mempercepat adopsi belanja online. Sumber pendapatan utama perusahaan adalah SiCepat Ekspres, yang saat ini mengirimkan sekitar 1,2 juta pengiriman setiap hari, diikuti oleh HaiStar dan CKL Kargo, menurutnya.

Ia menambahkan bahwa saat ini SiCepat tidak memiliki priotitas utama menjadi sebagai sebuah unicorn. Mereka tengah berfokus pada memastikan perusahaan dapat tumbuh secara berkelanjutan dengan bisnis yang mengalami keuntungan.

Baca juga: Startegi SiCepat dan Perkembangan Bisnisnya dalam Logistik

Kehadiran Multi-Sektor

Perusahaan SiCepat yang memiliki tujuh perusahaan afiliasi, bermaksud untuk menciptakan ekosistem logistik yang komprehensif untuk dapat menghadirkan dampak nyata pada sektor ini. 50.000 orang bekerja untuk Grup SiCepat di semua unit bisnis, termasuk kurir pengiriman. SiCepat memiliki kurang lebih 6 juta mitra, mencakup platform e-commerce hingga penjual individu, serta tengah menjalankan sebuah jaringan dengan 6.600 titik drop dan 12 pusat pemenuhan di seluruh Indonesia.

Sedayu mengklaim bahwa teknologi adalah jantung dari strategi bisnis SiCepat, yang memungkinkan perusahaan untuk mengotomatisasi berbagai prosedur logistik, memungkinkan untuk mencapai “tingkat pengiriman tepat waktu sekitar 98 persen,” menurut dia.

Ia menjelaskan bahwa SiCepat memilih untuk sejak awal memperkerjakan mitra-mitranya secara resmi. Mengingat masa-masa sulit dalam industri logistik khususnya kurir dan ekspedisi di Indonesia, yang mana perusahaan sepertik Gojek, Grab, GoKilat, dan Lalamove melakukan mgok kerja demi dapat kompensasi yang lebih baik.

Ia mengatakan bahwa dibanding membayar pengemudi tergantung pada jumlah pesanan yang mereka selesaikan seperti kebanyakan platform lainnya dalam industri logisitk, SiCepat percaya pada kemnungkinan peningkatan produktivitas dengan penyediaan keamanan sosial dan sistem yang mempermudah para pengemudi untuk bekerja.

SiCepat bekerja sama dengan pelaku industri lain seperti bisnis e-commerce, organisasi pemerintah, dan penyedia logistik pihak ketiga (3PL) untuk meringankan biaya tinggi berbagai layanan logistik di daerah yang jauh.

“Konektivitas ekosistem kami dengan organisasi lain memberi pelanggan lebih banyak pilihan untuk layanan logistik yang lancar dan murah.” Pelanggan bisa memilih layanan CKL kargo pengiriman udara premium atau layanan normal darat dan laut dari SiCepat dan mitra 3PL untuk pengiriman luar pulau Jawa misalnya,” kata Sedayu.

Baca juga: Panggilan Kementerian Tenaga Kerja terhadap SiCepat Tentang PHK

Rencana untuk Mobilitas Kendaraan Listrik Masa Depan

SiCepat baru-baru ini memasuki pasar kendaraan listrik (Electric Vehicle) dengan meluncurkan Energi Selalu Baru (ESB), perusahaan patungan dengan NFC Indonesia, anak perusahaan M Cash Integrasi. ESB membeli Volta, produsen sepeda motor listrik yang berbasis di Semarang, Jawa, pada Juni lalu.

“Untuk memulai, kami akan menyediakan sepeda motor listrik untuk 5.000 pengemudi kurir.” Kami juga akan menggunakan kemampuan logistik kami untuk membangun jaringan distribusi sepeda motor listrik dan layanan tukar aki,” kata Sedayu.

Joint venture (JV) tersebut direncanakan akan memasuki pasar yang lebih besar di luar ekosistem SiCepat. Ia mengatakan bahwa ESB dimaksudkan untuk berkontribusi pada mengurangi polusi dan mengembangkan lingkugan ekonomi hijau yang dapat bermanfaat untuk masyarakat dan industri.

Menurut Sedayu, saat ini perusahaan sedang dalam pembicaraan dengan sejumlah perusahaan dan organisasi pemerintah untuk menawarkan layanan kendaraan listriknya. Melihat banyaknya digunakan kendaraan elektrik oleh banyak perusahaan, Ia yakin bahwa akan terdapat perkembangan signifikan adopsi kendaraan elektrik dalam lima tahun kedepan.

SiCepat akan terus fokus pada peningkatan kemampuan teknologi dan perluasan infrastruktur ekosistemnya di masa depan. Sedayu juga menyatakan tujuannya untuk tumbuh di seluruh wilayah, tetapi tidak memberikan rincian lebih lanjut.

“Tahun ini, target kami adalah membangun lebih banyak stasiun penjemputan di daerah-daerah yang jauh di Indonesia, seperti Kalimantan dan Sulawesi, untuk memudahkan UMKM melakukan bisnis online,” kata perusahaan. Terkait ekspansi, mereka masih menentukan pasar mana yang terbaik, sebaliknya mereka berkonsentrasi pada pasar lokal.